1895 Red Mist Spring

Han Sen dengan cepat jatuh kembali saat Black Cliff meraung. Tubuhnya terbakar, dan dia melompat ke arah Han Sen seperti binatang buas. Dia berteriak, “Pisau Kosong! Pisauku Kosong! ”

Pada saat yang tepat itu, ruang pertemuan diledakkan oleh kekuatan yang dilepaskan oleh Black Cliff. Kekuatan Duke-nya menakutkan untuk disaksikan.

Banyak orang mendengar keributan dan bergegas ke arah mereka. Han Sen berteriak, “Harap menjauh! Berlari, sejauh yang kamu bisa! ”

Han Sen memegang Pisau Kosong dan juga berlari. Sepatu kelinci ada di kakinya, dan dia keluar dari pangkalan.

Black Cliff seperti binatang buas yang lapar saat dia mengejar Han Sen dengan rakus. Dia memanggil palu hitam besar dan mengayunkannya ke depan. Api itu seperti makhluk hidup karena merobek lubang besar di tanah. Rumah-rumah di dekatnya hancur berkeping-keping.

Untungnya, sepatu kelinci itu membuat Han Sen sama cepatnya dengan Black Cliff. Han Sen berhasil keluar dari pangkalan, tapi dia belum mendapatkan cukup petunjuk untuk kehilangan Black Cliff.

Black Cliff berlari seperti orang gila. Dia terus berusaha menampar Han Sen dengan palu. Dia ingin menghancurkan Han Sen menjadi potongan-potongan dan mengambil Pisau Kosong untuk dirinya sendiri.

“Raja Jun, itu sshole! Dia sangat cabul. “Han Sen tahu bahwa Black Cliff bukan dirinya sendiri. Api di matanya semakin terang, dan dia menyerang tanpa menahan diri.

Beruntung Han Sen memiliki sepatu kelinci; kalau tidak, dia akan bubur sekarang.

“Nol, hubungi Ratu!” Teriak Han Sen sambil terus berlari. Dia berlari menuju pegunungan, memimpin Black Cliff menjauh dari pangkalan sehingga dia tidak akan menghancurkannya secara tidak sengaja.

Han Sen tidak bisa kehilangan dia, tapi dia menggunakan Gerakan Dongxuan untuk menghindari setiap serangan. Dia terus menghindar saat dia memimpin Rebate yang mengamuk menuju Lembah Kabut Merah.

Han Sen tidak bisa melawan Black Cliff. Dia membutuhkan Yisha untuk membantu, tetapi hanya Tuhan yang tahu berapa lama untuk mencapai sini. Jadi, dia perlu menemukan cara untuk membeli waktu sendiri. Akan sangat buruk untuk menderita bahkan satu serangan pun.

Hit kelas Duke acak bisa cukup untuk menghancurkannya.

Han Sen menuntun Black Cliff menuju kabut merah, dan sementara itu, Zero menghubungi Yisha. Yisha punya waktu untuk melihat pesannya.

“Apa? Ini benar-benar terjadi? Black Cliff melakukan ini? ”Setelah Yisha mendengar Zero menjelaskan masalah yang sedang dihadapi, dia mengerutkan kening.

Dia tidak percaya dia bersedia melakukan hal seperti itu.

Tapi bawahan Han Sen yang menghubunginya, dan dia tahu Zero tidak akan berbohong. Yisha terdiam dan dengan cepat pergi ke Planet Eclipse. Dia segera berada di pangkalan.

“Di mana Black Cliff dan Han Sen?” Tanya Yisha dengan cemberut.

“Guru dikejar. Dia memimpin musuh dengan cara itu! ”Zero menunjuk ke Lembah Kabut Merah.

Yisha tidak menunda. Seperti tindakan teleportasi, dia langsung menghilang.

Yisha sedang terburu-buru sekarang. Jika apa yang Zero katakan padanya benar, maka ada Duke yang mengejar Han Sen. Sulit untuk mengukur berapa lama Han Sen akan bertahan dalam pengejaran seperti itu. Dia bisa dipukuli menjadi jeli sekarang, sudah.

Yisha mengamati lembah di depan, dan apa yang dilihatnya mengejutkannya.

Han Sen sedang duduk di atas batu di luar lembah, bernyanyi.

“Di mana Black Cliff?” Tanya Yisha saat dia berlari ke Han Sen.

“Di lembah itu,” kata Han Sen, sambil menunjuk ke bawah.

Han Sen telah menarik Black Cliff ke lembah, dan pengejarnya tersesat di sana. Han Sen bisa keluar dan menunggu kedatangan Yisha. Tebing Hitam masih di sana.

Yisha memandang ke lembah dengan banyak kebingungan. Wajahnya berubah dan dia berkata, “A Red Mist Spring?”

“Apakah kamu tahu apa itu?” Han Sen bertanya pada Yisha.

Yisha memandangi kabut merah yang mengganggu lembah dan berkata, “Ini adalah Musim Semi Kabut Merah. Aku tidak tahu apakah itu baik untukmu atau buruk untukmu. ”

“Apa itu Musim Semi Kabut Merah?” Han Sen merasa merinding mendengar ini, tetapi dia meminta info lebih lanjut.

Mereka berada di lembah untuk mencari waktu, terakhir kali mereka ada di sana. Sepertinya tidak ada yang berguna di dalam. Mereka juga tidak dapat menemukan apa yang menyebabkan kabut. Bahkan jika ada harta, sepertinya tidak mungkin mereka bisa menemukannya.

Sekarang setelah mendengar Yisha mengatakan ini, sepertinya itu bukan harta karun yang ada di dalam sana. Itu mungkin sebenarnya sesuatu yang berbahaya.

Tepat ketika Yisha akan menjawab, Black Cliff keluar dari awan dengan palu besar. Setelah melihat Han Sen, dia meraung dan mengayun ke arahnya.

Yisha mengerutkan kening. Dia bisa mengatakan ada sesuatu yang salah dengan dirinya, dan dia tahu dia tidak akan bersikap seperti itu di depannya.

Dia melambaikan tangannya dan kabut ungu keluar. Itu memecahkan palu besar Black Cliff dalam sekejap.

Black Cliff batuk darah. Palu adalah persenjataan genonya, dan begitu Yisha memecahkannya, bahaya dikirim ke tubuhnya. Namun meski begitu, dia masih ingin mengejar Han Sen dan Han Sen sendirian. Dia bertingkah seperti kesurupan.

Yisha kemudian menabrak Black Cliff dirinya dengan kabut ungu. Tapi dia tidak ingin membunuhnya. Yang dia ingin lakukan hanyalah menjatuhkannya.

“Kita tidak bisa membiarkan orang lain belajar tentang musim semi ini. Aku akan membicarakan ini denganmu ketika aku kembali. ”Yisha mengatakan kepada Han Sen bahwa, lalu mengambil Black Cliff yang tidak sadar. Setelah itu, dia menyimpang.

Han Sen kembali ke pangkalan. Setelah apa yang terjadi dengan Black Cliff, dia tahu dia harus lebih berhati-hati. Raja Jun bisa menggunakan Tebing Hitam untuk mengejarnya, jadi jelas dia bisa menganggap bentuk orang lain untuk sampai ke Han Sen.

“Bergaul dengan dewa adalah hal yang buruk, memang. Mereka sangat kuat, tetapi mereka tidak akan membunuh secara langsung. Mengapa demikian? Mungkin jika aku mencari tahu mengapa, aku bisa membunuh Raja Jun. “Han Sen mundur ke dalam pikiran.

Ketika malam hari, Han Sen mencari istirahat. Ketika dia berbalik, dia melihat Yisha berdiri di sana. Dia ada di belakangnya, dan kehadirannya yang tiba-tiba di sana membuatnya takut.

“Ratu, kapan kamu sampai di sini?” Han Sen berkedip.

Yisha tersenyum dan berkata, “Aku hanya ingin melihatmu. Aku hampir tidak mengenalimu. ”

“Mengapa? Kenapa kamu tidak mengenali muridmu? “Han Sen tersenyum.

“Di bawah ancaman pengejaran Black Cliffs, kamu berhasil berlari sejauh ini dan begitu cepat tanpa mengalami kerusakan apa pun. Aku bahkan tidak berpikir seorang Marquise bisa melakukan hal seperti itu. ”Yisha memicingkan matanya ketika dia berbicara.

“Kau tahu, aku punya sepatu yang bisa membuatku cepat. Saya lemah dalam talenta lain, jadi saya kira saya hanya bagus ketika harus cepat. Ini membawa saya ke sekitar kelas Duke, saya pikir. “Han Sen mengatakan itu, dan kemudian menggunakan sepatu kelinci untuk berjalan tiga meter.

Itu barang bagus. Ini memberi Barons kecepatan seorang Duke. Itu sangat jarang. Bahkan lebih baik daripada barang suci Anda. ”Yisha memandang sepatu kelinci ketika dia berbicara.

Han Sen merasa aneh, tiba-tiba. Dia takut Yisha mungkin ingin mencobanya. Mereka adalah makhluk buas, dan Yisha tidak bisa menggunakannya karena dia bukan dari tempat suci.

Untungnya, dia tidak tertarik dengan sepatu kelinci. Dia memikirkan sesuatu yang lain dan berkata, “Apakah Anda tahu apa Mata Air Kabut Merah?”