Bab 1528: Hutan Beku
Penerjemah: Nyoi-Bo Studio Editor: Nyoi-Bo Studio

Han Sen mengemas beberapa hal dan mengikuti Peri Kecil ke Reruntuhan Dewa. Baoer, Little Silver, dan Starsea Beast juga ikut bersama mereka.

Starsea Beast telah tumbuh jauh lebih besar sekarang. Tubuhnya besar seperti milik dinosaurus. Tapi meski begitu, matanya tetap tampak polos seperti biasa. Setiap kali Han Sen melihat mereka, itu membuatnya merasa seolah-olah dia bertemu mata seorang anak.

Bao’er telah tetap dalam pelukan Han Sen untuk perjalanan, tidak ingin Little Silver mendekat. Tapi Little Silver hanya melompat ke kepala Han Sen sebagai gantinya, tampak seperti topi bulu. Dia duduk di sana, melambaikan ekornya yang berbulu dengan riang. Itu benar-benar memperparah Bao’er.

Pada saat Han Sen berada di Suaka Dewa Keempat, dia belum melakukan perjalanan atau menjelajahi terlalu jauh. Akibatnya, Peri Kecil harus memimpin sepanjang perjalanan. Peri Kecil tahu jalannya, dan tidak ada bahaya di sepanjang jalan mereka. Itu dibuat untuk perjalanan yang menyenangkan dan santai.

Setelah berjalan selama setengah bulan, medan di sekitar mereka menjadi berlapis salju. Di utara tempat mereka berdiri, gletser raksasa mencapai ke langit seperti pedang kristal.

Peri Kecil merendahkan suaranya pada saat itu, dan dia memberi tahu Han Sen, “Ada makhluk menakutkan yang menjaga pintu masuk Ruin Dewa. Kami akan membutuhkan izinnya jika ingin masuk. Kami lemah, dan karena kami tidak tahu kekuatan penuhnya, kami tidak akan bisa melewatinya jika dia menolak untuk membiarkan kami lewat. ”

Han Sen berharap Peri Kecil tidak dapat diandalkan 100%. Dia telah mempersiapkan diri untuk tantangan yang tidak diumumkan, dan karenanya dia berkata dengan tenang, “Tetap saja, Anda harus punya rencana? Kenapa lagi kamu datang dan menjemput kami? ”

Peri Kecil mengerjap. Dia terbang ke bahu Han Sen, tersenyum, dan berkata, “Kamu kenal saya dengan baik. Jika kita terus maju, kita tidak akan bisa masuk. Apa yang bisa kita lakukan adalah menyelinap ke dalam. ”

“Dan bagaimana kita menyelinap ke dalam?” Han Sen bertanya.

“Reruntuhan Tuhan terselubung dalam kekuatan khusus: jenis yang tidak bisa dilanggar oleh orang lain. Pintu masuk utama adalah bukaan di lembah, tempat makhluk itu juga tinggal. Itu adalah pintu masuk yang tidak bisa kita lalui. ”

Setelah jeda, Peri Kecil berkata, “Tapi selain dari celah di lembah itu, aku tahu cara lain yang bisa diakses. Itu adalah di barat laut gletser. Kita bisa masuk dari sana, tapi … ”

“Tapi apa?” Han Sen bertanya.

Han Sen bisa menebak arwah dan makhluk masih akan memilih jalan biasa melalui lembah, karena rute yang diusulkan Little Fairy mungkin lebih sulit. Dia tidak mengharapkan sesuatu menjadi mudah.

Peri Kecil mengangkat bahu dan berkata, “Tidak ada makhluk menyeramkan yang menjaga seperti itu, tetapi ada tanaman geno berbahaya yang disebut Pohon Beku. Kita harus melalui Hutan Beku yang panjangnya delapan ratus mil. Hanya dengan begitu kita bisa masuk. ”

“Ceritakan lebih banyak tentang tanaman geno,” kata Han Sen.

“Mereka adalah tanaman super yang selaras dengan elemen es. Dan penyesuaian mereka dengan es sangat kuat. Makhluk batu permata normal yang masuk ke hutan langsung beku, dan bahkan makhluk super dan ahli waris kaisar tidak dapat tinggal di dalam terlalu lama. Jika Anda beku, Anda bahkan tidak bisa bunuh diri. Yang paling menakutkan adalah daerah ini juga merupakan bagian dari reruntuhan. Dan makhluk-makhluk kelas super juga tidak bisa masuk. ”

Setelah itu, Peri Kecil tersenyum. “Tapi jangan khawatir; Saya baik dengan es. Dengan saya di sini, saya dapat memastikan Anda melewati hutan dengan aman. Jika saya tidak yakin akan hal ini, saya tidak akan meminta Anda untuk datang ke sini. ”

“Oke, mari kita ambil jalan melalui Hutan Beku.” Han Sen tidak mengatakan apa-apa lagi dan hanya mengangguk.

Peri Kecil terkejut bahwa Han Sen sangat cepat setuju. Dia tersentuh oleh ini, dan dia berkata, “Jika kalian begitu mau percaya padaku, aku akan membawamu lebih aman dari sebelumnya.”

Han Sen tersenyum. Dia tidak percaya Peri Kecil, dan imannya masih tinggal di dalam dirinya sendiri. Bahkan tanpa Peri Kecil, Han Sen tahu dia bisa menjaga dirinya sendiri dan yang lainnya terlindungi. Satu-satunya hal yang masih dia khawatirkan adalah apakah dia bisa masuk sama sekali. Jika dia tidak diizinkan masuk, semuanya akan sia-sia.

Peri Kecil tidak mengatakan apa-apa lagi, dan dia hanya membawa Han Sen ke pegunungan gletser dan kemudian pergi ke barat laut.

Han Sen mengamati pegunungan gletser untuk sementara waktu, dan dia bisa melihat menjorok dari banyak puncak. Dia juga merasakan aura kekuatan tertentu yang menyelimuti pegunungan juga.

Ketika mereka memasuki ladang salju, salju turun 80% dari waktu di sana. Itu adalah tempat yang sangat dingin untuk menginjak.

Peri ingin yang lain percaya padanya, jadi dia mengendalikan salju turun untuk mengalihkan setiap kepingan salju agar tidak jatuh pada teman-temannya. Dia ingin menunjukkan bahwa dia benar-benar baik ketika datang ke elemen es.

“Di mana roh yang membawamu ke Tempat Perlindungan Tuhan Keempat? Apakah dia tidak bisa datang? “Han Sen bertanya, karena penasaran ringan.

Jika roh tidak naik ke level super, maka itu seharusnya datang juga. Jika itu super, setidaknya bisa berbicara dengan makhluk di lembah dan memungkinkan akses sederhana seperti itu.

Peri Kecil segera tampak murung, dan dia berkata, “Dia meninggal. Dia dibunuh oleh elit yang kuat. Meskipun dia sangat kuat, saya kira bahkan makhluk terkuat pun tidak dapat menyangkal nasib grizzly, jika itu yang menunggu mereka. ”

Han Sen terkejut. Untuk dapat membawa Peri Kecil ke Suaka Dewa Keempat, roh itu pasti sangat kuat. Orang yang bisa membunuhnya pasti sangat kuat.

“Siapa yang membunuhnya?” Tanya Han Sen.

Peri Kecil menggelengkan kepalanya. Dia menggertakkan giginya dan berkata, “Aku akan membunuh sshole itu. Itu sebabnya saya perlu naik level ke super dan mengambil relik di dalamnya. Jika saya tidak bisa melakukan ini, maka saya tidak akan bisa membalas kematiannya. ”

Han Sen tidak mengatakan apa-apa. Ekspresi peri kecil sudah cukup untuk menunjukkan bahwa kematian roh tuannya benar-benar telah memberikan angka padanya. Dia benar-benar ingin membalas dendam. Tapi lawannya akan sangat kuat, dan balas dendam Peri Kecil akan sangat sulit dicapai. Dia bahkan mungkin akhirnya terbunuh.

Setelah beberapa hari melakukan perjalanan melalui salju, mereka tiba di Hutan Beku seperti yang dikatakan Peri Kecil.

Ada banyak pohon beku dan tempa es di sana. Itu seperti patung kristal besar yang bisa dibacanya di dongeng. Kekuatan pembekuan tempat itu akan bisa langsung membekukan apa pun dalam radius sepuluh mil.

Beberapa bagian dari Hutan Beku membentang melampaui gletser, tetapi banyak pohon juga di dalam gletser itu sendiri. Itulah sebabnya Peri Kecil berkata bahwa Hutan Beku adalah bagian dari Kehancuran Tuhan. Masuk akal.

“Ayo pergi.” Peri Kecil tampak berkecil hati. Di luar tubuhnya, kepingan salju bercahaya muncul dan meluas untuk memberikan perlindungan bagi mereka semua. Di bawah perlindungan kepingan salju itu, mereka semua merasa hangat. Mereka tidak lagi merasakan hawa dingin dari luar.

Han Sen merasa lega ketika dia berjalan melalui Hutan Beku, karena ini adalah bukti dia benar-benar bisa masuk ke Reruntuhan Dewa.

Mereka berjalan ke Hutan Beku, dan Han Sen tidak merasa dingin karena anugerah pemanasan yang diberikan oleh Peri Kecil. Tapi dia merasa sedikit tidak nyaman. Begitu dia memasuki daerah itu, dia merasa seolah sedang diawasi, seperti sepasang mata tertuju padanya.