Bab 1927 Membuka Pisau

Black-Moon King berdiri dengan tenang di atas gunung. Dia mengeluarkan pisau.

Han Sen mengira pisau kelas Raja akan memancar, tetapi pisau di tangannya tidak. Ini adalah pisau yang sempit seperti bulan sabit, tapi itu hitam, dan itu tidak memantulkan setitik cahaya. Malam itu gelap seperti malam.

Han Sen melihat pisau dan berpikir bahwa itu mungkin hanya sekitar tiga kaki. Dia bertanya-tanya mengapa itu harus digiling dan diasah di atas batu asahan seukuran gunung.

Black-Moon King belum menambahkan sentuhan akhir, jadi dia meletakkan tangannya di gunung. Dan kemudian, gunung yang kekuningan menghasilkan gelombang air. Ombak naik di bagian bawah gunung dan melonjak ke atas, menuju puncak. Mereka berkumpul di puncak, dan di atas batu di sana.

Batuan itu memiliki alur yang dalam, dan ketika gelombang air mencapai itu, mereka menuangkannya ke dalamnya.

Black-Moon King berdiri di depan batu berair. Dia memegang dua pisau dan terlihat sangat serius. Sepertinya dia tidak memegang dua pisau, tetapi sebaliknya, dua pengorbanan.

Bilah hitam ditanam di atas batu oleh Black-Moon King. Pisau itu lima belas derajat jauhnya dari batu, dan pada sudut itu, dia mulai menggilingnya.

Ketika Han Sen berada di Aliansi, ia menjadi tertarik pada pandai besi. Namun, dia tidak tertarik untuk menempa pisau. Produk Z-Steel harus disempurnakan untuk membuatnya tajam, meskipun senjata jiwa buas tidak membutuhkan hal semacam itu.

Tetapi menciptakan pisau dan memolesnya di jagat raya geno berbeda. Senjata yang telah dibuat dari bahan xenogen bisa memperbaiki dirinya sendiri. Itu, dengan asumsi itu tidak terlalu rusak. Tapi secara keseluruhan, tidak perlu untuk pemeliharaan dan perbaikan. Mereka menjaga diri mereka sendiri.

Ini adalah pertama kalinya Han Sen melihat senjata xenogen dibuat. Sementara dia bertanya-tanya apa gunanya penyempurnaan itu, sebuah cahaya menyinari pisau dan batu asahan.

Cahaya itu sehangat matahari terbit. Ketika Anda melihat dari dekat, bilah hitam memiliki tanda gigi di atasnya.

Black-Moon King terus memperbaiki pisau, gerakannya lambat dan metodis.

Gerinda itu seperti erangan bayi yang baru lahir.

Han Sen kaget. Ini jelas tidak sesederhana memperbaiki pisau Z-Steel, jadi Han Sen senang dia datang untuk menonton acara tersebut.

Semua orang menyaksikan dengan seksama ketika Raja Bulan-Hitam terus menggiling pisau. Tidak ada yang berbicara, karena mereka khawatir mereka akan mengganggu fokusnya.

Pada lintasan ketiga melewati batu asahan, pisau hitam mulai bersinar dengan cahaya aneh. Itu tampak seperti bulan yang bergerigi naik. Cahaya yang hangat dan jernih turun, dan itu membuat para penonton ngeri. Semua orang merasa seperti telanjang di bawah cahaya yang menyilaukan itu, dan mereka membayangkan itu telah mencukur habis rambut mereka.

Setelah melewati keempat, gigi lain muncul di pisau seperti bulan.

Setiap kali Black-Moon King mengayunkan pisau ke batu asahan, sebuah gigi bulan bangkit. Awalnya kecil, tetapi bulan purnama segera mulai terbentuk. Dan kemudian, bulan yang rusak. Dan kemudian, itu menghilang.

Bulan di atas gunung terus berubah. Banyak cahaya bulan yang dingin turun. Itu seperti Bulan Sempit dan sinar bulan berinteraksi satu sama lain.

Sulit untuk melihat kapan bulan dan bayang-bayang bergabung. Sepertinya seluruh dunia hanya memiliki pisau dan bulan yang tersisa. Itu membuat orang merasa seolah mereka mabuk.

Suara gerinda bergema di telinga penonton. Setiap kali pisau menggores batu, cahaya bulan turun dari langit untuk menanamkan pisau dengan kecerahan yang lebih besar.

Dari gelap ke terang, dari terang ke gelap. Adegan aneh mulai memudar, dan pisaunya diasah. Tidak ada lagi pisau untuk diamati. Itu hitam, seperti kegelapan mutlak.

Pada saat ini, Black-Moon King menarik pisau dari batu asahan. Tampaknya sudah selesai.

Gelombang air di gunung semakin kecil dan semakin kecil, dan menghilang. Gunung kembali ke warna kuningnya. Han Sen merasa aneh tentang ini, dan dia berpikir, “Apakah dia sudah selesai menggilingnya?”

Saat Han Sen memikirkan hal ini, Raja Bulan-Hitam mulai berjalan menuruni gunung dengan pisau. Dia berjalan di depan paviliun tempat Han Sen mengawasinya.

Han Sen bisa merasakan kegugupan naik dari para Raja di sekitarnya. Mungkin ada kegembiraan; bagaimanapun juga, semua itu tampak sangat aneh.

“Roda Bulan, bisakah kamu membuka roh pisau ini?” Black-Moon King memegang pisau di kedua tangannya saat dia membungkuk dengan tulus di hadapan Raja Roda Bulan.

Moon Wheel King berdiri dan berkata, “Jika saya bisa membuka roh pisau ini, saya akan menganggapnya sebagai kehormatan mutlak.”

Setelah itu, Moon Wheel King keluar dari paviliun dan berjalan bersama Black-Moon King. Dia menerima pisau darinya dengan hati-hati. Rebecca dan Du Lishe menyaksikan ayah mereka pergi untuk membuka roh pisau Narrow Moon. Mereka tampak bersemangat, karena para Raja lainnya tampak kecewa.

Black-Moon King menyerahkan pisau ke Moon Wheel King. Dengan sangat serius, dia berkata, “Silakan gunakan kekuatan Roda Bulan Anda untuk membuka ini.”

Semua orang kaget, dan Han Sen tidak tahu apa yang sedang terjadi, jadi dia hanya menonton dengan saksama.

Moon Wheel King mengangguk dan mengambil pisau di tangannya. Tubuhnya mulai bersinar dengan cahaya bulan. Black-Moon King jatuh kembali ke paviliun.

Han Sen menatap Moon Wheel King. Dia telah mendengar Moon Wheel King sekuat Yisha, tetapi Han Sen tidak benar-benar tahu banyak tentang dia. Dan ketika Han Sen berbicara dengannya, dia tampak tidak luar biasa sama sekali. Dia seperti pria paruh baya rata-rata.

Tapi dia sekarang memegang pisau bergengsi itu, bertugas menggali kekuatan pisau. Dia berjemur dalam keanggunan cahaya bulan yang bersinar. Dia seperti malaikat yang baru saja datang dari langit, dan tidak ada setitik debu pun yang bisa menyentuhnya.

Cahaya bulan melayang ke senjata hitam. Tubuhnya segera menyala.

Itu tidak cukup bersinar, karena itu hanya sinar bulan. Tidak ada tanda-tanda kebakaran, tetapi terasa lembut. Itu tenang dan hangat. Bzzt!

Pisau semua orang mulai berdengung. Mereka semua ingin keluar dari sarungnya.

Han Sen memandang Pisau Gigi Hantu. Itu tidak membuat suara, tetapi tampak bermusuhan. Tampaknya tidak menyukai jenis yang sama.

Cahaya bulan mulai menjadi semakin dingin, dan semua pisau di Narrow Moon menangis. Seolah-olah mereka benar-benar menyambut kelahiran Raja baru.

Tapi titik perhatian terbesar Han Sen tidak terletak pada senjata kelas Raja. Itu semua tentang kekuatan Moon Wheel King yang dimasukkan ke dalamnya. Kekuatan Moon Wheel King murni, tidak seperti Yisha. Kekuatan Moon Wheel King lembut. Itu tidak terasa mengintimidasi, dan akan mudah untuk diabaikan.

Han Sen tidak berani meremehkan kekuatan itu. Bahkan, dia merasa lebih waspada dari biasanya.

Tapi alasan Han Sen fokus pada kekuatan Moon Wheel bukan karena dia kuat; itu karena kekuatan mengingatkannya pada Moon, geno art Yisha telah memberinya.