Bab 1460: Bahkan Presiden Ji Akan Takut
Penerjemah: Nyoi-Bo Studio Editor: Nyoi-Bo Studio

Han Sen melihat sekeliling. Planet Rainflower memiliki Rainflower Trees di semua itu. Ada banyak tempat untuk menyaksikan mekarnya pohon-pohon, dari dataran hingga pegunungan. Tidak ada kebutuhan khusus bagi mereka untuk melepaskan posisi mereka.

Han Sen memeriksa pria itu dan dengan dingin mengatakan kepadanya, “Ada banyak tempat lain di sini untuk duduk. Demi-god Qiuming tidak harus duduk di sini, kan? ”

Wang Gukai mempertahankan sikap tenangnya dan menjawab, “Anda salah paham. Demi-god Qiuming suka yang pendiam. Jadi, itu adalah harapan kami bahwa kami dapat memberinya lingkungan yang menyenangkan untuk melihat bunga-bunga dalam ketenangan yang tenang. ”

Han Sen melihat sekeliling dan memperhatikan banyak pekerja lain di sekitar mereka, mungkin meminta semua pengunjung lain untuk mengosongkan daerah tersebut.

Beberapa pengunjung berkewajiban dan bergerak, sementara yang lain berdiri untuk berdebat. Namun, kebanyakan orang cenderung bergerak, karena menghormati lelaki itu sebagai setengah dewa.

Wang Gukai melanjutkan, berharap untuk meyakinkan Han Sen. “Saya harap Anda bisa mengerti. Kami bersedia membayar Anda berapapun harga yang Anda sebutkan. ”

“Lupakan. Ayo pergi. Saya tidak ingin tinggal di sini jika itu masalahnya, “kata Ji Yanran.

Han Sen mengangguk. Mereka ada di luar sana untuk bersantai, dan tidak perlu bagi mereka untuk berdebat. Yang paling penting bagi mereka, pada hari itu, adalah menjaga semangat mereka tetap tinggi.

Ada banyak tempat lain untuk melihat bunga-bunga, jadi tidak perlu berkelahi dengan anjing-anjing, seperti yang dipikirkan Han Sen tentang mereka. Itu hanya akan merusak citranya.

Han Sen dan Ji Yanran hampir siap untuk bergerak, tetapi sebelum mereka mengepak barang-barang mereka, mereka tiba-tiba mendengar beberapa pertengkaran. Han Sen dan Ji Yanran menoleh dan melihat pasangan muda berdebat dengan salah satu pekerja, seperti Wang Gukai.

Istri itu duduk di tanah menangis, sementara suaminya berdiri, berteriak pada pekerja dengan mata merah. “Apa yang salah dengan kalian ?! Saya bilang istri saya hamil dan tidak bisa banyak bergerak. Bagaimana Anda bisa meminta kami untuk pindah dalam kondisi ini? ”

Pekerja itu dengan dingin menjawab, “Nak, apakah Anda ingin menjadi musuh Qiuming demi-dewa?”

“Terus? Bisakah mereka melakukan sesuka mereka? Kami tidak bergerak, tidak dengan harga berapa pun. Pergilah! ”Pria muda itu benar-benar kesal.

Pekerja itu merasa terganggu dengan keengganannya, jadi dia berbicara dengan sebuah mesin. Kemudian, banyak pekerja lain datang ke tempat itu, menarik keluarga dari tempat mereka.

Han Sen mengerutkan kening, melihat ini. Ji Yanran berlari ke kerfuffle itu dan berteriak, “Ada apa dengan kalian? Inikah caramu memperlakukan wanita hamil? ”

Wang Gukai menghentikan Ji Yanran mendekat dan mengerutkan kening. Dia berkata, “Ini bukan urusanmu. Jika aku jadi kamu, aku akan pergi dan pergi begitu saja. Terutama ketika Anda menginjak kaki setengah dewa. ”

“Begitu? Demi-dewa masih warga biasa. Mereka tidak bisa menumbangkan sistem. “Ji Yanran mendorongnya keluar dari jalan dan terus maju ke pasangan yang kacau.

“Apa yang salah? Demi-god Qiuming akan segera datang. Anda masih berdebat? “Seorang pria paruh baya mendekati mereka di kursi terbang. Dia banyak mengerutkan kening.

“Bos, ada insiden. Ada pasangan yang menolak untuk menjual tempat mereka, ”kata Wang Gukai.

“Berikan apa pun yang mereka inginkan, biarkan saja mereka pergi.” Pria paruh baya itu tampak kesal.

“Pasangan muda itu mengatakan mereka tidak ingin uang,” kata Wang Gukai.

Suami muda itu berkata, “Uang Anda tidak dapat melakukan apa-apa. Aku tidak mau uang harummu! ”

Ketika pria paruh baya mendengar ini, dia menyeringai. “Kami cukup menghormati Anda untuk menawarkan uang kepada Anda untuk pindah. Seluruh Rainflower Planet milik saya, Zhou Changlong; Aku bisa mengusirmu tanpa sepeser pun. ”

Ji Yanran kesal melihat perlakuan buruk mereka. “Bahkan jika planet ini milikmu, kamu telah menagih pengunjung di sini. Anda tidak bisa mengusir mereka. ”

“Tempatku, aturanku. Anda dapat menuntut saya jika Anda tidak menyukainya, tetapi tidak sekarang. Anda perlu bergerak, ”Zhou Changlong dengan dingin memberi tahu dia.

“Dan bagaimana jika aku tidak pergi?” Jawab Ji Yanran, sama-sama dingin.

“Jika Anda tidak mau bergerak, maka saya hanya akan memaksa Anda keluar.” Zhou Changlong melambaikan tangannya. Kemudian, beberapa pekerja mendekati Ji Yanran, sementara lebih banyak lagi datang untuk pasangan muda itu.

Han Sen ingin tertawa, tidak yakin siapa badut Zhou Changlong ini. Fakta bahwa pria itu tidak tahu siapa Ji Yanran diberi tahu Han Sen satu hal: orang ini tidak sebesar dia membuat dirinya menjadi seperti itu.

Para pemain besar nyata akan tahu siapa Ji Yanran.

Jika dia tidak tahu dia adalah presiden Presiden Ji, mereka setidaknya harus tahu dia adalah istri Han Sen.

Han Sen tidak akan membiarkan istrinya diintimidasi. Jadi, dia meraih salah satu lengan pekerja dan segera melepaskan bahu pria itu.

Satu langkah, satu orang. Setelah selusin langkah, selusin pekerja menggeliat di tanah dengan kesakitan.

“Apakah Anda tahu siapa yang Anda serang?” Zhou Changlong tidak tampak terkejut, dan dia tertawa.

“Orang-orangmu?” Han Sen tersenyum.

Zhou Changlong menunjuk ke arah para pekerja dan berkata, “Orang-orang muda sangat ceroboh. Jika aku jadi kamu, aku akan lari. Jika setengah dewa Qiuming ada di sini dan melihat saudara iparnya terancam seperti ini, bahkan orang seperti Presiden Ji pun tidak bisa menyelamatkan Anda. ”

“Jadi, kau paman setengah dewa Qiuming?” Han Sen memikirkan apa yang dikatakannya dan tahu apa yang disiratkannya.

Han Sen tidak bodoh. Orang lain tidak akan mengatakan sesuatu seperti ini. Dia menyadari Zhou Changlong sedang berbicara tentang dirinya sendiri.

“Tidak buruk.” Zhou Changlong dengan dingin melanjutkan. “Kau masih ingin menyelesaikan ini?”

Han Sen tertawa. “Apakah Anda mengatakan bahkan Presiden Ji tidak bisa memadamkan kemarahan Qiuming?”

“Ya, apakah Anda punya sesuatu untuk dikatakan tentang itu?” Zhou Changlong berkata, dengan wajah bangga.

“Tidak masalah. Qiuming memang tampak kuat, tetapi istri saya juga. Jika dia marah, bahkan Presiden Ji akan takut. “Han Sen tertawa.

“Omong kosong apa yang kamu coba jual padaku?” Zhou Changlong memandang Han Sen dengan jijik. Han Sen dan Ji Yanran masih sangat muda sendiri, dan dia percaya bahwa mereka adalah yang terbaik.

“Itu benar.” Sebuah suara terdengar dari kejauhan, ketika seorang lelaki tua turun dari bukit.

“Kakak ipar!” Zhou Changlong menyapa pria tua itu sambil tersenyum.