Bab 2041 Reruntuhan di Bawah Kolam

Ketika Han Sen tinggal di Aliansi, dia baik dalam air. Setelah menghabiskan beberapa bulan di Dream Lake, bakatnya di bawah air hanya meningkat. Dia menjadi sangat mahir sehingga dia bisa

berenang dengan mudah, bahkan jika dia diikat.

Turtles Spiky terakhir menghilang ke dalam

Dragon Pool, dan Han Sen adalah yang pertama untuk melompat setelahnya

mereka. Dragon Fifteen mengundang Xius untuk melompat ke kolam

setelah Han Sen. Kemudian pembantu Naga Lima Belas, Long Ying,

mengikuti Dragon Fifteen ke dalam air.

Han Sen tidak memamerkan kemampuannya. Dia

pura-pura menggunakan lampu sorot untuk berenang.

Dragon Fifteen dan Long Ying juga merasa nyaman di air, tampil baik di air maupun di darat. Lagipula mereka adalah Naga.

Xius berenang di belakang mereka, ekor ularnya mengirimnya

lancar melalui air.

“Naga Murni kuat,” pikir Han Sen. “Naga Lima Belas dan Xius sama-sama Marquise, jadi Naga Lima Belas akan lebih kuat dari Naga Tiga Belas. Long Ying itu lebih kuat dari keduanya. Dia pasti seorang Duke. Tidak ada jalan!

bisa mengalahkan mereka dalam pertempuran. ”

Kolam itu tidak tampak besar dari luar, tetapi

itu seperti mangkuk terbalik. Itu menjadi lebih luas

menuju bagian bawah. Han Sen bisa melihat banyak Spiky

Kura-kura berenang di bawah mereka. Di sana, bahkan kura-kura kelas Duke raksasa tidak terlihat sangat besar.

Kolam itu dalam, dan Han Sen tidak bisa melihat

sangat banyak. Dia tidak bisa melihat apa yang mungkin terjadi

memikat, jadi dia hanya mengikuti kura-kura turun.

Naga Lima Belas dan Xius tidak terburu-buru, dan mereka hanya mengikuti Han Sen. Mereka bisa berbicara di bawah air, sehingga mereka bahkan tidak perlu bergantung pada canggung

sinyal tangan.

Semakin dalam mereka berenang, semakin gelap jadinya.

Namun, ketika mereka turun sepuluh ribu meter, a

cahaya muncul. Itu seperti cahaya di ujung jendela

terowongan.

Han Sen belum pernah ke sana sebelumnya, jadi dia punya

tidak tahu apa cahayanya.

“Apakah kolam ini mengarah ke tempat lain? Apakah itu akan kembali ke ruang Dewa Kuno? ” dia bertanya-tanya.

Han Sen dengan cepat menyadari bahwa dia salah. Cahaya itu bukan jalan keluar. Saat mereka masuk lebih dalam, cahaya buram itu memutuskan dirinya menjadi sebuah objek. Di bagian bawah

kolam renang, ada istana besar.

Han Sen tidak tahu apa bahan istana itu

terbuat dari, tetapi berkilau dengan cahaya biru. Sinar menyala

menaiki seluruh dunia bawah laut seperti dongeng.

Tetapi istana dongeng sebagian besar telah runtuh. Itu berantakan, sedikit lebih dari reruntuhan. Namun, kura-kura itu bertambah cepat ketika mereka melihatnya.

Han Sen melihat sekeliling, tetapi dia tidak menangkap seekor

sekilas tentang Dewa Naga. Pikiran bahwa itu

pergi membuatnya merasa lebih aman, jadi dia mengikuti Spiky

Kura-kura menuju istana.

Setelah mendekat ke istana, dia menyadari itu

istana itu jauh lebih besar dari aslinya

pikir. Tiang tunggal tingginya puluhan meter.

Han Sen melihat ke istana, akhirnya memilih meja batu yang sangat besar. Beberapa manusia dewasa dapat berbaring rata di atas meja tanpa menutupi permukaannya. Jelas milik peradaban yang dulu

bukan manusia atau Naga.

Tubuh Naga sangat mirip

manusia. Mereka tidak punya alasan untuk membuat relik

sebesar itu.

“Istana apa ini?” Dragon Fifteen bertanya pada Han

Sen.

Han Sen menggelengkan kepalanya, dan dia pura-pura tersedak air saat dia mencoba menjawab. Kemudian, dengan menggunakan lampu sorot untuk membersihkan air dari mulutnya, dia berkata, “Saya tidak tahu. Sudah kubilang, Dewa Naga membawaku ke sini. Saya tidak tahu apa-apa tentang tempat ini. Tidak ada yang bisa saya lakukan untuk membuktikannya jika Anda tidak percaya kepada saya. ”

Dragon Fifteen berhenti bertanya. Dia telah memaksa Han Sen untuk berenang bersama mereka karena dia menemukan Han Sen curiga, bukan karena dia benar-benar ingin Han Sen memimpin mereka. Dia tidak bisa meninggalkan Han Sen sendirian, dan dia

harus terus mengawasinya. Itu yang paling aman

sesuatu yang harus dikerjakan.

Xius, yang memandangi istana, berkata, “Lima belas, legenda mengatakan bahwa Return Ruin Sea adalah milik para dewa laut dari ruang xenogeneic. Benarkah itu?”

Dragon Fifteen mengangkat alis. “Ketika Naga mengambil alih Return Ruin Sea, kami tidak menemukan

bukti adanya dewa laut. Saya tidak tahu apakah mitos tentang

itu benar, karena aku belum pernah menemukan peninggalan dewa laut sebelumnya. Kamu sepertinya tahu banyak, meskipun. Bisakah Anda memberi tahu saya jika istana itu terkait dengan teka-teki para dewa laut? ”

Xius tersenyum dan berkata, “Para dewa laut adalah ras yang lebih tinggi, menurut legenda. Mereka jatuh lama, jadi tidak ada yang tahu banyak tentang mereka. Ada serpihan dan gerobak tergeletak di sekitar, tersebar, pingsan

zikir untuk keberadaan masa lalu mereka. Reruntuhan ditemukan

sebelum ini jauh lebih kecil dan kurang signifikan,

meskipun. Dilihat dari arsitektur, ini benar-benar tampak mirip dengan gaya para dewa laut. Saya tidak bisa seratus persen yakin, tentu saja. ”

Saat mereka mengadakan diskusi, Penyu Runcing

mencapai istana. Tujuan mereka di sana jelas. Mereka tidak berkeliling istana untuk mencari sesuatu. Seperti panah, mereka langsung melewati istana menuju satu reruntuhan secara khusus.

Banyak Penyu Spiky berhenti di reruntuhan yang tampak seperti gunung. Mereka melayang di air. Ketika Turtle Spiky raksasa membawa Turtle King ke sana, Turtle King menjerit. Sisa kura-kura mengelilingi reruntuhan dan mulai menggali gundukan puing.

Batu-batu itu adalah bahan biru yang tidak diketahui sama.

Apa pun mereka, mereka pasti sangat sulit, seperti

bahkan penyu Duke tidak bisa melanggarnya. Mereka punya

untuk hanya memindahkan mereka, sebagai gantinya.

Semua kura-kura sibuk memindahkan batu-batu itu. Han Sen dan yang lainnya berhenti agak jauh

dari istana dan menyaksikan kura-kura menggali

reruntuhan. Mereka tidak bergerak.

Pasukan kura-kura dengan cepat menggali puing-puing, dan sesuatu menjadi terlihat di bawah reruntuhan yang runtuh. Semakin banyak batu-batu dipindahkan, objek menjadi lebih jelas.

Di bawah gunung puing adalah patung

Penyu. Namun, itu adalah penyu yang sangat aneh. Itu

tampaknya berdiri dengan dua kaki, dan itu dibalut a

set baju besi yang aneh. Helm bundar bersandar di laut

kepala kura-kura, dan memegang palu di masing-masing

cakar.

Patung itu setinggi selusin meter. Itu sangat aneh, tetapi tampaknya dibuat dari batu biru yang sama. Hal yang paling aneh adalah kura-kura berkaki dua itu

digambarkan

Saat Han Sen mengamati patung itu, sisa patung itu

kura-kura berhenti bergerak. Raja Kura-kura menjerit, dan kura-kura lainnya berbaring di bawahnya. Sepertinya

mereka bersujud.

Spiky Turtle King melayang turun dari kepala kura-kura raksasa dan berenang ke patung penyu.

“Apakah kura-kura itu terkait dengan patung itu? Apakah mereka

ikatan sedarah?” Long Ying bertanya dengan terkejut.

“Itu mungkin sebuah kemungkinan.” Xius sedang memandang

patung dan Raja Penyu.

Long Ying ingin mengatakan sesuatu lagi, tetapi

Turtle King telah mencapai patung itu. Tubuh hitam seukuran piring mendarat di atas helm patung kura-kura.