Bab 1804 Gunung Yang Tidak Dapat Dipercaya

Para monster pergi ke arah sungai-sungai cahaya, dan ketika mereka mendekat, ternyata benda-benda yang tampak ular itu sebenarnya bukan ular. Itu tampak seperti janggut yang keluar dari pasir. Itu melambai, dan gerakan itu tampak seperti ular dari jauh.

Monster-monster itu datang ke arah jenggot yang tampak seperti ular, tetapi janggut itu tampak ketakutan dengan pendekatan mereka. Itu mengubur dirinya di bawah tanah. Ada lebih banyak dari mereka, dan setiap monster yang didekati akan berakhir dengan mengebor kembali ke tanah.

Jenggot itu seperti capung di padang pasir. Itu seperti mereka membentuk jalur yang mengarahkan monster ke depan.

Saat matahari terbit, janggutnya menghilang. Tapi Han Sen melihat gunung besar dan aneh di depan.

Alasannya aneh adalah karena itu terlihat seperti telur raksasa di atas pasir gurun. Dan selain dari gunung itu, sisa geografinya adalah bukit pasir biasa.

“Sesuatu sebesar itu tidak bisa menjadi telur sungguhan, tentunya. Seberapa besar makhluk itu harus menciptakan telur sebesar itu? ”

Han Sen berpikir untuk dirinya sendiri.

Para monster, melihat gunung berbentuk telur di depan, mulai berlari lebih cepat. Monster kecil berdiri di atas gunung yang lebih besar, menangis dan memanggil gunung.

Ketika mereka semakin dekat dan lebih dekat ke tempat itu, mereka melihat gunung telur lebih jelas. Meskipun seukuran gunung, itu tidak terbuat dari batu. Itu gelap, tetapi terbungkus sutra. Itu tampak seperti kepompong raksasa.

Pita sutra setebal lengan, dan mereka bersinar lembut.

Monster-monster itu berlari di depan kepompong dan berhenti. Mereka menundukkan kepala untuk mengecewakan Han Sen dan yang lainnya.

“Apa ini?” Pria berwajah burung itu bertanya, sambil menatap kepompong itu.

Vic, Rocks Fall Duke, dan Yisha tidak berbicara. Mereka hanya melihat kepompong dan menyimpan pikiran mereka sendiri.

Han Sen bisa mengatakan Rocks Fall Duke sangat bersemangat tentang sesuatu. Penampilan kecilnya tentang emosi ini hanya ditunjukkan selama sepersekian detik, tetapi itu tidak bisa lepas dari perhatian Han Sen.

“Ketiga orang ini tahu apa kepompong ini. Selain Yisha, Vic dan Rocks Fall Duke ada di sini secara tidak sengaja. Meski begitu, mereka tahu apa ini. Mereka tahu apa ini sebelum mereka datang ke sini? “Han Sen terus berpikir.

Mereka semua memandangi kepompong raksasa itu, ketika monster-monster itu merebahkan diri di tanah, seolah-olah dalam perbudakan dan doa kepada dewa mereka.

Hanya monster merah kecil yang mau mendekatinya. Dia berjalan di sekitar kepompong seolah sedang mencari sesuatu.

“Haruskah kita melarikan diri sekarang?” Pria berwajah burung itu bertanya sambil menatap monster yang semuanya membungkuk dengan kepala tertunduk.

“Apakah kamu pikir mereka bodoh? Hanya karena mereka tidak melukai kita, bukan berarti mereka membiarkan kita kabur. Tidakkah kamu melihat bahwa mereka masih mengelilingi kita? ”Rocks Fall Duke mengangkat bibirnya.

Pria berwajah burung itu mulai merespons, tetapi tiba-tiba dia merasakan pasir di sekitar kakinya mulai bergeser seperti saat gempa bumi mulai terjadi.

Han Sen merasakannya juga. Dan bukan hanya pasir yang bergerak. Bahkan kepompong yang tampak gunung itu bergerak. Ketika bumi dan kepompong saling bersentuhan, pasir mulai mengalir. Itu seperti sebuah lubang yang terbentuk di suatu tempat di bawah tanah, dan pasir berputar-putar di dalamnya seperti pusaran.

Mereka ingin mundur, tetapi monster itu masih di tanah. Mereka tidak bisa mundur tanpa melangkah ke monster di belakang mereka.

“Benda itu naik!” Teriak pria berwajah burung itu.

Han Sen memperhatikan kepompong itu memang naik. Bukan pasir yang bergerak, melainkan kepompong yang memengaruhi pasir. Gerakan itu berasal dari itu.

Sekarang, Han Sen tidak lagi melihat kepompong. Sebaliknya, dia melihat Vic, Rocks Fall Duke, dan Yisha. Dia tidak bisa melihat wajah Yisha, karena dia mengenakan topeng.

Wajah Rocks Fall Duke tampak bersemangat. Dan mata Vic sekarang bersinar terang.

“Orang-orang ini pasti tahu sesuatu …” Han Sen mencoba memikirkan cara-cara di mana dia bisa mendapatkan informasi dari mereka.

Saat Han Sen melanjutkan pikirannya, kepompong benar-benar meninggalkan hamparan pasirnya. Itu mengambang di udara, dan itu tampak menakjubkan.

Itu seperti Himalaya, tetapi mereka ada di langit. Manusia lebih kecil dari semut yang berdiri di sebelahnya, dan jika jatuh, mereka akan dihancurkan.

Kepompong raksasa itu melayang enam meter di atas tanah. Itu membeku di udara dan berhenti bergerak.

Han Sen bertanya-tanya kekuatan macam apa yang bisa membuat sesuatu yang begitu besar melayang seperti itu.

Monster kecil itu kembali ke kelompoknya, dan menggeram pada mereka. Mereka mengepung Han Sen, mengantarnya dan yang lainnya di bawah kepompong.

Han Sen melihat bahwa kadal tidak terlihat gugup, jadi dia tidak mencoba lari. Dia ingin tahu apa yang ingin mereka lakukan di sana.

Monster mendorong mereka ke dasar lubang, dan di tengah kepompong di atas mereka, Han Sen bisa melihat ada lubang bundar. Itu sekitar dua meter, dan dibandingkan dengan kepompong, itu tampak sekecil titik jarum.

Han Sen melihat ke atas melalui lubang, dan yang bisa dilihatnya hanyalah sutra. Untaiannya setebal lengan, sama seperti di luar. Monster-monster kecil itu menunjuk ke lubang dan membuat suara menggeram di Rocks Fall Duke dan yang lainnya. Tampaknya mereka ingin para tawanan masuk.

“Haruskah kita masuk?” Wajah pria berwajah burung itu terus berubah. Dia tidak tahu apa yang sedang terjadi, jadi dia menatap Rocks Fall Duke dan Vic untuk jawabannya.

“Apakah kita punya pilihan lain?” Rocks Fall Duke berkata, sebelum mendekati lubang.

Dia berusaha menahan kegembiraannya, dan dia melakukannya dengan berjalan perlahan. Tapi Han Sen tahu bahwa Rocks Fall Duke sangat ingin masuk ke dalam.

“Iya. Karena kita ada di sini, kita mungkin juga masuk, ”kata Vic, sebelum mengikuti Rocks Fall Duke.

Dia terdengar santai, tapi dia takut Rocks Fall Duke mencuri sesuatu.

Pria berwajah burung mengikuti. Dia naik ke lubang dengan mereka, dan hanya Han Sen dan Yisha yang tetap berada di luar.