Rencana Angia 2013

Angia dan teman-temannya datang ke Sky Palace karena mereka harus. Sisa balapan Feather tergantung pada mereka untuk berteman dengan Sky.

Mereka ingin cepat berintegrasi dengan populasi Sky Palace sehingga mereka dapat dianggap anggota alami. Ketika mereka datang ke sana, mereka membawa banyak harta untuk dibagikan. Pisau Bulu Darah adalah salah satunya.

Tapi itu tidak sesederhana membagikan hadiah ke Sky pertama yang mereka temui. Mereka tidak sepenuhnya yakin bagaimana para tetua Langit yang tamak akan bereaksi ketika mereka membuat harta mereka tersedia. Dan jika barang-barang Feathers hanya diambil dari mereka, itu akan sedikit untuk menumbuhkan hubungan mereka dengan Langit.

Angia hanya membuat penawaran kepada orang banyak karena Han Sen tidak datang ke acara pisau. Ketika dia menaruh Blood Feather Knife pada layar, dia tidak punya rencana untuk menerimanya kembali.

Dari siswa Sky yang menghadiri acara pisau, salah satunya adalah putra sesepuh ketiga. Dia adalah seorang Earl bernama Wind Nineteen. Penatua ketiga menggunakan pisau, dan putranya juga menggunakan pisau.

Penatua ketiga bertugas berinteraksi dengan Feathers, jadi Feathers berencana untuk memberikan Pisau Bulu Darah kepadanya.

Namun, jika mereka hanya menyerahkannya kepada penatua ketiga, itu mungkin tidak membuat banyak kesan. Dia adalah seorang penatua, dan itu adil untuk mengatakan dia tidak kekurangan senjata kelas Raja. Tetapi jika Wind Nineteen bisa memenangkan pisau dalam acara pisau ini, itu akan membuat semua orang terlihat baik. Ketika dia menerima pisau sebagai hadiah, itu akan jauh lebih berkesan.

Angia tidak bisa begitu saja memberikan pisau pada Wind Nineteen, tetapi jika Wind Nineteen yakin dia menggunakan kekuatannya sendiri untuk memenangkan pisau, maka Feathers tidak akan menjilat bantuan apa pun. Butuh beberapa saat bagi Feathers untuk menyusun rencana.

Angia harus menang beberapa putaran sebelum kalah darinya. Dengan begitu, Wind Nineteen akan tahu bahwa dia menerima hadiah yang dimaksudkan untuknya.

“Angia, apa kamu serius?” Tanya seorang pria kuat dengan kepala sapi, matanya terbelalak.

Angia tersenyum dan berkata, “Tentu saja. Jika ada di antara Anda yang bisa mengalahkan saya, maka Anda bisa mengklaim Blood Feather Knife untuk diri Anda sendiri. Itu termasuk Anda, Saudara Sapi. ”

“Baik! Lalu tunggu apa lagi? Saya yang terbaik dalam hal pisau. Bagaimana kalau kita membandingkan pisau pisau kita? ”Kata lelaki berkepala sapi itu sambil berdiri.

“Ya, kumohon.” Angia tersenyum dan menunjuk ke arena.

Pria berkepala sapi itu kuat, dan dia adalah salah satu siswa luar. Dia pandai menggunakan pisau dan cukup terkenal di antara murid-murid lainnya. Dia juga dikenal sangat pemarah.

Namanya adalah Sapi Kuat. Dia adalah salah satu siswa yang disewa Angia untuk menggunakan pisau untuk melawannya. Dengan begitu, sebelum Angia melawan Wind Nineteen, dia bisa memamerkan kekuatannya sendiri.

Angia tidak keberatan kehilangan dan membagikan hadiah, tetapi dia ingin menjadi sangat terkenal dalam prosesnya.

Semua orang menyaksikan Angia dan Sapi Kuat pindah ke arena, dan mereka mengamati pertandingan.

Sapi yang kuat tingginya lebih dari tiga meter, dan dia memegang pisau kuda raksasa. Itu bahkan lebih tinggi dari dia. Itu terlihat sangat menakutkan.

“Aku akan mulai,” kata Sapi Kuat sederhana, lalu menebas ke arah Angia.

Pisau kuda raksasa itu dikaitkan dengan unsur guntur. Cahaya pisau itu seperti penerangan. Itu menjadi baut cowshaped ketika datang untuk Angia.

Sapi guntur meraung ketika mendekat, dan ini adalah tampilan yang bagus dari keterampilan terbesar Sapi Kuat. Itu sangat kuat, dan para elit dari tingkat yang sama tidak akan berani mencoba untuk memblokir serangan semacam itu.

Semua orang sekarang memandang Angia, ingin tahu bagaimana reaksinya.

Sayap putih Angia masih terlipat di punggungnya. Dia jelas tidak berencana untuk menghindar. Dia memegang pisau giok kelas Earl yang umum. Itu terbuat dari Xuan Jade Spirit, jadi tidak ada yang istimewa.

Saat pisau guntur sapi melintas ke arah Angia, kekuatan itu tampak seperti bisa menghancurkan gunung.

Angia tersenyum. Dia memindahkan pisau gioknya dan menebas pisau knifelight guntur Sapi Kuat. Pisau giok itu bersinar emas. Itu seperti cahaya dari surga.

Katcha!

Pisau sapi guntur dipotong setengah oleh cahaya keemasan Angia. Cahaya emas tidak berhenti, dan itu mengenai pisau kuda dan mematahkannya menjadi dua.

Sapi yang kuat mundur. Cahaya emas hanya tiga inci di depannya ketika menghilang.

Semua orang dikejutkan oleh tampilan. Mereka dapat segera mengatakan bahwa Angia telah menahan sebagian dari kekuatannya juga. Jika dia mau, cahaya emas akan memotong menembus wajah sapi itu.

Sapi yang kuat bukanlah elit yang sangat berbakat, tetapi ia masih dianggap sebagai salah satu Earl terkuat. Thunder Cow Roar sangat kuat, tapi Angia baru saja mengalahkannya tanpa masalah. Jelas, Angia adalah Earl peringkat atas.

Pisau Penghakiman Bulu adalah istimewa. Ini adalah seni geno yang sangat kuat, dan dikatakan bisa menembus apa saja. Aku belum pernah melihatnya sebelumnya hari ini. ”Thousand Feather Crane menjelaskan apa yang baru saja mereka lihat kepada Yun Sushang.

“Saudara Crane, apakah Anda pikir Anda bisa menang?” Yun Sushang mengerutkan kening.

“Aku tidak tahu. Tapi aku tidak pandai menggunakan pisau, dan itulah yang mereka bandingkan. Jadi, tidak ada gunanya bagi saya untuk berpartisipasi. ” Thousand Feather Crane menggelengkan kepalanya.

Sapi yang kuat hilang. Siswa lain ragu untuk mencoba. Angia telah bertarung beberapa kali sebelum hari ini, tetapi dia tidak pernah membuktikan dirinya sekuat sebelumnya.

Seorang siswa yang mahir dalam pisau Yin ingin mencoba. Dia tidak kalah dengan cara dramatis seperti Sapi Kuat, tetapi semua orang tahu dia telah ditekan oleh Angia.

Tidak ada yang bisa mengalahkannya dalam beberapa putaran pertempuran berikutnya. Orang-orang mulai memandang Angia secara berbeda.

Tidak banyak orang di Sky Palace menggunakan pisau atau berlatih pisau. Beberapa pejuang yang baru saja dikalahkan Angia bukanlah Earl terbaik. Namun demikian, fakta bahwa Angia terus menang lebih dari cukup untuk membuktikan kekuatannya.

Tidak ada yang berani menantangnya, dan itu termasuk Wind Nineteen.

Angia tahu bahwa Wind Nineteen tidak berpikir dia bisa menang, jadi dia tidak melakukan apa-apa. Dia hanya kembali ke panggung dan berkata, “Sky Palace telah menjadi rumah bagi ras tinggi sejak zaman kuno. Gen dan seni geno di sini sangat melampaui gen Feathers. Saya datang ke sini dengan harapan belajar, dan sekarang sudah. Saya sangat senang. ”

“Aku telah mendengar Han Sen dan Wind Nineteen adalah Earl terbaik ketika datang ke pisau. Yang sedang berkata, tampaknya Saudara Han sibuk atau memilih untuk menghindari saya. Itu sangat mengecewakan. Untungnya, Saudara Wind ada di sini. Apakah Anda pikir Anda bisa mengajari saya? “Angia berbicara dengan sangat sopan, tetapi semua orang tahu dia hanya menggali di Han Sen. Dia menyarankan Han Sen terlalu takut untuk melawannya.

Angia tidak mengatakannya secara langsung, tetapi Yun Suyi berpikir ini mencerminkan buruk pada Han Sen. Dia merasa marah, mendengarnya berbicara seperti itu.

“Han Sen tidak datang, tapi aku sudah belajar pisau dari dia! Aku akan bertarung atas namanya, dan aku akan memuaskan hasratmu dengan perwakilan. ”Yun Suyi, mengenakan pakaian putihnya, berbaris lurus ke arena.