Bab 1581: Telur Suci Diinkubasi
Penerjemah: Nyoi-Bo Studio Editor: Nyoi-Bo Studio

Han Sen tidak berbalik. Dia memindahkan perisai yang rusak parah untuk menutupi punggungnya, dan pada saat yang sama, dia menampar telur Suci dengan tangan kirinya.

Dua suara bergema bersamaan. Destroyer Wolf meninggalkan tiga bekas luka yang dalam pada perisai dengan cakarnya, menembus hampir sepanjang perisai.

Namun, tidak seperti apa yang Han Sen harapkan, telur suci itu tidak mengerahkan kekuatan magnet padanya, tapi itu tidak terpisah dari Raja Naga Bergulir dan naga hitam. Sebagai gantinya, telur Suci, Raja Naga Bergulir, dan naga hitam semuanya berputar pada saat yang sama.

Mereka bertiga jatuh ke kolam hitam. Mereka tenggelam, memercikkan air gelap ke mana-mana.

The Destroyer Wolf terkejut ketika melihat bahwa Han Sen tidak tertarik ke arah telur Suci. Kemudian ia meraung dan berlari ke arah Han Sen lagi.

Han Sen menghindarinya ketika mencoba memikirkan metode untuk membela diri melawan Serigala Perusak, tetapi tidak ada yang terlintas dalam pikiran.

“Aku harus menggunakan Menara Destiny sekarang.” Han Sen tahu bahwa jika dia terus melakukan ini, dia akan terbunuh sebelum terlalu lama. Peluang terbaik baginya untuk bertahan hidup adalah menggunakan teknik Legiun Darah dan Menara Takdirnya sebelum terlalu banyak energinya dikonsumsi.

Sebelum Han Sen bisa mengaktifkan teknik, air di kolam hitam tiba-tiba melonjak ke atas. Sebuah kekuatan menakutkan keluar dari kolam hitam.

The Destroyer Wolf dan Han Sen keduanya menghindar dari air kolam hitam cipratan. Pada saat yang sama, mereka melihat ke kolam hitam, mencoba mencari tahu apa yang sedang terjadi.

Aliran cahaya hitam naik dari kolam hitam seperti matahari yang lolos dari gerhana, dan kemudian cahaya melayang di atas air.

Kekuatan menakutkan itu datang dari aliran cahaya hitam, dan seluruh gua ditutupi oleh sensasi kematian. Cahaya hitam berangsur-angsur mundur, tetapi kekuatan kematian menjadi lebih kuat dan lebih kuat. Setelah cahaya pergi, Han Sen kehilangan detak jantung setelah melihat apa yang muncul.

Seorang wanita cantik berjalan keluar dari kolam hitam. Dia mengenakan baju besi hitam dan membawa busur hitam panjang. Dia memiliki sepasang sayap hitam seperti gagak, dan rambutnya gelap seperti tinta sementara matanya dalam seperti jurang. Seluruh tubuhnya memancarkan kekuatan yang indah namun ganas, seolah-olah dia adalah malaikat yang turun ke neraka.

“Itu akhirnya diinkubasi!” Mata Perusak Wolf berkilauan seperti orang gila. Itu berhenti melawan Han Sen dan bergegas menuju wanita yang baru saja menetas dari telur Suci.

Han Sen tidak bergerak ke arah telur. Bukan karena dia takut dia tidak bisa mengalahkan Destroyer Wolf, tetapi kekuatan kematian yang datang dari wanita itu terlalu mengerikan.

Bagi Han Sen, wanita itu lebih menakutkan daripada Destroyer Wolf. Mungkin Destroyer Wolf sudah cukup mempersiapkan diri sehingga berpikir itu bisa mendapatkan sesuatu dari wanita itu, tetapi untuk Han Sen, dia tidak berpikir dia bisa mendapatkan kekuatan dari dia.

Wanita itu mengambang di atas kolam hitam. Meskipun matanya terbuka, matanya tampak kosong, seolah-olah dia tidak memiliki jiwa.

Destroyer Wolf membuka mulutnya lebar-lebar, dan ia menggigit leher wanita itu dengan taringnya yang seperti duri. Gigi putih itu sebenarnya berlubang di dalamnya. Saat mereka menggigit leher wanita itu, darah memenuhi gigi serigala, mewarnai mereka menjadi hitam.

Darah wanita itu sebenarnya hitam, yang membuat Destroyer Wolf lebih bersemangat. Itu sedikit lebih dalam dan lebih keras ke lehernya sehingga bisa menyerap kekuatan lebih cepat.

Perempuan itu sepertinya merasakan sakit. Dia mengerutkan kening, dan semacam pemikiran akhirnya muncul untuk menyilangkan matanya yang gelap.

“Lebih banyak … Aku ingin lebih … Aku ingin gen yang paling sempurna dan paling kuat …” Serigala Perusak tersedot ketika meraung dengan gila.

Tubuh wanita itu tampak sangat kokoh. Gigi serigala hanya bisa sedikit lebih dalam, dan semakin sulit menggigit, semakin sulit.

Namun, darah hitam terus membanjiri taring Perusak Serigala, dan pada saat yang sama, asap hitam melayang keluar dari bulu serigala putihnya. Tubuhnya sepertinya mengalami beberapa perubahan.

Han Sen terkejut. Manusia, makhluk, atau bahkan roh dapat berevolusi dengan memakan daging dan darah makhluk. Namun, sementara memakan daging makhluk dapat memperkuat gen seseorang, gen dari tubuh asli akan selalu menjadi fondasi.

Perubahan yang dialami Destroyer Wolf sedikit berbeda. Tubuhnya tampaknya telah menerima gen asing sepenuhnya, dan tubuhnya sedang mengalami beberapa perubahan yang seharusnya tidak terjadi.

Asap hitam dari Destroyer Wolf semakin tebal dan lebih tebal, dan bulunya yang semula putih telah berubah menjadi sangat gelap. Daging di punggungnya dipelintir seolah ada sesuatu yang akan memanjang dari tulang punggungnya.

Han Sen tidak tahu harus berbuat apa.

Dia berpikir bahwa makhluk mengerikan seperti wanita itu akan bertarung dengan Perusak Perusak sampai mati, namun dia tidak bereaksi sama sekali. Sebaliknya, dia hanya berdiri di sana, membiarkan Serigala Perusak menyedot darahnya.

Saat Destroyer Wolf meminum darahnya, kekuatannya menjadi lebih kuat.

Meskipun ekspresi wajah wanita itu sedikit berubah, dia masih mengambang di sana tanpa reaksi yang sebenarnya. Setelah sekian lama, darahnya pasti sudah hampir habis, dan sekarang sudah terlambat baginya untuk bereaksi.

“Meskipun dia terlihat seperti Dewi, dia hanya bayi yang baru lahir. Dia mungkin tidak memiliki kecerdasan yang cukup untuk mengetahui apa yang terjadi, “pikir Han Sen.

Setelah beberapa saat, daging di punggung Destroyer Wolf meledak, dan darah memercik ke mana-mana. Sepasang sayap berdarah terbentang.

Sayap tampak mentah dan berdarah, karena bulu masih tumbuh di mereka. Namun, sayapnya tumbuh cepat, dan mereka menjadi gelap sampai menyerupai sayap wanita itu.

“Kekuatan … kekuatan yang kuat … Memesona …” Destroyer Wolf serakah, dan itu terus menghisap sampai menghabiskan semua darah wanita itu. Setelah itu, ia mengeluarkan giginya dan meraung ke langit.

Tubuhnya ditutupi dengan api hitam yang memancarkan kekuatan maut, dan sayapnya terbentang lebar di belakangnya. Saat meraung, sayap hitamnya memancarkan perasaan mati juga.

Adapun wanita yang telah tersedot kering, dia jatuh ke lantai gua seperti boneka mati. Matanya masih terbuka seperti lubang hitam, tetapi tidak ada kekuatan hidup di dalam dirinya. Mungkin dia sudah mati.

Han Sen menghela napas dan bergegas menuju air di atas gua. Dia sudah benar-benar kehilangan kesempatan. Destroyer Wolf telah selesai bergabung, dan itu lebih kuat dari sebelumnya. Bahkan kekuatan sebelumnya sudah mengerikan. Teknik legiun darah Han Sen hanya bisa bertahan untuk sementara waktu, jadi dia tidak ingin mengambil risiko apa pun sebelum dia yakin bahwa dia bisa mengalahkan Destroyer Wolf dalam waktu singkat.

“Apakah kamu ingin pergi?” Destroyer Wolf mencibir, mengguncang sayapnya, dan menembak ke arah Han Sen dengan kekuatan maut yang menakutkan.