Bab 1419: Pertempuran Dimulai
Penerjemah: Nyoi-Bo Studio Editor: Nyoi-Bo Studio

Melihat gerombolan di depannya, Ratu segera berbalik dan melarikan diri kembali ke tempat berlindung yang dia tinggali.

“Ah, ini hari yang baik. Kami baru saja mencapai Sky Mountain, dan kami sudah bertemu seseorang yang dikenalnya. ”Tidak ada Kaisar yang melihat Ratu memanfaatkan The Wheel of Space, dan itu mengingatkannya pada kemampuan yang digunakan Han Sen. Jadi, dia langsung pergi untuknya.

Makhluk super normal dan roh raja tidak dapat menyusulnya, tetapi No God Emperor bisa. Dia secepat dia sangat kuat, dan dia menerjang ke depan, ingin memotongnya menjadi dua.

Tubuh Ratu melintas dan menghilang. Ketika dia muncul kembali, dia telah melewati pedang No God Emperor.

Queen’s Ghost Slash lebih baik daripada Han Sen karena tubuh supernya. Dia bisa berteleportasi melalui ruang, membuat serangan terhadapnya yang tidak rusak.

Tidak ada Dewa Pedang yang mampu memotong udara yang akan dia masuki, tetapi Ratu mampu memanipulasi kain ruang di sekitarnya dan memindahkan dirinya dari mana pun pedang itu akan mendarat.

Dikombinasikan dengan kekuatan Heavenly Go, tidak ada yang tidak dapat dilakukan Kaisar Dewa untuk menyakiti Ratu. Dia terlalu gesit untuknya.

Sebagian besar roh dan makhluk terkejut, melihat ini. Mereka merasa sulit untuk percaya bahwa beberapa wanita tanpa nama dan acak dapat bermanuver dengan efektifitas seperti itu.

Roh-roh itu tidak mengatakannya dengan keras, tetapi mereka semua percaya bahwa manusia adalah penyakit. Mereka dipaksa untuk membunuh mereka semua sebelum wabah menyebar.

Tidak ada wajah Dewa Kaisar yang berubah sakit saat mengejar Ratu. Dia berulang kali mengayunkan pedangnya, berharap untuk menebasnya, tapi itu semua sia-sia.

Ketika Ratu melakukan perjalanan melalui ruang, dia menyadari Tidak ada Pedang Dewa yang dekat. Jadi, dia menggunakan pedangnya untuk memblokir No God Sword.

Katcha!

Pedangnya hancur, dan pedang pengejarnya berhasil melanjutkan untuk membuat air mata di armornya. Kulitnya sobek dan menyebabkan dia berdarah.

Namun, Ratu tidak memikirkan masalah itu. Dia memanggil lebih banyak kekuatan dan kekuatan ke kakinya, dan melompat-lompat waktu.

Dia tahu dia mungkin mati di sana di lereng gunung itu, dan dia bisa berdamai dengan itu. Tetapi dia tidak ingin mati sebelum dia memiliki kesempatan untuk memperingatkan yang lain untuk mundur ke teleporter atau melarikan diri dari wilayah itu.

Namun, Queen belum memaksimalkan poin super geno-nya, dan No God Emperor dapat menyusul begitu ia belajar bagaimana meresponsnya yang berkedip. Dia memberikan potongan lagi padanya, mengarah ke bunga darah di udara. Ini terjadi beberapa kali, dan kulitnya menjadi tertutupi oleh luka dan luka yang konstan.

Ratu menggunakan semua kekuatan dan keterampilannya untuk berlomba kembali ke tempat penampungan sebelum gerombolan musuh menyusul. Tapi setelah beberapa saat berlari, tidak ada satu bagian pun dari dirinya yang tanpa noda darah.

Dia tetap diam dan berkonsentrasi, meskipun ada rasa sakit yang menggerogoti pikirannya. Dia meletakkan semua yang dia bisa ke kakinya yang berdarah, untuk berlari kembali ke tempat dia bisa memanggil semua orang untuk pergi.

Serangan lain datang membelah udara menjadi dua, tepat di belakang Ratu.

Queen baru saja menyelesaikan teleportasi baru, dan dia tahu dia tidak bisa mengelak. Dia mulai percaya bahwa dia tidak akan bisa kembali ke tempat penampungan, dan bahwa serangan ini yang akan membunuhnya.

Dia tidak melihat ke belakang. Sebagai gantinya, dia berteriak ke tempat penampungan manusia. “Roh-roh telah datang!”

Dia masih jauh dari tempat penampungan, tetapi dia berharap ada manusia lain di luar dan tentang siapa yang akan mendengar panggilannya dan menyampaikannya kembali.

“Tidak ada yang bisa menyelamatkanmu; tidak peduli seberapa kerasnya kamu berteriak, ”Tidak ada Dewa Kaisar yang dengan dingin berkata, mengangkat pedangnya ke arah punggungnya, berharap memotong Queen menjadi dua.

Ledakan!

Tiba-tiba, cahaya perak meledak melawan No God Sword.

Itu menghentikan pedang, memberi Ratu cukup waktu untuk berteleportasi beberapa ribu meter jauhnya.

Tidak ada mata Dewa Kaisar yang kehilangan jejak Ratu, jadi dia memandang ke depan.

Tubuh robek, berotot telah muncul di depan No God Emperor.

Dia mengenakan kemeja tropis pendek yang menyilaukan dan pendek. Dia memakai sandal jepit, dan dia berdiri tegak dan bangga di hadapan kaisar yang berperasaan. Dia mengenakan kacamata hitam juga, dan dia memiliki rambut perak panjang.

“Xie Qing King, kita adalah jenis yang sama. Apakah Anda benar-benar akan berdiri di sana, membantu manusia yang murah dan kotor itu ?! ”Tidak ada Kaisar yang memandangi Xie Qing King dengan dingin.

Xie Qing King memandangnya dengan jijik, dan berkata, “Siapa bilang kita jenis yang sama? Potong sh * t, bodoh. ”

Tidak ada Dewa Kaisar yang sangat marah, dan dia berkata, “Aku akan membunuhmu, kamu manusia-humper pengkhianat!”

Setelah itu, No God Emperor mulai mengayunkan pedangnya ke arah Xie Qing King.

Lengan Xie Qing King melotot dengan otot, dan rambut serta kemejanya melambai. Dia meninju Pedang No God Emperor’s No God.

“Ya, jika kamu ingin berkelahi, kita harus bertarung. Apa gunanya membuang-buang waktu? ” Xie Qing King berteriak.

Pang!

Kulit pada buku-buku jari Xie Qing King terbelah sedikit, dan darah mengalir dari luka.

Namun, tidak ada Dewa Kaisar yang tersandung mundur setelah pemogokan.

Roh-roh terkejut melihat ini. Mereka semua terkejut. Tidak, Kaisar Kaisar tidak sanggup menjatuhkan Xie Qing King.

Cahaya perak Xie Qing King mulai mengalir keluar, hampir menyilaukan medan perang. Itu seperti matahari perak, mendatangkan malapetaka di dataran.

“Alu-Alu-Alu!”

Tidak ada wajah Dewa Kaisar yang dingin dan tanpa emosi saat dia berkonsentrasi mengayunkan pedangnya dengan presisi dan kekuatan.

Pertarungan mengirimkan gelombang kejut di seluruh negeri, membuatnya menjadi reruntuhan. Orang akan curiga ada gempa bumi. Sisi gunung mulai terpecah, mengirimkan banyak makhluk dan roh yang berputar menuju kehancuran mereka. Batu-batu yang jatuh dan batu-batu besar menghancurkan banyak lainnya.