Bab 1486: Kekuatan Darah Nyata
Penerjemah: Nyoi-Bo Studio Editor: Nyoi-Bo Studio

“Jika bukan karena kamu, aku tidak akan harus melakukan itu.” Elysian Moon mengalami keadaannya yang menyakitkan dan melemah, berbicara ke permukaan payung.

Dia ingin melihat gambar Han Sen, tetapi dia membeku karena terkejut ketika matanya menyadari ketidakhadirannya.

Elysian Moon tertegun. Dia menggosok matanya untuk mendapatkan tampilan yang lebih baik, tetapi sebenarnya tidak ada apa-apa. Payung itu polos, dan bahkan tidak ada gambar satu tulang pun di atasnya.

Penonton memandang permukaan Payung Elysian dengan cara yang sama, menganggapnya aneh. Mereka tahu apa yang seharusnya diperlihatkan, dan mereka sama bingungnya ketika tidak melihat foto yang diharapkan ada di atas payung.

Tiba-tiba, sesuatu yang merah muncul di payung. Itu seperti bunga yang mekar dengan cepat. Warna merah menyebar dengan cepat, sekarat seluruh senjatanya merah. Bahkan pegangan payung sudah mulai dikonsumsi oleh warna merajalela itu.

Elysian Moon tidak tahu apa yang harus dilakukan ketika dia menyaksikan pewarnaan pemberontak mencapai ke arah tangan yang dia pegang payung. Dia tidak tahu apa ini, dan dia tidak bisa menghentikan penyebarannya. Dia tidak bisa mengambil risiko kontak dengan itu, jadi dia hanya melepaskan dan menjatuhkan Payung Elysian.

Saat payung jatuh di udara, payung itu terus memerah. Sebelum menyentuh tanah, warna merah telah mengonsumsinya sepenuhnya.

Blergh! Sebagian darah tumpah dari mulut Elysian Moon. Matanya terbuka lebar, tidak bisa percaya payung di udara telah memerah.

Payung praktis telah dihancurkan. Koneksinya dengan itu telah terputus, dan kerusakan ini menyebabkan dia mempertahankan jumlah kerusakan yang lebih besar. Kekuatan Elysium God sudah sangat melukainya, dan sekarang, dengan ini, dia mendapati dirinya hampir tidak bisa berdiri.

Payung merah kemudian mulai berputar dengan kemauannya sendiri. Sebuah pusaran muncul — yang berwarna merah — dan dari dalamnya, Han Sen melompat keluar. Ketika dia melakukannya, dia berbalik dan membiarkan payung jatuh dengan rapi ke tangannya.

Semua orang melihat pemandangan itu dengan mulut ternganga. Mereka memandang Han Sen, dengan payung di tangan, sangat terkejut. Mereka tidak tahu bagaimana dia menghindari dikonsumsi oleh payung, dan akhirnya mengambil seluruh senjata darinya.

Han Sen menatap payung dan kemudian mengarahkannya ke arahnya. Payung mulai berputar lagi, dan daya isapnya menarik master asli ke pusaran seram.

“Tidaaaak!” Elysian Moon berseru, di tengah keterkejutannya. Sebelum dia bisa menyelesaikan, seluruh tubuhnya telah menghilang ke pusaran, di samping suaranya.

Han Sen menghentikan putarannya. Sekarang sebuah gambar muncul di atas payung, salah seorang wanita berpakaian hijau. Itu dia.

Semua orang kaget. Tidak ada yang mengharapkan hal-hal berbalik begitu cepat, dan dengan cara seperti itu. Elysian Moon telah menang, dan tiba-tiba, Han Sen mengambil payung darinya dan mengisapnya ke dalamnya. Meja yang sangat bagus, tidak ada yang tahu harus berpikir apa.

Han Sen telah memasuki Payung Elysian, tapi sebelum dia masuk, dia menempelkan geno Darah Nyata-nya ke payung.

Han Sen telah menghabiskan banyak waktu untuk meneliti kemampuan darah inti geno Darah Nyata. Jika menyentuh benda, benda itu akan diresapi dengan darah Han Sen dan jatuh di bawah kendalinya.

Inti geno Darah Nyata memiliki banyak keterbatasan, dan bahkan tidak melakukan apa pun dengan sendirinya. Jika itu tidak melekat pada apa pun, seperti yang baru saja terjadi, itu akan sama sekali tidak berguna. Dan kendalinya juga tidak permanen. Jika Han Sen mengambil geno Darah Nyata pergi, kendali atas item akan hilang lagi.

Han Sen tidak tahu banyak tentang kontrol sementara, dan dia masih di tengah-tengah meneliti kemampuan lain yang mungkin dimilikinya.

Han Sen hanya ingin mencobanya, dan melihat apakah inti geno Darah Nyata bisa mengendalikan Payung Elysian. Ada jurang pemisah yang cukup dalam di antara keduanya, jadi dia bahkan tidak berharap itu berhasil.

Inti geno Darah Nyata telah bekerja lebih baik daripada yang dibayangkannya. Ketika inti geno ada di payung, itu dengan cepat melebur ke dalam senjata. Dia bahkan tidak perlu mengaktifkan mode roh super king-nya.

Elysian Moon dan payung diambil alih oleh Han Sen, dan setelah itu, tidak ada yang terjadi dalam pertempuran berikutnya. Lawannya berikutnya semua memutuskan untuk menyerah ketika mereka menghadapinya.

Ketika Han Sen berjalan ke arena berikutnya, tidak ada lawan. Tetapi di tengah, ia menemukan sebuah altar.

Altar memancarkan cahaya suci seperti mata air yang lembut, memanggil Han Sen. Cahaya itu datang ke arahnya, tetapi itu tidak datang untuknya secara langsung. Itu menuju inti geno yang hilang yang dia gunakan untuk masuk.

Inti geno melayang di depan Han Sen, dibelai oleh cahaya suci itu. Itu mulai berubah, terlihat seperti kupu-kupu seperti Firetail Butterfly King.

Ketika inti geno diisi oleh cahaya itu, ia menjadi hidup. Itu menjadi kupu-kupu, dan berkibar menuju dahi Han Sen, memasuki Sea of ​​Soul-nya.

“Diperoleh Dewa Geno core Butterfly.”

Han Sen memeriksa inti geno Kupu-Kupu di Sea of ​​Soul-nya, dan dia mencatat bagaimana itu terlihat seperti Firetail Butterfly King, meskipun sebenarnya tidak menjadi satu. Itu bukan geno core elemen api. Itu dilapisi dengan ruby, tapi itu tidak melekat pada elemen api.

God Geno Core: Super Butterfly

Han Sen melihat tingkat kupu-kupu dan segera menjadi sangat bahagia. Itu adalah geno inti super lengkap: yang pertama.

Inti geno Tuhan pada dasarnya geno inti sendiri, tetapi sebenarnya tidak. Namun, kemampuan mereka sangat mirip.

Geno core Dewa seperti self geno cores dalam hal itu, jika mereka dihancurkan, mereka akan dibangun kembali di dalam Laut Jiwa pemiliknya. Kekuatan inti geno Dewa akan dipengaruhi oleh kekuatan tuannya juga; seperti self geno core.

Tetapi ada sesuatu yang berbeda dari mereka. Jika inti geno Dewa dihancurkan, pemiliknya tidak akan rusak, seperti yang akan terjadi dengan inti geno diri.

Acara inti geno Dewa selesai, dan medan pertempuran utama ditutup. Semua orang terpaksa pergi, dipaksa untuk kembali ke Geno Core Tablet tempat mereka masuk.

Elysian Moon telah ditangani, dan Han Sen telah memperoleh inti geno Dewa. Itu adalah kemenangan yang pasti baginya, tetapi itu membuatnya memikirkan sesuatu.

Setelah dia meninggalkan Geno Battleground, akankah dia dikembalikan ke penyimpanan geno inti Elysium Shelter? Dan jika demikian, bagaimana dia bisa melarikan diri dari tempat itu?

Jika Elysium tahu dia adalah orang yang telah membunuh Elysian Moon, mereka pasti ingin melawannya. Dan kemungkinan Gu Qingcheng akan membunuhnya.

“Akan lebih bagus jika aku bisa berakhir di tempat lain.” Han Sen menghela nafas. Dia tahu itu tidak mungkin, dan dengan cara apa pun, dia harus menghadapi Elysium dan Gu Qingcheng. Jika dia tidak berhasil, dia akan mati.