Bab 1620: Berita Dari Teman Lama
Penerjemah: Editor Studio Nyoi-Bo : Seraphim Gelap Dua Belas Bersayap
Ketika Han Sen tiba di aula militer dan bersiap untuk mendaftar, dia melihat Gu Qingcheng dan Pony Merah di sana. Rupanya, mereka berdua akan mendaftar untuk Divinity’s Bout juga.

Han Sen linglung. Jika mereka semua mendaftar di Shadow Shelter, ketiganya harus bertarung satu sama lain sebelum Divinity’s Bout untuk menentukan siapa di antara mereka yang bisa masuk Divinity’s Bout.

“Kalian berdua juga mendaftar?” Han Sen tidak yakin apakah dia bisa mengalahkan Gu Qingcheng dan Red Pony atau tidak.

Inti geno-nya belum pada tingkat super, dan dengan hanya kekuatan fisik dan jiwa buasnya, ia tidak akan berada pada keuntungan yang baik.

“Kamu bergabung juga?” Tanya Gu Qingcheng, menatap Han Sen.

“Jika kalian berdua akan mendaftar, aku tidak akan.” Han Sen mengangkat tangannya dan keluar dari aula militer.

Han Sen tentu tidak akan menyerah dalam pertempuran, tapi dia tidak akan mendaftar di Shadow Shelter. Dia perlu mencari tempat berlindung lain untuk mendaftar.

Han Sen memikirkannya sebentar, dan dia memutuskan untuk pergi ke tempat penampungan Ling Mei’er. Lagipula, Ling Meier sudah melihatnya dalam mode roh super king-nya. Bahkan jika Han Sen pergi ke tempat penampungan lain untuk bersaing, Ling Mei’er masih bisa mengenalinya. Dia mungkin juga pergi ke tempat perlindungannya.

Untungnya, Ling Mei’er sangat polos, dan dia benar-benar mempercayai Han Sen. Tidak akan ada banyak masalah.

Selain itu, dengan kekuatan Han Sen saat ini, dia tidak benar-benar takut identitasnya terungkap. Namun, dengan keberadaan organisasi Tuhan, dia tidak ingin mengekspos dirinya jika dia bisa menghindarinya.

Untungnya, Ling Mei’er tidak memiliki rencana untuk bergabung dengan Divinity’s Bout, dan tidak ada makhluk lain di tempat penampungan yang bermaksud untuk bergabung. Han Sen bersiap untuk mendapatkan tempat pertama di tempat penampungan tepat setelah dia mendaftar.

Butuh lebih dari sebulan untuk setiap tempat penampungan untuk menentukan tempat pertama mereka dan pertarungan Divinity yang sesungguhnya untuk memulai. Han Sen berencana untuk mempraktekkan Sutra Dongxuan sehingga ia dapat meningkatkan Payung Bulwark-nya.

Namun, hanya beberapa hari kemudian, Han Sen mendengar dari Ling Mei’er bahwa sebuah pesta dari tempat perlindungan Suci telah datang ke Dunia Bawah, dan mereka pergi untuk melihat sesepuh ras Roh Gelap berlindung di tempat penampungan Roh Gelap.

“Apa yang mereka lakukan di Dunia Bawah?” Tanya Han Sen, mengerutkan kening.

Dia masih memiliki beberapa urusan yang belum selesai dengan Dewi. Dia awalnya berniat untuk mencari Dewi setelah geno core-nya mencapai level super, tapi dia tidak mengharapkan kelompok dari Sacred datang ke Dunia Bawah.

“Saya mendengar dari penatua bahwa mereka ingin memintanya untuk membantu mereka mengendalikan kehancuran Tuhan,” kata Ling Mei’er.

“Mereka meminta penatua untuk menyerang Reruntuhan Dewa? Aku pikir kalian dari Roh Gelap tidak bisa meninggalkan Dunia Bawah karena Kesepakatan Keseratus Suku? ”Tanya Han Sen.

“Kamu bisa pergi dari sini, tentu saja, tetapi jika kamu mati di luar, kamu tidak akan dilindungi oleh Kesepakatan Keseratus Suku. Selain itu, sesepuh kita adalah makhluk yang hebat, sehingga dia bisa pergi ke mana pun dia mau. Selama dia tidak pergi ke wilayah ras lain untuk membantai makhluk mereka, ras lain tidak akan mengatakan apa-apa, ”kata Ling Mei’er. Anda sedang membaca Novel ini di wuxiaworld.site

“Di mana Reruntuhan Tuhan sekarang? Mengapa mereka meminta penatua ras Roh Kegelapan Anda untuk membantu mereka? ”Tanya Han Sen.

“Penatua itu mengatakan bahwa Reruntuhan Dewa selalu gelap, sehingga bahkan makhluk besar di tingkat kaisar tidak bisa melihat di sana. Namun, orang-orang dari ras Roh Hitam memiliki keunggulan absolut, itulah sebabnya mereka meminta sesepuh kita untuk membantu mereka. Namun, penatua telah menolak mereka, ”kata Ling Mei’er.

Setelah mendengar apa yang dikatakan Ling Meier, minat Han Sen menggelitik. Setelah berbagi basa-basi dengan Ling Mei’er, dia meninggalkan tempat penampungan.

Penatua Roh Kegelapan menolak permintaan kelompok Suci, dan sekarang orang-orang dari Suci telah meninggalkan tempat perlindungan bawah tanah, Han Sen pergi untuk mengejar mereka.

Dia tidak yakin apakah Dewi ada di antara mereka atau tidak. Jika Dewi masih di sana, dia bisa membalas dendam atas apa yang dia lakukan padanya sebelumnya.

Tepat setelah Han Sen meninggalkan tempat berlindung di bawah tanah, dia memasuki mode roh super king dan mulai mengejar molekul yang ditinggalkan oleh semua makhluk dari Sacred.

Namun, dia tidak mendeteksi sisa-sisa molekul Dewi, dan setelah dia menyusul mereka, dia tidak melihat Dewi.

Han Sen agak ragu-ragu. Dewi adalah satu-satunya musuh; dia tidak menyimpan dendam terhadap makhluk lain dari Sacred, jadi dia tidak ingin membunuh mereka.

Tepat ketika dia akan pergi, dia mendengar makhluk seperti patung yang memimpin kelompok itu berkata, “Penatua Roh Gelap tidak ingin membantu kita. Saya pikir kita perlu beralih ke Night Empress. ”

Han Sen berhenti ketika dia mendengar nama Permaisuri Malam, menguping apa yang mereka katakan.

Permaisuri Malam adalah ibu dari Permaisuri Teratai, dan ketika Han Sen memanggilnya di Suaka Dewa Ketiga, dia telah banyak membantu Han Sen.

Masalahnya, Han Sen selalu bergaul dengan Ratu Empress dengan sangat baik, dan ketika Han Sen dipanggil ke Sanctuary Keempat, Lotus Empress sudah menjadi dewa, jadi dia tidak memiliki kesempatan untuk bertemu dengannya lagi.

Dia tidak tahu di mana Lotus Empress berada. Meskipun mereka berdua berada di Suaka Keempat, itu adalah tempat yang sangat besar. Terlalu sulit untuk menemukannya.

Makhluk lain yang tampak seperti naga barat berkata, “Permaisuri Malam telah menolak kita. Mungkin tidak berguna untuk pergi padanya lagi. ”

“Hmph. Jika dia menolak lagi, kita akan menyerang tempat berlindung dan batu rohnya. Reruntuhan Dewa itu sangat penting bagi Suci, dan kita harus memilikinya, ”kata makhluk seperti patung itu dengan dingin.

“Bagaimana jika Permaisuri Malam lebih suka menghancurkan batu rohnya sendiri daripada membantu kita?” Tanya naga raksasa.

“Siapa Takut. Dia memiliki seorang putri yang dia cintai, bukan? Dia mungkin rela mati, tapi kurasa dia tidak akan meninggalkan putrinya, ”kata makhluk seperti dewa itu dengan mencibir.

“Mari berharap begitu. Akan lebih baik jika dia cukup pintar untuk setuju membantu kita, sehingga kita tidak perlu melakukan sesuatu yang kotor, ”kata naga raksasa.

Han Sen lalu mengerutkan kening. Dia menyerah untuk kembali, dan dia terus mengikuti makhluk-makhluk dari tempat perlindungan Suci.

Kemungkinan bahwa putri yang mereka bicarakan adalah Lotus Empress. Bahkan jika tidak, dia perlu membantu Night Empress demi Lotus Empress. Anda sedang membaca Novel ini di wuxiaworld.site

Han Sen mengikuti makhluk-makhluk itu dari Suci sampai ke barat. Dia harus mengakui bahwa Sacred memang kuat.

Semua makhluk dan roh menghormati mereka, dan tidak ada yang berani mengganggu mereka. Mereka tidak menemui rintangan apa pun, dan bahkan penguasa tempat perlindungan super memuliakan mereka.

“Tidak heran itu salah satu tempat perlindungan tingkat atas di Sanctuary Keempat.” Han Sen menyeringai.

Mereka berjalan lurus sepanjang waktu tanpa mengambil jalan memutar. Setelah hanya empat hari, kelompok dari Sacred tiba di tempat penampungan.

Han Sen melihat bendera dengan kata “Night” digantung di tempat penampungan. Itu sama dengan bendera Night yang dia lihat sebelumnya, jadi itu harusnya tempat perlindungan Night Empress.

Han Sen ragu-ragu untuk sementara waktu, tetapi dia masih mengikuti makhluk dari Sacred. Dia tidak punya waktu untuk memberitahu Night Empress apa yang akan terjadi. Selain itu, dia hanya tahu Permaisuri Malam dan Permaisuri Teratai, jadi beberapa makhluk acak di penampungan tidak akan hanya percaya semua yang dia katakan. Butuh waktu baginya untuk bertemu Permaisuri Malam, dan dia tidak punya cukup waktu sekarang.