Bab 1656 Pot Hitam

“Tunggu, ini tidak benar. Saya hanya di sini untuk mendapatkan barang. Apa yang terjadi sekarang? “Han Sen merasa agak canggung. Dia berbalik dan menatap Illusion Elder, tetapi Illusion Elder dan yang lainnya menatapnya. Namun mata mereka tampak membunuh.

“Lady Cantik, meskipun kamu terlihat imut dan manis, dan kamu terlihat seperti memiliki gen saya, jangan hanya secara acak mengumumkan itu.” Han Sen ingin menjelaskan bahwa dia tidak ada hubungannya dengan Death Goddess. Dia tidak ingin menjadi kambing hitam Death Goddess telah membunuh begitu banyak roh dan makhluk, dia memiliki sejumlah besar musuh. Jika dia mengakui bahwa dia adalah putrinya, seluruh dunia akan menentangnya.

Han Sen tidak takut untuk berhadapan dengan Sanctuary Dewa Keempat, tapi dia bukan putrinya. Dia tidak ingin menjadi kambing hitam

Sebelum Han Sen selesai, Illusion Elder berkata dengan marah, “Tidak heran kami tidak dapat mempelajari apa pun tentangnya: dia adalah pewarismu! Anda membuatnya membunuh makhluk di seluruh Fourth God Sanctuary! Beri tahu kami mengapa Anda melakukan ini. Jika tidak…”

“Tidak perlu bicara! Kita harus membunuh mereka berdua sekarang, sebelum mereka membawa kerusakan permanen ke Tempat Perlindungan Tuhan Keempat. ”

“Ya, bunuh mereka!”

Banyak elit melangkah maju dengan geno core mereka, masing-masing memiliki kekuatan yang menakutkan. Mereka ingin membunuh Han Sen dan Death Goddess keduanya.

Han Sen merasa tidak enak. Bagaimanapun, ini tidak ada hubungannya dengan dia. Meskipun dia tidak takut menjadi musuh Illusion Elder, dia tidak ingin memulai perang tanpa alasan.

Saat Han Sen mencoba menjelaskan lebih lanjut, Dewi Kematian sudah menggambar busur hitamnya. Panah hitam nocked. Death Goddess menarik tali sejauh mungkin dan melepaskannya.

Panah mengamuk terbang melalui langit, mengarahkan dirinya ke tubuh makhluk super. Makhluk itu harus lebih besar dari gajah, tetapi ketika panah itu menembus binatang itu, ia meledak dan mati.

“Jangan ganggu aku dan reuni ayahku!” Death Goddess menembakkan panah lain saat dia menatap para elit.

Han Sen ingin mengatakan sesuatu lagi, tetapi dia berhenti. Orang tidak akan percaya apa pun yang dia katakan sekarang. Dia bisa melihat amarah membakar kerumunan di bawah, dan dia tahu pikiran mereka tidak bisa diubah.

“Mati!” Ilusi Elder meraung. Dia mengangkat Disc Illusion, yang dipenuhi dengan cahaya suci, saat dia menuju Han Sen dan Death Goddess.

Tiga tetua dan elit lainnya langsung menuju mereka juga.

Saat monster meraung, kekuatan menakutkan mereka mendarat. Kekuatan gabungan mereka lebih menakutkan daripada serangan Pria Lapis Baja.

Tidak ada yang bisa dilakukan Han Sen. Dia membiarkan Baoer, Little Silver, dan Little Star ikut bertarung, juga.

Tapi Death Goddess mengepakkan sayapnya dan terbang tinggi. Busur hitam di tangannya berkedip. Setiap kali melintas, panah ditembakkan, dan makhluk atau roh lain terbunuh.

Death Goddess membidik Penatua Ilusi yang kuat selanjutnya, tetapi dia menggunakan disk untuk memblokirnya. Inti geno cakram yang kuat itu hancur oleh kekuatan panah.

Tapi Death Goddess tidak menyerah, karena kilatan panah datang tebal dan cepat. Dia menembak jatuh semua makhluk dan roh saat dia melengkung di antara mereka. Han Sen membeku saat menyaksikan tontonan itu.

“Dia sekuat itu? Dia akan sekuat Pria Lapis Baja. ”Han Sen terkejut.

Bagaimanapun, Death Goddess tidak pernah melewatkan satu pukulan pun. Selain dari empat tetua, makhluk super lainnya terbunuh dengan panah tunggal. Bahkan keempat tetua harus mengorbankan geno core mereka untuk menghindari terbunuh.

Panah Death Goddess tidak seperti kekuatan Langit yang Dipalsukan. Bukannya keterampilan itu tidak akan pernah bisa terlewatkan, dan karena kemampuannya itulah yang mengejutkan Han Sen. Panah Death Goddess memiliki perasaan prediksi yang kuat. Sama seperti ketika Han Sen menembakkan panahnya, dia bisa memprediksi setiap kemungkinan sebelum melepaskan tembakan.

Berkali-kali dia tampaknya tidak menembak apa-apa, tetapi ketika panah itu mencapai akhir penerbangannya, seekor makhluk akan muncul dan tertusuk olehnya.

“Ini terlalu banyak kebetulan!” Mata Han Sen hampir jatuh dari rongganya. Jika Han Sen tidak yakin dia tidak pernah tidak setia dan tidak memperhatikannya keluar dari telur, dia akan yakin bahwa dia benar-benar putrinya.

Tapi Han Sen tidak punya waktu untuk berpikir banyak; ada dua penatua yang datang kepadanya. Bahkan mereka tidak berharap bahwa mereka harus berurusan dengan Han Sen.

“Masa bodo. Jika kalian memiliki deathwish, jangan bawa keluar aku. “Han Sen dikombinasikan dengan Fallen Slaughter dan memanggil Overbearing Shield dan Split-Blade. Kemudian, dia memulai serangannya.

Dengan Overbearing Shield dan Split-Blade bekerja, Han Sen praktis tak terkalahkan. Dia membunuh beberapa makhluk super dalam waktu singkat.

Tetapi hal yang membingungkan adalah bahwa setelah Han Sen memotong makhluk super menjadi dua, dia tidak menerima pengumuman.

Kemudian, dia melihat makhluk dan roh yang terbunuh kembali dari kedalaman di Sunset Valley. Kedua pembunuh Han Sen dan Death Goddess kembali ke pertarungan.

“Apa ini? Roh-roh bisa respawn, ya, tetapi mengapa makhluk itu? Bagaimana makhluk bisa melakukan itu? Apakah itu kekuatan Kuno

Cermin Langit? ”Pikiran itu terlintas di benak Han Sen.

Melihat Dewi Kematian terus bertarung di langit, makhluk dan sesepuh tidak mengubah perspektif cobaan mereka. Mereka semua terus menyerang sekeras yang mereka bisa, tanpa merasa cemas. Tak lama, Han Sen dapat mengkonfirmasi hipotesisnya.

Death Goddess tidak bisa terus melawan gelombang elit yang kuat, dan keempat tetua itu juga sangat kuat. Death Goddess bisa saja merusak, tetapi tubuhnya tidak terkalahkan. Empat Sesepuh pasti bisa menghancurkan tubuhnya.

Han Sen mendengar suara daging terkoyak. Armor Death Goddess dipotong oleh seorang penatua; itu adalah serangan yang menyebabkan aliran darah.

Dewi Kematian berbalik dan menembaki kepala penatua. Penatua menghilang, tetapi tidak lama kemudian, dia menipu kembali dari Sunset Valley.

Han Sen menggunakan Overbearing Shield-nya untuk mematahkan tengkorak makhluk super. Dia memegang Split-Blade erat-erat dan berlari ke lembah.

Dia harus menyingkirkan cermin. Bahkan Tuhan tidak bisa menyelamatkan mereka jika dia tidak melakukannya.

Melihat Han Sen berlari ke Sunset Valley, para tetua mencoba mengelilinginya. Elit super datang ke lingkaran Han Sen juga.

Dia tiba-tiba menjadi fokus pertempuran, dan tidak banyak elit super yang pergi untuk Dewi Kematian sekarang.