Bab 1596: Penyelamatan
Penerjemah: Editor Studio Nyoi-Bo : Seraphim Gelap Dua Belas Bersayap
Han Sen ngeri. Dia mencoba menghindari serangan dari Lin Feng, dan pada saat yang sama, dia berteriak, “Apa yang terjadi, Lin Feng?”

Han Sen tahu bahwa Lin Feng dikendalikan, tetapi dia tidak tahu apakah hanya tubuh Lin Feng yang dimiliki, atau apakah pikirannya juga.

Lin Feng terus mengayunkan pedangnya ke arah Han Sen, dan pada saat yang sama, dia berkata, “Tubuhku berada di bawah kendali orang lain. Pergi!”

Lalu aku akan membebaskanmu. Han Sen memegang Bulwark Umbrella di satu tangan dan pedang Taia di tangan lainnya. Dia memukul tulang yang terkunci di sekitar Lin Feng.

Ah! Lin Feng tiba-tiba berteriak kesakitan, lalu dia batuk darah, yang mengejutkan Han Sen sampai ke intinya.

Han Sen yakin tentang teknik pedangnya; tujuannya sempurna. Han Sen yakin bahwa dia memotong tulang berdarah, jadi dia tidak bisa mengerti mengapa Lin Feng terluka

Han Sen melihat bahwa tulang berdarah itu benar-benar utuh, tetapi Lin Feng terus batuk darah Han Sen menyadari ada sesuatu yang salah.

Baik lari sekarang atau bunuh aku! Lin Feng memberi tahu Han Sen melalui gigi terkatup. Dia telah menyadari apa yang sedang terjadi.

Han Sen tidak mau menyerah seperti itu. Dia kemudian memotong tulang berdarah di dua tempat yang berbeda, tetapi hal yang sama terjadi. Tulang berdarah tertembak, tapi Lin Feng adalah orang yang benar-benar terluka.

Tulang berdarah mentransfer semua kerusakan yang dilakukan pada mereka langsung ke Lin Feng.

Han Sen tidak memiliki inspirasi mendadak tentang bagaimana menghadapi situasi ini. Dia harus menggunakan Bulwark Umbrella dan pedang Taia untuk menangkal serangan.

Han Sen dan Lin Feng menyadari bahwa waktu mereka hampir habis, namun Han Sen masih belum punya waktu untuk benar-benar melawan Lin Feng. Han Sen tidak tahu banyak tentang kekuatan bertarung sebenarnya Lin Feng, tapi dia pasti bahwa Lin Feng sangat kuat

Sekarang, Lin Feng benar-benar di bawah kendali tulang berdarah, tapi dia masih melakukan teknik pedangnya sendiri. Meskipun Lin Feng hanya memiliki inti geno batu permata, teknik pedangnya mengejutkan Han Sen.

Teknik Lin Feng elegan dan ringan, tetapi mereka tidak secara visual menakjubkan atau misterius. Mereka tidak seperti keterampilan Retribusi Tuhan, yang berubah rumit menjadi sederhana, dan mereka tidak serumit kemampuan Six Paths. Setiap gerakan Lin Feng tampak sangat sederhana dan polos, tetapi teknik pedang sederhana dan biasa itu tampak kuat, mungkin tidak bisa dipecahkan.

Teknik pedang Lin Feng mengubah sesuatu yang pangkalan dan biasa menjadi sesuatu yang langka dan halus.

Ada beberapa kelemahan dalam teknik Lin Feng, tetapi tekanan yang diberikan dari serangan itu membuat pengguna merasa seperti mereka seperti seorang kaisar yang tidak bisa dilewati dengan mudah oleh siapa pun.

Teknik pedang Han Sen juga bagus, tapi akan sulit baginya untuk menang melawan Lin Feng hanya menggunakan pedangnya. Namun, fokus Han Sen tidak pada pedang, jadi dia punya banyak metode lain untuk menekan Lin Feng. Ketika datang ke kekuatan, Lin Feng bukan pertandingan Han Sen.

Jika Lin Feng telah menjadi musuh, Han Sen pasti sudah membunuhnya, tapi Han Sen tidak ingin melukai temannya. Dia dipaksa untuk tetap bertahan, yang membuatnya dirugikan.

Untuk memastikan bahwa dia tidak melukai Lin Feng, Han Sen harus terus melangkah mundur, dan setelah beberapa langkah, dia telah kembali ke badai, jadi dia tidak bisa melihat apa pun di sekitarnya.

Dang!

Lin Feng, yang dikendalikan oleh tulang berdarah, tampaknya tidak terpengaruh oleh badai sama sekali Sebaliknya, dia menjadi lebih ganas, dan dia melayang-layang di sana-sini seperti bayangan di tengah badai. Dia terus muncul dalam badai dan memukul Han Sen.

Han Sen menangkal serangan lain dari Lin Feng, namun tiba-tiba, pedang tiba-tiba muncul di tangan kiri Lin Feng. Pedang menusuk bahu Han Sen, dan dia mulai berdarah.

Han Sen memutar pedangnya sendiri, tetapi dia tidak bisa memotong tulang berdarah. Lin Feng menghilang ke dalam badai lagi.

Lin Feng, yang sekarang dua ield memegang pedang, menjadi lebih agresif. Dia menyerang Han Sen lagi dan lagi dari penutup badai, tetapi Han Sen hanya bisa bertahan daripada menyerang. Lin Feng mengambil keuntungan dari setiap pembukaan yang disediakan Han Sen, dan luka Han Sen terus menumpuk dan darahnya terus menetes.

Bunuh aku, teriak Lin Feng dengan suara serak, matanya merah.

Namun, Han Sen tidak bisa menyerang Lin Feng seperti itu. Dia menangkal serangan dari Lin Feng sambil berkata, “Aku terus berpikir. Pasti ada sesuatu yang bisa saya lakukan. Aku tidak akan membiarkanmu mati seperti ini. ”

Meskipun mengatakan demikian, Han Sen tidak bisa memikirkan apa pun. Dia tidak bisa membunuh Lin Feng, tapi dia juga tidak bisa menghindari serangan badai secepat Lin Feng. Tampaknya membunuh Lin Feng akan menjadi satu-satunya cara untuk bertahan hidup.

Han Sen semakin terluka, dan darah menutupi seluruh tubuhnya.

Blood Bone Demon memandang Lin Feng dan Han Sen yang saling bertarung dalam badai. Dia tersenyum. “Aku pikir akan memakan waktu lebih lama untuk membunuh Han Sen karena dia tidak menyentuh boneka tulang darah, tapi sekarang, sepertinya itu tidak perlu lagi. Manusia adalah makhluk aneh. Mereka benar-benar akan membiarkan diri mereka dibunuh demi orang lain. Benar-benar aneh, tapi aku suka perasaan ini. ”

Manusia memang makhluk bodoh, karena mereka biasanya melakukan hal-hal yang sama sekali tidak berarti, kata Qing Ya dengan ringan.

Tepat ketika Blood Bone Demon mencoba untuk mengatakan sesuatu, Lin Feng menerjang maju dan berlari pedangnya melalui hati Han Sen Han Sen jatuh ke tanah.

Tuan Qing Ya, sudah selesai sekarang, Blood Bone Demon berkata dengan penuh semangat kepada Qing Ya.

Anda harus lebih berhati-hati. Manusia itu luar biasa, kata Qing Ya, melihat tubuh tak bernyawa Han Sen di tanah.

Yakinlah, Tuan Qing Ya. Tidak akan ada masalah. Blood Bone Demon sangat percaya diri. Dia berjalan menuju Han Sen dan Lin Feng.

Lin Feng berdiri di tengah badai. Tiba-tiba, badai di sekitar mereka menghilang, dan kemudian seorang pria dan wanita berjalan ke arahnya.

Tepatnya, ada tiga dari mereka. Wanita itu memiliki tubuh bagian bawah kelabang, dan dia membawa seorang pria yang tidak bisa bergerak sama sekali. Orang itu tampaknya telah lumpuh total. Meskipun dia masih sedikit sadar, dia bahkan tidak bisa menggerakkan bibir dan bola matanya. Itu Jing Jiwu.

Kamu siapa? Lin Feng berteriak pada Qing Ya saat matanya kaget. Rupanya, dia bisa mengatakan bahwa Qing Ya adalah tuan dalam situasi ini.

Blood Bone Demon tersenyum aneh. Lin Feng tidak bisa mengendalikan dirinya sama sekali. Dia mengangkat pisau di tangannya dan menusuk Han Sen, yang sudah tampak tak bernyawa.

Lihat, Tuan Qing Ya, bahwa manusia benar-benar mati sekarang, kata Blood Bone Demon. Dan kemudian, dia melemparkan Jing Jiwu yang lumpuh ke tanah, dan dia menusuk ke arahnya dengan cakar yang tampak seperti tulang. “Pria ini tidak berguna sekarang.”

Sebelum Blood Bone Demon bisa menusuk Jing Jiwu dengan cakarnya, ruang di sekitarnya tiba-tiba berputar, dan jejak cahaya melintas, memotong cakar yang menghantam Jing Jiwu. Adapun Jing Jiwu, sebuah tangan meraihnya dan menariknya menjauh dari cakar.

Kamu masih hidup? Mata Blood Bone Demon muncul, menatap pria yang mendukung Jing Jiwu. Itu Han Sen, yang dia duga sudah mati.