Bab 1490: Memasuki Dunia Bawah Lagi
Penerjemah: Nyoi-Bo Studio Editor: Nyoi-Bo Studio

Semua roh pengejar berasal dari Elysium, dan sementara mereka berada di sekitar tingkat kekuatan yang sama, geno core mereka sangat berbeda. Dua dari roh raja menggunakan pedang. Satu menggunakan bulu, satu memegang pisau, dan yang lain menggunakan kuali tembaga. Han Sen tidak bisa melihat apa yang digunakan roh keenam. Dia hanya melambaikan tangannya di bawah jubah, yang menjatuhkan kabut tebal di belasan mil lanskap. Itu memakan segalanya, termasuk Han Sen.

Jari-jari kabut itu terlalu lebar bagi Han Sen untuk melarikan diri. Saat dia berada di dalam, Dongxuan Aura-nya juga ditekan dan dibasahi oleh kabut. Ini membuatnya merasa tidak enak.

Halusinasi tidak bisa membingungkan Han Sen, tetapi kabut ini membawa tekanan hantu dengannya. Itu membebani Han Sen dan memperlambatnya.

Enam roh raja, masing-masing dengan senjata mengerikan, semua berhasil menyusul karena ini.

Pertarungan berjalan buruk bagi Han Sen. Untungnya dia memiliki kekuatan inti geno God-nya dan sejumlah bakat di udara untuk bermanuver. Dia juga memiliki Sutra Dongxuan dan teknik-teknik phoenix.

Han Sen baru saja berhasil memegang miliknya. Dia terus dipukuli kembali, dan dia mulai mengumpulkan cidera. Untungnya, semua titik lemahnya baik-baik saja, jadi dia tidak dalam bahaya sekarat dulu.

Tetapi setelah pertempuran yang lama, kematian tidak akan terhindarkan jika segalanya tidak berubah. Han Sen memutuskan untuk menggunakan mode super king spirit untuk melihat apakah dia bisa melakukan sesuatu tentang kabut, tetapi tepat saat dia akan, dia mendengar suara yang akrab.

“Ayah!”

Han Sen berbalik. Kabut itu terlalu tebal, dan yang bisa dilihatnya hanyalah melihat sesuatu yang kecil mendekat. Dia akhirnya melihat seorang gadis kecil yang cantik merangkak menembus kabut seperti roket.

“Baoer!” Han Sen terkejut dan senang. Dia tidak tahu mengapa dia ada di sana, dan dia juga tidak tahu bagaimana dia menemukannya.

“Ayah, aku merindukanmu.” Baoer tampak bahagia sekarang, dan dia melompat kembali ke pelukan Han Sen.

Han Sen menangkapnya, tetapi tindakan ini mengalihkan perhatiannya dari pertempuran. Dan dengan celah itu, roh raja bisa memberikan tebasan keras di punggungnya. Darahnya disemprotkan melalui celah di baju besinya.

Han Sen melanjutkan pertarungan, sambil berusaha melarikan diri. Baoer tampak sangat marah. Dia mengangkat lengan gemuknya dan memanggil labu. Kemudian, dia mengarahkannya ke kabut yang menutupi semuanya.

Kabut itu kemudian disedot, seperti air yang telah dikeringkan. Semuanya lenyap ke dalam labu Bao’er tanpa masalah.

“Blergh!” Roh raja yang melepaskan kabut itu menumpahkan darah. Roh raja lain marah dengan ini, dan kehebohan mereka hanya meningkat. Mereka mengamuk di Han Sen dengan keganasan yang lebih besar.

Tapi Han Sen senang. Dia merasakan beban kabut terangkat, memungkinkannya mengepakkan sayapnya dan terbang ke langit yang terbuka. Dia tidak bisa kehilangan pemburu roh raja, tetapi setidaknya mereka tidak bisa mengejarnya.

“Bao’er, kamu adalah anak yang baik untuk dimiliki,” Han Sen memujinya ketika dia terbang.

Baoer menjawab dengan sombong, “Baoer adalah bayi terbaik Ayah.”

Roh-roh Elysium, tidak mampu menyusul Han Sen, mencoba menggunakan pedang mereka untuk menghentikannya.

Tapi gerakan Han Sen lebih baik daripada roh raja, dan semua yang mereka coba lakukan terjawab. Mereka tidak bisa memperlambatnya, bahkan untuk sedetik pun. Tebasan itu berakhir mendatangkan malapetaka di tanah di bawah, seolah itu adalah akhir dari dunia.

Han Sen mengabaikan mereka, dan dia terus melarikan diri. Dia tidak akan mendapat manfaat dari memerangi mereka, dan dengan risiko yang terlibat dalam memerangi mereka sebesar itu, Han Sen tidak suka melakukannya.

Namun, roh raja benar-benar ingin Han Sen mati; mereka tidak tertarik untuk menyerah. Mereka mengejar Han Sen selama beberapa hari, sampai dia bisa mencapai Dunia Bawah dan terbang melalui terowongan dan gua tempat itu.

Roh raja berhenti di pintu masuk Dunia Bawah. Mereka jelas takut akan sesuatu, dan mereka tidak akan mengikutinya lagi.

“Sepertinya tempat ini sepenuhnya milik Dark Spirit. Haruskah kita melanjutkan pengejaran kita? ”Salah satu roh raja bertanya, mengerutkan kening.

Roh raja lainnya ragu-ragu, tetapi yang satu berkata dengan berani, “Tentu saja! Dia bukan Roh Gelap, jadi apa yang harus kita takuti? Kita tidak bisa membiarkannya lolos. Dan jika kita gagal membunuhnya, apa yang bisa kita katakan pada pendeta? ”

Setelah itu, roh raja masuk. Mengepalkan rahang mereka, yang lain mengikutinya.

Ketika Han Sen melihat roh raja Elysium mengikuti, dia senang. Pemandangan Dunia Bawah itu rumit. Itu sempurna baginya untuk memanfaatkan Surgawi Go dan Sutra Dongxuan.

Jika dia menggunakan medan untuk keuntungannya, bahkan mungkin baginya untuk membunuh mereka di sana. Tapi Han Sen, setelah memikirkannya lagi, memutuskan untuk tidak segera mencoba membunuh mereka. Dia akan pergi ke tempat di mana raja kulit mati.

Dia ingat gerombolan makhluk menyeramkan yang berkumpul di sana. Jadi, masih ada kemungkinan dia bisa menggunakannya untuk membantu dalam perang melawan roh raja. Jika dia beruntung, dia bisa mengenai dua burung dengan satu batu.

Han Sen bepergian untuk sementara waktu, tetapi dia tidak melihat makhluk apa pun. Tidak ada makhluk super, atau makhluk kelas bawah juga.

“Itu aneh. Ke mana mereka semua pergi? ”Han Sen berlari ke arah raja shell yang jatuh, tetapi tidak ada tanda-tanda makhluk di sana.

Han Sen terbang melewati shell, berencana untuk melanjutkan ke Penampungan Roh Gelap. Jika Roh Kegelapan menemukan mereka telah diserang oleh roh Elysium, Han Sen bisa berpura-pura menjadi bawahan Ling Mei’er. Jika dia melakukan itu, itu tidak akan berhasil bagi arwah yang mengejarnya.

Ketika Han Sen terbang di atas cangkang dan melirik ke lubang besar di bagian atasnya, jantungnya melompat. Jepitan ungu gelap melintas dari lubang seperti ekskavator. Jepitan yang sarat dengan gigi hampir menusuk Han Sen.

Han Sen melihat ke dalam lubang dari mana penjepit berasal, dan dia bisa melihat lebih banyak. Kepiting ungu gelap merangkak ke dalam cahaya.

Han Sen tidak tahu sejak kapan tubuh raja kulit kerang itu diklaim oleh kepiting.

Tetapi kepiting, setelah keluar dari cangkang, segera menemui arwah raja yang masih mengejar. Penjepit bergerak sangat cepat sehingga terlihat seperti mereka berteleportasi, dan kepiting itu mencoba menangkap dua roh raja.

Roh-roh itu tidak mengharapkan sesuatu yang begitu besar menunggu di bawah mereka. Ketika mereka melihat penjepit datang ke arah mereka, mereka harus menggunakan pedang mereka untuk memblokir.

Dong!

Senjata-senjata inti super geno, yang dipicu oleh kekuatan Elysium, menghantam penjepit. Tetapi serangan itu bahkan tidak meninggalkan bekas; mereka hanya berhasil membuat makhluk itu semakin marah. Mata kepiting berkilau dengan warna ungu dan haus darah yang jelas. Selanjutnya, kepiting berkumpul, lalu melemparkan seluruh tubuhnya ke depan. Penjepit akan mengejar roh raja dengan kecepatan yang sangat cepat.