1741 Mutant Treasure

“Dolar.” Ling Meier senang melihat Han Sen. Dia sudah tahu Han Sen adalah identitas aslinya, tapi itu tidak penting pada saat ini.

“Meier, Penatua; mengapa kamu di sini? “Han Sen bertanya dengan bingung.

Penatua Roh Gelap mendengar Ling Meier dan mengingat Han Sen. Dengan ekspresi aneh, dia berkata, “Sulit untuk mengatakannya.”

Ling Mei’er menjelaskan dengan amarah, dan ketika Han Sen mendengar apa yang telah terjadi, dia berbalik ke Penatua. Dia mengatakan kepadanya, “Elder dan Mei’er, Anda harus pergi ke Mask Shelter terlebih dahulu. Ketika saya menyingkirkan mereka, Anda akan dengan mudah dapat kembali dan mendapatkan kembali Dark Spirit Shelter. ”

“Kita bisa pergi dan berurusan dengan orang-orang jahat di sampingmu.” Ling Meier mengayunkan tinjunya.

“Tidak apa-apa. Kalian harus pergi ke depan ke Mask Shelter dan menunggu, ”kata Han Sen. Dia tidak bisa benar-benar mengambil labu jika Ling Meier ada di sana.

Setelah meyakinkan mereka untuk pergi, dia membawa Baoer ke Penampungan Roh Gelap bersama mereka. Itu adalah kabar baik, mengetahui labu itu masih ada.

“Penatua, bisakah kita mempercayai pria itu?” Salah satu Roh Gelap bertanya kepada Penatua Roh Gelap.

“Dia tidak bisa ditebak. Apa pun masalahnya, bertemu dengannya bukanlah sesuatu yang dapat Anda duduk dan abaikan, ”Dark Spirit Elder berkata dengan serius ketika dia melihat mereka.

Tapi dia mematuhi permintaan Han Sen, dan dia memerintahkan orang-orangnya untuk mencari perlindungan di Penampungan Topeng. Dia sendiri, bagaimanapun, pergi ke Penampungan Roh Gelap sendirian.

Han Sen sedang memikirkan bagaimana dia bisa mendapatkan labu itu. Dia tidak ingin melukai Ling Meier karena pencuriannya, jadi peristiwa ini telah menyelamatkannya dari beberapa masalah.

Apapun, tetua elit yang menempati tempat penampungan itu praktis tidak ada artinya bagi Han Sen sekarang.

Baoer memandangi tempat penampungan dengan penuh kegembiraan. Sebuah kekuatan hidup yang besar terpancar darinya, membuat makhluk-makhluk dunia bawah menjadi lebih kuat. Han Sen tidak bisa melihat labu itu, tetapi dia tahu ini bukan sesuatu yang umum di Suaka Dewa Keempat.

Para tetua dan yang lainnya semuanya menatap labu itu. Meskipun mereka mungkin telah berlindung, mereka masih tidak dapat mengambil labu itu.

Labu itu seperti kristal emas, hanya sedikit lebih besar dari tangan manusia. Tapi itu adalah hal yang sangat kokoh. Bahkan elit kelas tua pun tidak bisa merusak tanaman rambatnya.

“Feather, kamu tahu banyak. Apakah Anda tahu apa ini? “Beast Elder bertanya pada Feather Elder.

Feather Elder berkata, “Saya tidak tahu, tapi itu pasti bukan sesuatu dari Tempat Perlindungan Tuhan Keempat, pasti berasal dari suatu tempat yang tinggi di atas.”

“Roh Gelap memiliki benda ini selama bertahun-tahun. Sekarang milik kita, tetapi kita tidak bisa menerimanya? Saya tidak merasa aman. Apakah benar-benar tidak ada cara untuk menjatuhkannya? ”Beast Elder berkata.

Ketika mereka membahas masalah ini, seseorang tiba-tiba muncul.

Pria itu mengenakan baju besi, jadi kamu tidak bisa melihat wajahnya. Ada seorang gadis kecil yang bertengger di pundaknya, dan mereka berdiri di depan labu, melihatnya.

Para tetua sangat marah atas intrusi, mereka siap untuk segera menghancurkan pasangan itu.

Tetapi sebelum mereka bergerak, koin jatuh dari langit seperti hujan. Semua makhluk di sekitar ditabrak oleh setidaknya satu dari mereka; terutama Binatang dan Bulu. Mereka tidak dapat mengelak dari koin, yang ditanam dengan kuat di atas kepala para tetua.

Ledakan!

Semua pada saat yang sama, makhluk-makhluk itu jatuh ke tanah. Bahkan para penatua pun melakukannya. Mereka semua berbaring di lantai, tidak bisa bangun, tidak peduli seberapa keras mereka berusaha.

Han Sen tidak meluangkan waktu melihat mereka, namun. Dia tetap sibuk memandangi labu itu.

Dark Spirit Elder terkejut ketika dia melihat mereka dari kejauhan. Dia tahu Han Sen kuat, tetapi dia tidak pernah bisa menebak bahwa dia sekuat itu.

Beast Elder dan Feather Elder adalah musuh yang perkasa. Dari semua penatua lainnya di sana, tidak ada yang lebih kuat dari mereka berdua. Tapi Han Sen bahkan tidak perlu melihat atau bergerak untuk menekan mereka semua. Itu adalah tampilan yang luar biasa.

“Apakah Anda Tuan Dolar?” Teriak Penatua Beast, dengan rasa takut yang sebenarnya.

“Kami tidak tahu kamu ada di sini. Tolong maafkan kami! ”Para penatua yang lain mendengarnya, dan bereaksi sama.

“Mulai sekarang, kamu tidak bisa memasuki Dunia Bawah. Jika Anda melakukannya, suku Anda akan dihancurkan. “Han Sen berbicara kepada mereka, tetapi bahkan tidak melirik mereka.

Beast Elder tiba-tiba merasakan tekanan menghilang. Dan kemudian, dia dan yang lainnya bangkit. Mereka berjanji untuk tidak pernah kembali lagi. Dengan membawa orang-orang mereka, mereka semua pergi.

Bagi manusia, makhluk adalah sumber daya yang tidak bisa hidup kembali. Jadi, Han Sen tidak ingin membunuh mereka tanpa alasan. Dia pikir yang terbaik adalah membiarkan orang lain melakukannya dan mendapatkan sesuatu.

Ketika semua orang pergi, Han Sen menggunakan Dongxuan Aura-nya untuk melindungi seluruh tempat perlindungan. Kemudian, dia melepaskan Baoer, yang menggeliat-geliat dengan keinginan untuk berlari ke labu.

Baoer sangat senang, dan dia melompat ke pohon anggur. Dia memeluk labu emas.

Ketika Baoer menyentuh labu itu, ia jatuh dari tempatnya dan mendarat di dadanya.

“Item ini benar-benar terkait dengan Baoer.” Han Sen kaget. Dia mendengar Ling Mei’er dan Tetua berkata bahwa mereka tidak dapat menghapus labu, tidak peduli apa yang mereka coba.

Sekarang, Baoer telah menurunkannya hanya dengan satu sentuhan. Pasti ada hubungannya dengan dia.

“Itu pasti bukan saudara Bao’er. Ini akan gila untuk memiliki Bao’er kedua berlarian, “Han Sen berpikir dalam hati, sambil menatap labu itu.

Tiba-tiba, Bao’er labu emas yang dipeluknya mulai bersinar. Itu melakukannya dengan luminositas kembang api.

Kabut keluar darinya, seperti aliran air mancur. Kekuatan kehidupan yang muncul seperti naga, turun dari kabut. Musik juga bisa didengar.

Han Sen menatap labu dengan kaget. Kekuatan dari labu adalah sesuatu yang benar-benar membuatnya terkesan.

Di tengah semua adegan aneh ini, bagaimanapun, sesuatu mulai muncul. Ketika Han Sen melihat, dia menjadi lebih terkejut.

Setetes darah muncul dari labu. Itu tampak seperti air mata. Itu tampak seperti telah ditempa dari kristal emas, dan ada cahaya aneh di dalamnya.

Ketika darah emas naik, pemandangan aneh mulai memudar. Labu di tangan Bao’er menjadi pucat. Itu menjadi sedikit lebih dari debu. Kemudian, angin menerbangkannya semua.

Darah emas itu seperti kehidupan. Itu mendarat di dahi Bao’er dan tenggelam ke dalam dirinya. Itu meninggalkan titik emas di tengah dahinya.