Bab 1470: Pertahanan Umbrella
Penerjemah: Nyoi-Bo Studio Editor: Nyoi-Bo Studio

Han Sen dan Elysian Moon sama-sama pelari yang sangat cepat, dan para minotaur kesulitan mengikuti mereka.

Tapi ketika Han Sen berbalik untuk mengintip, wajahnya berubah. Setidaknya ada dua ratus orang jahat mengejar mereka, dan sekarang mereka mengangkat tombak ruby ​​mereka ke arah langit, siap untuk meluncurkan mereka dari kejauhan.

Tombak menghilang dari tangan mereka, dan ketika mereka muncul lagi, mereka semua jatuh dari langit seperti hujan. Mustahil untuk menghindarinya.

Han Sen mengertakkan gigi dan membuka Bulwark Umbrella-nya. Satu-satunya pilihannya sekarang adalah memblokir mereka.

Namun, Bulwark Umbrella hanya kelas perak. Itu dua tingkat lebih rendah dari geno core batu permata, jadi dia tidak yakin apakah itu bisa melindunginya sepenuhnya.

Elysian Moon memegang payungnya sendiri dan melakukan hal yang sama, melindungi dirinya dari tombak yang turun.

Terdengar bunyi berdebam, dan dia sangat lega, dia menyadari bahwa tombak ruby ​​tidak dapat merusak Bulwark Umbrella miliknya.

“Apakah minotaurs itu tidak semua kelas batu permata, mungkin?” Han Sen bertanya-tanya. Dia memandang Elysian Moon, dan dia melihat sejumlah tanda kasar telah ditinggalkan di payungnya setelah dia memblokir tombak. Jika dia harus melakukan ini beberapa kali lagi, payungnya pasti akan rusak.

Han Sen berpikir pada dirinya sendiri, “Mungkin itu hal yang baik bahwa Bulwark Umbrella berfokus pada pertahanan. Payungnya adalah kelas batu permata, namun tidak mampu menahan tombak itu. Payung kelas perak saya dapat bertahan dengan mudah. Perbedaannya cukup besar. ”

Saat Han Sen memikirkan hal ini, para minotaur bersiap untuk melempar tombak seperti hujan lagi.

Han Sen terus mencengkeram payungnya saat gelombang kebisingan menghantam puncaknya. Itu berdiri kuat dan tidak melengkung. Namun, Han Sen tidak mengibaskan minotaur saat dia berlari, dan dia tidak akan membuat kemajuan jika dia terus memblokir tombak mereka.

Han Sen berlari untuk waktu yang lama, dan setelah beberapa saat, dia mendengar erangan. Dia berbalik dan melihat payung Elysian Moon telah ditembus. Payung telah pecah, dan tombak yang pecah telah menggali langsung ke bahu Elysian Moon.

Beberapa tombak menghantam tempat yang sama di payungnya, dan akhirnya tumbuk.

Core geno mereka adalah tingkat yang sama, tetapi karena inti gen Elysian Moon tidak terutama defensif, itu tidak sepenuhnya terduga bahwa itu telah rusak. Tetapi setelah satu tombak yang berhasil menerobos dan melukainya, sudah ada satu lagi voli lembing turun, siap menembus sisa payung dan melubangi dirinya dengan lubang.

“Di sini!” Han Sen melambai ke Elysian Moon.

Han Sen mulai memahami betapa menakutkan Geno Battleground sebenarnya, dan memiliki pasangan di tempat seperti itu lebih baik daripada bertualang sendirian di sana. Han Sen tidak ingin dibiarkan sendiri.

Elysian Moon menatap Han Sen dengan aneh. Dia terkejut bahwa inti geno batu permata tidak dapat memblokir tombak ruby, sedangkan inti geno perak Han Sen baik-baik saja.

Beberapa menit sebelumnya, dia baru saja mengejek inti geno perak Han Sen. Dia pikir itu agak memalukan baginya untuk kemudian berlindung di bawahnya.

Dia menggigit giginya dan memutuskan untuk terus berlari, menghindari perlindungan yang bisa diberikan payung Han Sen.

Han Sen berpikir dia pasti punya trik di lengan bajunya, jadi dia tidak bertanya lagi padanya. Dia terus berlari. Ada hutan tidak jauh dari mereka, dan dia berharap perubahan geografi akan memberi mereka kesempatan untuk menyelinap pergi dan kehilangan pengejar mereka.

Ketika Han Sen hampir mencapai atap hutan, dia berbalik untuk melihat Elysian Moon. Payungnya sekarang ditutup, dan setiap kali tombak menghampirinya, dia memukulnya.

Tapi ada terlalu banyak di setiap tendangan voli, dan setiap gelombang menghasilkan cedera tambahan. Lebih buruk lagi, masih ada yang pertama menonjol dari bahunya.

Minotaur masih datang, dan mereka mengangkat tangan mereka yang kuat, bersiap untuk lemparan lagi.

Elysian Moon tampak pucat, dan pakaian hijaunya sekarang diwarnai merah. Dia tampak dalam kondisi yang buruk.

Han Sen memutuskan untuk berlari kembali dan memaksanya untuk berlindung di bawah Bulwark Umbrella-nya. Dan setelah dia masuk ke posisi, banyak suara ding dong dengan cepat mengikuti, ketika tombak-tombak itu membasuh perisainya seperti hujan deras lainnya.

“Mengapa kamu kembali?” Elysian Moon mengepalkan rahangnya lagi.

“Simpan obrolan-chit untuk nanti.” Han Sen melingkarkan lengannya di pinggangnya dan membantunya berlari ke sampul hutan terdekat.

Minotaur baju besi berat belum menyerah, namun. Dan ketika mereka datang menginjak hutan, baju besi mereka yang berat merobohkan pohon yang menghalangi pengejaran mereka yang putus asa.

“Biarkan aku turun!” Elysian Moon sedang dibawa di bawah ketiak Han Sen, dan dia dengan malu-malu memohon padanya untuk membiarkannya pergi.

“Payung saya hanya besar. Itu bisa menutupi dua orang, tetapi sekarang kita berlari, dan kamu terluka, mungkin kita harus fokus pada menggoyang-goyangkan ekor kita terlebih dahulu. ”Han Sen tidak menurunkannya, dan terus berlari.

Han Sen melihat ke belakang ketika minotaur melibas hutan di belakang mereka. Bahkan pohon-pohon yang lebarnya dua orang dirobohkan dengan mudah.

Untungnya, menyelamatkan hutan agak memperlambat kemajuan mereka. Han Sen, secepat kakinya, mendapatkan jarak pada mereka.

Setelah berlari sejauh seratus mil lagi, minotaur tidak terlihat. Han Sen melambat sampai berhenti di tepi sungai.

Han Sen melihat ke belakang dan memastikan dia tidak bisa lagi mendengar suara langkah kaki. Kemudian, dia berkata, “Sepertinya mereka sudah pergi.”

“Turunkan aku!” Elysian Moon masih di bawah ketiak Han Sen, dan permintaan keduanya sama pemalu.

“Oh, maaf!” Han Sen menurunkannya, lalu melihat bahwa dia berdarah. “Apakah kamu baik-baik saja?”

“Aku baik-baik saja.” Tubuh Elysian Moon bersinar, menandakan dia sedang mencoba untuk memperbaiki lukanya sendiri.

Tampaknya tidak terlalu efektif. Luka-lukanya masih mengalir darah, dan wajahnya menjadi pucat dan pucat.

“Kekuatan para minotaur itu aneh. Sepertinya mereka melarang saya menyembuhkan luka-luka saya sendiri. ”Elysian Moon mengaku setelah beberapa saat. Dia dalam kondisi yang mengerikan.

“Benarkah? Beruntung kamu roh, karena kamu bisa respawn, ”kata Han Sen.

Elysian Moon menggelengkan kepalanya. Dengan senyum masam, dia berkata, “Aku berbohong kepadamu. Batu rohku tidak ada di patung roh. Itu ada di dalam diriku. Jika saya mati, saya tidak bisa respawn. ”

Han Sen mengerutkan kening dan menatapnya, tetapi tidak mengatakan apa-apa.

Elysian Moon melanjutkan dengan mengatakan, “Alasan aku memintamu untuk menghancurkan batu roh di patung itu hanya karena itu milik musuhku. Saya tidak berencana untuk melarikan diri. Saya hanya ingin dia mati. ”