Bab 1494: Bertengkar Antara Ikan dan Kepiting
Penerjemah: Nyoi-Bo Studio Editor: Nyoi-Bo Studio

Itu tidak mudah, menderita rentetan petir pertama. Itu telah merusak Payung Bulwark, menutupinya dalam retakan. Kepiting, melihat bahwa Han Sen tidak mati, mengayunkan penjepitnya untuk memancing belut lebih banyak.

Belut itu menjadi semakin marah, dan ia melepaskan lebih banyak kilat ke arah kepiting.

Han Sen mempersiapkan dirinya, mengangkat dirinya dari belakang kepiting. Jika dia mencoba menghadapi serangan berikutnya, bukan hanya payung yang akan dibakar ke abu-abu juga.

Han Sen lepas landas dari belakang kepiting. Kepiting berputar, mengikuti Han Sen dengan penjepitnya untuk menghabisinya. Tapi Han Sen berubah menjadi Binatang Alien dan menjadi ular putih tanpa kulit di air. Dia menghindari penjepit kepiting.

Tubuh Alien Beast memberikan kemampuan manuver di bawah air dengan baik. Kecepatannya di dalam air jauh lebih besar dari tubuh alami Han Sen. Sayangnya, itu masih tidak secepat kepiting.

Han Sen tidak terburu-buru melarikan diri, namun. Dia meraih Baoer dan pergi ke sisi belut. Kepiting besar itu tertangkap, benar-benar ingin membunuh Han Sen. Belut mengira kepiting itu benar-benar datang sesudahnya. Petir muncul sekali lagi, menuju kepiting lagi.

Han Sen terus berputar-putar di sekitar belut untuk menghindari bahaya, tetapi belut semakin marah dan marah dalam serangan gagal terhadap kepiting. Petir yang dikeluarkannya semakin kuat.

Pada akhirnya, belut menjadi sangat geram. Itu meludahkan bola guntur yang seterang matahari. Itu mendarat di kepiting, mendorong rambut kepiting untuk berdiri. Kulit makhluk itu sepenuhnya menghitam.

Kepiting telah memprovokasi belut untuk membunuh Han Sen, tetapi sekarang belut benar-benar melukai kepiting, kepiting itu sendiri kehilangan kesabaran dengan belut. Kepiting berhenti mengejar Han Sen dan pergi untuk belut sebagai gantinya.

Keduanya bertempur di sana, di bawah laut. Air laut bergulung-gulung seperti orang gila. Han Sen menggunakan kesempatan ini untuk kembali ke permukaan, menembak keluar dari air, dan berubah kembali menjadi manusia saat mengudara.

Saat Han Sen tergantung di udara, dia melihat ombak besar muncul dari kedalaman laut. Petir biru di air menerangi seluruh lingkungan mereka untuk jarak tertentu. Han Sen melihat cahaya emas di tengah-tengahnya, yang merupakan kata emas di punggung kepiting: sombong.

Kedua binatang itu bertarung seperti orang gila, tapi Han Sen tidak terburu-buru untuk pergi. Dari posisinya yang mengudara, dia menyaksikan keduanya berkelahi.

“D * mn kepiting! Jangan biarkan aku menemukan kesempatan untuk membunuhmu. ”Han Sen memperhatikan mereka di udara, merencanakan bagaimana dia akan melakukan serangan diam-diam untuk membunuh kepiting kapan pun waktunya tepat.

Setelah beberapa saat, Han Sen menyadari bahwa meskipun belut itu kuat, ia masih tidak dapat bersaing dengan kepiting bermotif emas. Itu menguntungkan, dan situasinya perlahan semakin buruk untuk itu.

“Tidak heran dia memprovokasi belut. Makhluk itu lebih lemah dari kepiting itu sendiri. “Han Sen kesal. Dia ingin menemukan kesempatan untuk membunuh yang mudah, tetapi lebih dari segalanya, dia benar-benar hanya ingin melihat kepiting mati.

Melihat wajah kepiting yang kejam, Han Sen menyadari bahwa bahkan jika belut mati, dia tidak akan bisa mendapatkan apa pun. Jika Han Sen tidak berlari, kepiting hanya akan mengembalikan perhatiannya kepada Han Sen setelah pertempuran dengan belut berakhir.

Han Sen merasa seolah pergi sekarang akan menyia-nyiakan kesempatan. Jadi, dia memikirkannya dalam benaknya dan memutuskan untuk memanggil inti genonya Kupu-kupu dan menggambar Taia. Ketika dia menemukan kesempatannya, dia mengayunkan pedang merahnya ke arah kepiting.

Tapi lampu merah tidak melakukan apa pun pada makhluk itu. Air memadamkan sebagian kekuatannya, sayangnya, dan serangan itu bahkan tidak meninggalkan goresan ringan di punggungnya.

Namun Han Sen tidak menyerah. Dia menggunakan pedangnya untuk menyerang kepiting lagi, kapan pun dia punya kesempatan. Dia menyerangnya di sejumlah tempat yang berbeda, mencoba mengekspos weakspot yang mungkin.

Hasilnya mengecewakan, pada akhirnya. Tidak peduli daerah mana dari cangkangnya yang diserang Han Sen, pinggirannya atau bahkan matanya, tidak ada yang tampak menimbulkan kerusakan.

“Tidak mungkin tidak ada Weakspot. Itu tidak ada, benda ini bisa sangat tak terkalahkan! ” Han Sen mengerutkan kening dan kembali untuk menontonnya.

Penjepit kepiting meninggalkan banyak bekas dan luka pada belut, tetapi tubuh belut itu sangat kuat, hampir seolah-olah terbuat dari berlian. Tidak ada darah, dan masih bisa tetap tegak dalam pertarungan melawan kepiting.

Belut rusak oleh kepiting lagi. Belut membalas dengan tiba-tiba meludahkan petir yang menembus mata kepiting. Itu menembus langsung melalui bola matanya.

Han Sen kaget. Dia melihat ke mana kilat menghantam dan melihat panah berujung berlian yang dibawa oleh listrik. Itu terlihat agak indah.

Kepiting itu, dengan matanya dicungkil oleh kilat, menjerit keras. Jepitannya meraih panah berlian dan menariknya keluar. Penjepit telah mampu mematahkan inti geno super roh raja, tetapi itu tidak bisa memotong panah. Kepiting tidak punya pilihan selain menariknya keluar dan melemparkannya ke laut.

Panah berlian kemudian terbang kembali ke mulut belut dengan kemauan sendiri. Kemudian, belut menembakkan panah yang sama lagi, membidik mata kepiting lainnya.

Kepiting itu tampak takut pada panah intan ini. Dia menatap panah dengan saksama saat senjata itu melesat ke arahnya, lalu menangkap panah di tengah penerbangan dengan penjepitnya. Namun, kepiting tidak membuangnya kali ini. Dia pergi untuk menyerang belut hanya dengan satu penjepit, sementara yang lain tetap sibuk memegang cengkeraman panah.

Panah berlian tidak bisa bebas, menempatkan belut pada posisi yang tidak menguntungkan sekali lagi. Belut tidak menggunakan panah berlian sebelumnya karena tidak berpikir panah akan melakukan apa pun pada kepiting. Sangat sulit menemukan peluang di mana ia dapat menyerang makhluk itu di matanya. Tapi meskipun ada satu serangan sebelumnya, sepertinya tidak ada yang berubah.

Han Sen memperhatikan kepiting telah dibutakan di satu mata, meskipun. Itu berdarah.

“Aneh. Kepiting harus bisa sembuh dengan cepat. Mengapa luka di matanya belum sembuh? Apakah kemampuan penyembuhannya lambat? Atau apakah panah itu menghentikannya? ”Han Sen bertanya-tanya.

Apa pun alasannya, Han Sen diberi sedikit harapan.

Han Sen menarik napas dalam-dalam dan menyelam ke dalam air. Dia menjadi ular putih sebelum berenang menuju kepiting. Dia mengamati di bawah air sebentar, lalu menemukan kesempatan di mana dia bisa mendarat di punggung kepiting.

Setelah mendarat di punggung kepiting, Han Sen kembali ke bentuk manusia. Dia menggambar Taia dan dengan hati-hati merangkak ke samping mata kepiting.

Kepiting itu bertarung melawan belut, dan dia tidak memperhatikan Han Sen di sana. Jadi, dia bisa mengangkat pedangnya. Taia, yang tertutupi oleh lampu merah Dewa Geno Core, terlempar jauh ke mata kirinya yang terluka.

Pertahanan mata yang terluka itu tidak terlalu kuat. Lampu merah menembus menembusnya, dan Taia hampir sepenuhnya tenggelam ke mata kiri yang rusak.

Kepiting itu dalam penderitaan, dan mengayunkan penjepitnya dalam upaya gila untuk mendapatkan Han Sen. Tapi sudah, Han Sen telah mengeluarkan pedang dan mundur ke tempat di punggung makhluk itu di mana ia aman, dan cakarnya tidak bisa ‘ t menangkapnya.

Mata kepiting itu berdarah seperti orang gila, dan terlihat dalam kondisi yang sangat buruk.