Bab 1946 Musik Surga

Sang Buddha tidak bisa mengendalikan Surga secara keseluruhan. Jika seseorang melakukan perjalanan ke daerah yang tidak di bawah kendali Sang Buddha, mereka memiliki kesempatan untuk mencapai ujung yang lain.

Luo Ji berpikir daerah yang tidak dikontrol Buddha berada di bawah Laut Pasir.

“Begitu kamu memasuki Laut Pasir, kamu akan melihat beberapa bukit pasir putih. Mereka berbeda dengan pasir kuning. Anda tidak akan menemukan mereka jika Anda tidak melihat. Namun, begitu Anda menemukannya, langsung menuju mereka. Kemudian, Anda dapat memasuki wilayah yang tidak dikontrol Buddha. Ini hanyalah teoriku. Ada kemungkinan saya salah, ”kata Luo Ji.

“Jika itu tidak benar, maka kamu tahu kamu akan mati bersamaku. Yang terbaik kamu ceritakan semuanya, ”kata Han Sen kepada Luo Ji sambil terus berlari.

“Tidak ada lagi yang bisa kukatakan. Hanya itu yang saya tahu, ”kata Luo Ji.

“Betulkah? Saya tidak berpikir Anda adalah tipe orang yang melakukan petualangan dengan hanya menebak, ”kata Han Sen dengan dingin.

“Kamu tidak bisa mengatakan itu! Seluruh alasan saya berada di sini adalah karena tempat yang dikuasai Buddha mungkin memiliki harta yang ditinggalkan oleh elit yang didewakan. Karena itulah saya datang ke sini, ”jawab Luo Ji.

Han Sen terus berlari, melihat sekeliling. Dia memutar kepalanya untuk mencari bukit pasir putih yang disebutkan Luo Ji. Ada banyak bukit pasir di sekitarnya, tetapi tidak ada bukit pasir putih tunggal.

Setelah berlari sebentar, mata Han Sen berkilau cerah. Di tengah bukit pasir yang bergelombang, ada gundukan yang lebih kecil di antara mereka. Tingginya hanya dua meter. Gundukan itu agak putih, dan jika Anda tidak menatapnya dengan cermat, Anda mungkin tidak melihat perbedaan sama sekali.

“Aku menemukan gundukanmu. Jadi, bagaimana saya bisa masuk? ”Han Sen bertanya pada Luo Ji saat dia berlari menuju bukit pasir.

“Beberapa orang diketahui secara tidak sengaja berlari ke dalam, biasanya ketika mereka diserang. Saya tidak tahu persis bagaimana cara masuk, tetapi saya berencana untuk mencoba menggali, ”jawab Luo Ji.

Han Sen berhenti ragu-ragu. Dia mengeluarkan Ghost Teeth Knife dan menebas serangan Fang ke arahnya.

Pisau itu mengenai gundukan kecil dan menciptakan lubang besar di dalamnya.

Han Sen sangat senang dengan hasilnya. Pisau Gigi Hantu-Nya telah menciptakan lubang besar, dan pisau knifelnya masih bergerak maju. Serangan itu telah menembus dengan mudah, seolah-olah itu berlubang di bawah.

Tetapi jika Anda melihat dari atas, Anda akan melihat lubang dengan pasir di bagian bawah.

Han Sen mengepalkan rahangnya dan masuk ke dalam bukit pasir. Han Sen tidak merasa seolah-olah dia memukul pasir. Rasanya lebih seperti air. Sepertinya dia melayang, seperti sedang tenggelam.

Seven Spirit, yang telah mengejar pada saat itu, ragu-ragu sejenak. Dia masih memutuskan untuk melompat.

Akhirnya, mata Han Sen cerah. Apa yang dilihatnya mengejutkannya.

Ketika dia melewati bukit pasir, dia tidak tiba di gua. Itu adalah dunia lain, lengkap dengan langitnya sendiri. Rasanya seperti dia bepergian melalui langit.

Itu berbeda dari gurun di atas juga. Di sini, dia bisa melihat mata air emas dan pohon emas raksasa. Setiap pohon memiliki kuil emas.

Cahaya bersinar di mana-mana. Ada kabut Buddha yang menutupi sebuah kuil, membelah cahaya menjadi banyak warna. Itu tampak seperti Surga sendiri, tetapi tidak ada rasa sakit dan kekerasan seperti di Surga di atas.

“Apakah ini Surga yang asli?” Han Sen mengerutkan kening karena musiknya lebih kuat di sana. Bahkan dia mulai merasakan tekanan itu. Kakinya gemetar, dan sepertinya dia akan mulai menari.

Han Sen menggunakan keinginannya untuk mendapatkan kembali kendali atas tubuhnya. Sebelum dia bisa memutuskan ke mana harus pergi, dia mendengar suara dan Tujuh Roh jatuh di belakangnya.

Han Sen mencoba melompat ke arah hutan emas yang terlihat di depannya, tetapi dia merasa seolah-olah dia ditabrak dan tidak bisa lagi mengudara. Jadi, dia terus berlari ke depan.

Seven Spirit tidak mengikutinya. Dia memandang Han Sen dan tertawa dengan muram. “Han Sen, Surga ini bukan tempat yang bisa kamu akses dengan bebas.”

“Betulkah? Karena saya baru saja melakukannya. Terus? Apakah kamu akan datang dan membunuhku? “Han Sen tidak melihat ke belakang saat dia berteriak.

“Jika kamu terus berjalan, kamu akan mati tanpa aku mengangkat jari,” kata Seven Spirit sederhana.

Han Sen ingin mengatakan sesuatu yang lebih, tetapi Seven Spirit melanjutkan. “Sudah hampir waktunya.”

Dan kemudian bel berbunyi. Otak Han Sen merasa seolah-olah baru saja meledak. Dia hampir roboh ke tanah. Lonceng berbunyi jauh lebih kuat daripada musik.

Seven Spirit meletakkan tangannya di depannya. Kemudian, cahaya Buddha bersinar. Dahinya mengeluarkan keringat dingin dengan kesulitan apa yang dia casting.

Seven Spirit dengan dingin menatap Han Sen, yang sedang berbaring di tanah. Dia berjalan menuju Han Sen dengan cahaya Buddha. Dia berubah menjadi wujud Buddha delapan berwajah delapan lengan dan berkata, “Sekarat di hadapan musik seperti itu adalah keberuntungan Anda.”

Han Sen ingin mengatakan sesuatu, tetapi dia mendengar bel berbunyi lain. Dia tidak tahu dari mana asalnya, tetapi itu bergema di seluruh dunia. Han Sen ada di tanah, dan dentang lonceng membuatnya batuk darah lagi.

“Seven Spirit, mengapa kamu ingin aku mati?” Han Sen bertanya pada Seven Spirit, karena dia kesulitan berdiri_

“Itu karena kamu pantas mati.” Tujuh Roh mengucapkan setiap kata dari keempat mulut. Mereka masing-masing memiliki nada yang berbeda, dan itu seperti empat orang memberitahunya sekaligus. Itu terlihat sangat menyeramkan.

Setelah itu, Tujuh Roh setinggi tiga meter datang menuju Han Sen. Delapan lengannya memiliki delapan tanda roh yang berbeda, dan mereka semua datang untuk menyerang Han Sen.

Naga, singa, domba, kuda, gajah, serangga, dan ikan; ketujuh lampu Buddha dikumpulkan dan dikirim bergegas menuju Han Sen.

Han Sen berguling di lantai emas untuk menghindari serangan tujuh tanda. Kemudian, dia bangkit dan berlari menuju hutan emas lagi.

Tetapi musik surgawi semakin keras. Han Sen mulai kehilangan kendali atas tubuhnya. Dia mulai menari sedikit, sesuatu yang tidak menyenangkan untuk dilihat.

Seven Spirit, yang berada di belakang Han Sen, bisa tahu bahwa dia kesulitan berjalan. Seven Spirit sendiri sudah berubah menjadi xenogen, tetapi dia kehilangan kendali.

Han Sen mengikuti musik dan terus berlari dengan cara yang sama, menari sambil berjalan. Seven Spirit tidak bisa membunuhnya, tetapi Han Sen telah diserang oleh roh-roh itu, dan dia mengalami cedera.

Seven Spirit menggunakan roh singa untuk menyerang Han Sen, tetapi lengannya bergerak-gerak. Singa mendarat di tanah emas dan tidak menyentuh Han Sen.

“Seven Spirit, kamu akhirnya tidak bisa menangani musik ini lagi.” Han Sen tiba-tiba tertawa. Dia mengusap kotoran di depannya dan berdiri. Dia tampak sangat lesu, seolah-olah musik sama sekali tidak memengaruhi dirinya.

“Tidak mungkin!” Wajah Seven Spirit menjadi kendur.