Bab 2126 Empat Mata Jahat

Lone Bamboo tidak mengatakan sepatah kata pun. Diam-diam, dia meraih pedang gioknya.

Tidak ada yang mengira Evil Eye akan terlahir kembali sebagai salah satu dari Sky, dan tidak ada yang mengira dia akan mengenakan penyamaran untuk menyusup ke Sky Palace.

Lone Bamboo tidak akan pernah mengharapkan pertemuan dengan Evil Eye di rumahnya, dari semua tempat yang bisa mereka temui. Dia tidak memiliki kamera keamanan tunggal yang terpasang di rumahnya, dan itu karena biasanya tidak perlu. Dia tidak bisa memikirkan satu orang pun yang cukup berani untuk menyelinap ke Sky Palace selain orang yang sekarang berdiri di depannya — Evil Eye sendiri.

Bahkan elit yang didewakan seharusnya tidak bisa memaksa masuk ke Sky Palace.

Ketika pintu bambu terbuka, Lone Bamboo merasa seolah-olah pilihannya tiba-tiba menghilang. Dia merasa seolah-olah tidak punya tempat lain untuk pergi, dan satu-satunya jalan ke depan adalah bertarung dengan pria yang mendekatinya.

Mengingat apa yang dirasakan Lone Bamboo dari Evil Eye, mungkin tidak masalah jika dia memiliki kamera keamanan. Bahkan jika beberapa telah diinstal, dia ragu bahwa mereka akan dapat mengambil Evil Eye.

Tapi ini adalah Sky Palace. Jika mereka bertarung, terlepas dari apakah Lone Bamboo menang atau kalah, pihak berwenang Sky Palace akan diperingatkan akan keributan. Bagaimana Evil Eye diharapkan untuk melarikan diri dari Sky Palace setelah pertarungan berada di luar imajinasi Lone Bamboo.

Evil Eye hanya seorang Marquise sekarang. Bahkan jika pikirannya didewakan, tidak mungkin baginya untuk melarikan diri dari Sky Palace tanpa diketahui. Ini terutama benar ketika mempertimbangkan bahwa ia memiliki seorang gadis kecil bersamanya.

Lone Bamboo nyaris tidak bisa percaya bahwa Evil Eye ulet. Ini terlalu banyak. Tidak mungkin dia akan datang ke Sky Palace hanya untuk berduel Lone Bamboo, tanpa memikirkan konsekuensinya.

Tentu saja, Lone Bamboo tidak memiliki cara untuk mengetahui dengan pasti apa yang diinginkan Evil Eye. Tapi itu tidak masalah. Jika dia bisa mengalahkan Evil Eye dalam pertempuran, maka apa pun yang dia ingin pahami akan dijelaskan.

Lone Bamboo tidak menggunakan pedang giok untuk latihan. Itu tidak memancarkan cahaya mengkilap atau udara pedang, tapi tekanan yang dilepaskannya cukup untuk membawa energi tenang ke Evil Eye.

Evil Eye hanya berdiri di tempatnya, tidak bergerak. Dia melihat ke mata Lone Bamboo dan tidak melirik pedangnya sedikitpun.

Mereka tidak bergerak, dan tidak ada pertempuran yang terlihat di antara mereka. Keduanya hanya saling memandang, tanpa pertukaran lebih lanjut.

Waktu berlalu, dan seluruh hutan bambu tampak membeku dalam waktu. Evil Eye dan Lone Bamboo berdiri diam, setenang sepasang gunung. Bahkan badai terbesar sekalipun tidak akan membuat mereka bergerak.

Mereka mengamati satu sama lain dengan tajam, menunggu celah sedikit pun. Namun terlepas dari itu, mereka masing-masing merasa bahwa keduanya tidak dapat dikalahkan oleh yang lain. Rasanya seolah-olah begitu mereka melepaskan serangan pertama mereka, itu akan menjadi yang terakhir. Tidak akan ada kesempatan untuk kesempatan kedua.

Jadi, keduanya tidak bergerak. Tak satu pun dari mereka menemukan peluang yang mereka cari.

“Mata Jahat, aku lapar. Saya ingin makan. ” Gadis kecil di sebelah Evil Eye mengusap perutnya. Wajah merah mudanya menatap langsung ke mata Evil Eye saat dia menarik lengannya.

Namun, setelah tarik-menarik itu, situasi yang membeku berubah.

Evil Eye dan Lone Bamboo bertarung akan sangat dekat, dan kesalahan apa pun yang mereka buat akan menyebabkan kekalahan yang dijamin.

Gadis kecil itu menarik Evil Eye, tetapi Evil Eye memastikan untuk tidak membiarkan dirinya diganggu. Tapi sayangnya baginya, itu menciptakan fluktuasi sangat kecil dalam daya hidupnya. Lone Bamboo mengangkat pedang gioknya dan berteleportasi di depan Evil Eye.

Itu adalah pedang yang tidak meninggalkan jejak. Evil Eye telah melakukan kesalahan, dan dia tahu dia tidak bisa menghindari serangan yang datang.

Melakukan itu tidak mungkin, jadi dia akan kalah dan tidak ada yang bisa dia lakukan untuk menghindari hasil yang mengecewakan itu.

Tapi di detik berikutnya, Evil Eye menggerakkan tangannya. Dia menarik gadis kecil di depan pedang Lone Bamboo.

Itu adalah isyarat tak berguna. Pedang Lone Bamboo bisa memotong gadis kecil itu tanpa memperlambat sebelum memotong ke Mata Jahat. Tubuh gadis kecil itu tidak bisa menghalangi serangan untuk Evil Eye.

Namun meski begitu, pedang Lone Bamboo membeku. Dia tidak menggunakan pedang untuk memotong gadis kecil itu. Dia hanya menariknya kembali dan meraih gadis kecil itu.

Pada saat itu, Mata Jahat bergegas langsung menuju Lone Bamboo untuk meraih hatinya.

Lone Bamboo telah melakukan kesalahan dengan menahan, seperti yang dilakukan Evil Eye. Dengan tempat mereka terbalik, ada serangan masuk yang tidak bisa dia hindari. Dia sekarang adalah orang yang kehilangan ujung tongkat.

Lone Bamboo tidak bergerak. Matanya hanya cerah. Mata Langit di dahinya terbuka, dan itu bersinar merah. Kekuatan Lone Bamboo melonjak, dan kekuatannya naik ke tingkat yang tak tertahankan.

“Apakah kamu lupa bahwa aku juga salah satu dari Langit?” Mata Jahat tersenyum dengan senyum gila. Mata ketiganya juga terbuka, tetapi di dalam mata Sky-nya ada empat murid ungu. Mereka seperti bunga-bunga kecil, tetapi mereka menyeramkan seperti indahnya.

Ketika Evil Eye menjadi lebih kuat, Lone Bamboo tidak bergerak. Yang dia lakukan hanyalah mengangkat pedang gioknya.

Tetapi pada saat itu, gadis kecil Lone Bamboo telah meraih mengangkat tangannya. Tangannya memerah, dan dia melemparkan telapak tangannya yang terbuka ke dada Lone Bamboo. Pada saat yang sama ini terjadi, empat mata jahat Evil Eye bersinar ungu.

Lone Bamboo membuang gadis kecil itu dan menggunakan pedang gioknya untuk memblokir tangan Evil Eye. Tapi tangan Evil Eye yang lain sudah datang untuk menyentuh Lone Bamboo di kepalanya. Kekuatan itu melonjak ke otak Lone Bamboo seperti guntur.

Lone Bamboo mengalihkan pandangan dinginnya pada lawannya. Tapi empat mata jahat Evil Eye menekan kembali pada tatapan Lone Bamboo. Empat mata ungu yang tampak seperti bunga mulai berputar. Kekuatan mata jahat ungu itu iblis, dan mereka mengebor langsung ke mata Langit Lone Bamboo.

“Bahkan setelah mengalami mimpi buruk, kamu masih tidak pernah belajar menjadi kejam. Anda memohon untuk dipukuli. ” Mata Jahat tersenyum jahat, ketika mata merah Lone Bamboo mulai membengkak. Tetapi di bawah cahaya ungu, itu berubah menjadi ungu. Mata merah menjadi empat mata ungu.

Patong!

Tubuh Evil Eye jatuh ke tanah, seperti lumpur. Hanya Lone Bamboo yang tetap berdiri, tetapi mata Langitnya sekarang memiliki empat murid ungu yang tampak seperti bunga.

Lone Bamboo menutup mata Sky-nya dan memandang tubuh Evil Eye. Dada Mata Jahat memiliki tanda pedang. Dia dengan dingin berkata, “Ini memalukan. Dia sangat kuat, namun meskipun begitu, dia tertipu oleh sesuatu yang sederhana seperti emosi. ”

“Dia bisa membunuhku. Kenapa dia hanya membuang aku daripada membunuhku? ” Gadis kecil itu menatap Lone Bamboo dengan bingung.

“Itu hanya salah satu alasan mengapa dia bodoh,” Evil Eye berkata dengan dingin.

Beberapa jam kemudian, lampu turun dari langit di atas. Elit kelas Sky Palace King telah datang ke pulau itu, membawa beberapa elit kelas Raja bersamanya.

“Lone Bamboo, apa yang terjadi di sini?” Raja memandangi tubuh sebelum beralih ke Lone Bamboo.

“Seorang pria datang ke sini dan mencoba membunuhku,” kata Lone Bamboo dengan dingin.

Tidak lama kemudian, Raja dan rakyatnya mengambil tubuh Evil Eye. Dan hari berikutnya, Lone Bamboo, yang sekarang Evil Eye, mengambil gadis kecil itu dan meninggalkan Sky Palace.

Jika Anda menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami sehingga kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.