Bab 1458: Orang dalam Gambar
Penerjemah: Nyoi-Bo Studio Editor: Nyoi-Bo Studio

Han Sen berharap anak suci Elysium akan seperti itu: seorang anak. Dia memiliki banyak pengalaman mengasuh anak, semua hal dipertimbangkan. Tetapi ketika dia melihat apa yang ditunjukkan wanita itu, itu bukanlah orang dari Elysium yang dia lihat. Bahkan, itu bahkan bukan roh.

Han Sen melihat batu yang tingginya sekitar sepuluh kaki. Dia awalnya percaya itu adalah gunung palsu, sering terlihat di taman-taman seperti dekorasi.

Melihat lebih dekat, dia melihat gambar di atas batu.

Gambar itu menampilkan seorang wanita berdiri di jembatan dengan payung. Hujan di foto, dan hanya punggung wanita yang terlihat. Meskipun Anda tidak dapat melihat wajahnya, posturnya menunjukkan bahwa ia adalah wanita yang anggun.

“Apakah kamu memberitahuku bahwa dia adalah anak suci? Di mana dia? ”Han Sen tidak percaya apa yang coba diceritakan oleh pikirannya, jadi dia meminta wanita itu untuk klarifikasi.

Namun, wanita itu bisa membaca Han Sen, dan dia berkata, “Itu seperti yang kamu pikirkan. Gambar itu adalah anak suci. ”

“Gambar itu sendiri? Gambar yang sebenarnya adalah anak suci? “Han Sen menggunakan Dongxuan Aura dan memindai batu. Tidak ada kekuatan hidup, jadi bahkan jika itu hidup, sekarang sudah mati.

“Tidak buruk,” kata wanita itu, cukup serius. “Anda bisa kembali ke Aliansi, jika mau. Yang terbaik untuk dipersiapkan. Bawa kembali beberapa buku terkenal dan cobalah membuatnya berpikir, berperilaku, dan percaya bahwa dia adalah manusia. Jika Anda mengajarinya dengan baik, ini adalah milik Anda untuk disimpan. Jika Anda gagal, kepala Anda akan tetap menjadi milik saya. ”

Setelah itu, wanita itu mengeluarkan Gunting Buaya dan memberikannya kepada Han Sen.

“Tapi …” Han Sen ingin mengatakan sesuatu, tapi dia sudah berbalik dan meninggalkan taman.

“Sh * t. Kamu gila? Saya harus mengajar menggambar? Apakah batu ini memiliki telinga? Bisakah dia mendengarku? ” Kata Han Sen, berkecil hati.

“Siapa yang menyarankan aku tidak bisa mendengar apa-apa?” Tiba-tiba, batu itu terdengar dengan suara seorang wanita.

Han Sen melompat. Dia menatap batu itu dengan Dongxuan Aura-nya, tetapi mencatat bahwa batu itu masih tampak tidak bernyawa.

“Apakah Anda berbicara dengan saya?” Han Sen memandang batu dengan tak percaya dan mengarahkan pertanyaannya ke gambar wanita itu.

“Apakah ada orang lain di sini?” Suara itu benar-benar berasal dari batu, tetapi Han Sen tidak bisa melihat perubahan apa pun pada gambar.

Han Sen mengatakan sesuatu, tetapi dia tidak menjawab.

“Hei, apakah kamu masih di sana?” Han Sen menanyakan hal ini beberapa kali, tetapi dia tidak mendengar suaranya lagi.

“Aneh. Apakah saya mendengar sesuatu? “Han Sen merasa sangat aneh. Bagaimanapun, dia membungkuk lebih dekat untuk memeriksa lukisan di atas batu dengan inspeksi yang lebih tajam.

Tapi Han Sen tahu batu dan gambar itu istimewa, itu sudah pasti. Dan Han Sen sekarang tahu mengapa wanita itu memintanya untuk mengajar lukisan itu.

Han Sen tidak bisa melarikan diri atau mengabaikan tugas ini. Jadi, dia memutuskan untuk kembali ke Aliansi dan menemukan beberapa buku yang bisa dia baca untuknya. Setelah kalimat itu yang pertama kali dia dengar, dia tidak pernah mendengarnya berbicara lagi.

Wanita itu tidak akan membiarkan Han Sen meninggalkan taman, jadi dia terjebak di sana karena harus membaca buku dengan gambar wanita itu. Ketika dia tidak melakukan itu, dia meluangkan waktu untuk mempraktikkan Jadeskin dan Dongxuan Sutra sehingga dia bisa mendapatkan Crystal Core dan Bulwark Umbrella kembali.

Han Sen sebenarnya tidak fokus pada wanita dengan pakaian hijau di lukisan itu. Tak lama, dia menghabiskan sebagian besar waktunya bermain dengan Baoer dan berlatih.

Bukannya dia tidak mau mengajar, tetapi membaca di depan batu tak bernyawa atau lukisan terasa konyol. Dia pikir dia terlalu memenuhi syarat untuk sesuatu yang sederhana seperti itu. Wanita itu bisa mendapatkan buku-buku tua dan roh tua apa saja untuk dibacakan dengan rajin; dia tidak secara eksplisit membutuhkan Han Sen untuk itu. Dan arwah-arwah itu juga tidak akan semalas dia.

Untungnya, wanita itu tidak datang mencarinya. Jadi, Han Sen bebas untuk menjadi malas seperti yang dia inginkan. Ketidakhadirannya yang mengejutkan hampir seolah dia lupa kalau dia ada di sana. Han Sen akhirnya tinggal di sana selama setengah bulan, dan selain dari lukisan itu, dia tidak melihat jiwa yang hidup.

“Saya harap Ling Meier aman. Saya tidak ingin dia diperdaya oleh Spirit Thirteen. ”Bahkan dengan keinginan Han Sen untuk membantunya, dia tidak dapat melakukan apa pun untuknya saat itu.

Setelah berlatih Jadeskin dan Sutra Dongxuan, Han Sen tidak ada hubungannya. Dia memanggil Taia untuk berlatih teknik Pedang Hati Enam Path.

Heart Sword tidak benar-benar tentang kekuatan menyerang atau kekuatan fisik. Teknik ini, khususnya, bermuara di hati dan pikiran Anda.

Han Sen menyukai keterampilan itu, tetapi latihannya dengan itu tidak berjalan baik, pada awalnya.

Han Sen mengira masalahnya terletak pada Six Paths Sword. Six Paths bisa menggunakan Heart Sword karena dia berbakat, dan geno core-nya Six Paths Sword sangat cocok dengan Heart Sword.

Han Sen tidak memiliki inti geno Six Paths. Jika dia ingin menguasai Pedang Jantung, melakukannya tanpa itu akan sulit.

Tapi Han Sen tidak berencana untuk belajar Pedang Jantung seperti Six Paths. Dia ingin menggunakan Pedang Hati untuk membuat imannya lebih kuat dan menemukan cara untuk melihat ke dalam dirinya sendiri. Dia ingin lebih memahami dirinya dan menjadi satu dengan dirinya yang sejati.

Meskipun Heart Sword berasal dari Six Paths, Han Sen bisa menggunakannya secara berbeda karena perbedaan kepribadian mereka. Dia dan Six Paths saling bertentangan.

Six Paths adalah seorang perfeksionis, dan tidak ada yang bisa meninggalkan bekas di hatinya. Dia bahkan rela menghancurkan inti genonya kaisar karena itu tidak sempurna.

Tapi Han Sen telah melalui banyak hal, dan dia tidak bisa membiarkan semuanya berjalan dengan mudah.

Pedang Hati didasarkan pada keteguhan hatimu. Penggunaan keterampilan itu bisa sangat berbeda, tergantung pada siapa yang melakukannya.

Six Paths, saat menggunakan Heart Sword, membuat orang lain mematuhinya. Dia membuat orang lain ingin melemparkan diri ke pedangnya. Tapi ketika Han Sen menggunakannya, itu berbeda. Jika orang melihatnya, mereka akan terpancing.

Han Sen tidak bisa mengendalikannya. Itu datang dari siapa dia; itu mencerminkan kepercayaannya. Dia tidak pernah menyerah, bahkan ketika keadaan sulit dan peluang keberhasilannya tipis. Ketika iman itu dimasukkan ke dalam pedang, itu menentukan gayanya.

Penampilannya dari teknik hanya akan berubah jika kepribadiannya entah bagaimana diubah.

“Teknik ini bagus. Siapa namanya? ”Saat Han Sen berlatih, suara wanita itu datang dari batu lagi.