Bab 1406: Bayangan Yang Menunggu
Penerjemah: Nyoi-Bo Studio Editor: Nyoi-Bo Studio

Tidak butuh waktu lama bagi pohon humanoid untuk menyerap gundukan debu. Kehidupan yang sebelumnya membosankan dan biasa-biasa saja kemudian mulai menyerupai orang yang baru saja dibunuh Han Sen: Hezhi.

Han Sen tidak yakin apakah kelelahan bermain trik di matanya, tapi dia kemudian bisa bersumpah dia melihat pohon itu menyusut untuk mengambil bentuk Hezhi sendiri.

Dan memang, tapi untungnya, itu tidak meniru pola pikir orang yang baru saja dibunuh Han Sen. Itu tampak seperti Hezhi sekarang, tetapi itu hanya berdiri di tempat tanpa gerakan, di mana ia menyerap jenazahnya.

Han Sen mundur selangkah, untuk berjaga-jaga. Hal terakhir yang ingin dia lakukan adalah memicu atau memicu kemarahan dari sesuatu yang tidak harus dia lakukan.

Setelah mundur sedikit, Han Sen memutuskan sekarang mungkin saat yang tepat untuk kembali ke hutan patung di alun-alun itu. Bagaimanapun juga, serigala yang memburunya ke taman telah bubar.

Asalkan mereka tetap pergi, Han Sen seharusnya tidak memiliki masalah untuk kembali ke sana. Dia bahkan mungkin bisa kembali ke rekan setimnya.

Tapi ketika Han Sen memulai perjalanannya kembali, dia tiba-tiba melihat wortel otak melompat dari pohon-pohon mereka untuk berdiri tegak di tanah di depannya. Sepertinya seluruh taman tidak ingin Han Sen kembali, karena semua pohon dan tanaman mulai menutup di sekitarnya. Jalan kembali ditutup.

Jadi, Han Sen memutuskan untuk berjalan ke depan dengan cara yang awalnya. Dia berbicara lantang ke kebun, berkata, “Oke, aku akan memainkannya dengan caramu. Aku akan melihat di mana kamu ingin menuntunku. ”

Saat Han Sen melewati jalan setapak di taman tempat dia semula berada, sisa penduduk botani kembali ke posisi awal mereka, seolah-olah tidak ada yang berubah sama sekali.

Namun, setelah berjalan beberapa saat, taman itu mulai berbelok dengan menyenangkan. Bahkan, itu mulai terlihat cantik.

Bunga-bunga itu segera tampak seperti kupu-kupu, dan pohon-pohon diukir seperti ukiran indah dan perabotan kayu. Itu seperti sesuatu yang akan Anda lihat di dongeng. Itu tampak hampir tidak nyata.

Han Sen segera datang ke danau. Permukaannya masih, seperti kaca, dan biru seperti langit musim panas yang cerah. Di tengah-tengah danau adalah sebuah tablet batu. Di depannya berdiri seorang pria.

Orang ini bukan seseorang yang Han Sen kenal, dan ketika dia berjalan mendekat untuk melihat lebih baik, dia melihat bahwa pria itu mengenakan pakaian putih bersih berkilau. Dia bukan tipe orang yang Anda harapkan untuk melihat di tempat penampungan yang kotor.

“Anak saya; Anda akhirnya di sini, ”kata pria berpakaian putih itu.

“Apakah kamu berbicara dengan saya?” Han Sen bertanya.

“Tentu saja, anakku.” Pria itu tampaknya sedang berbicara dengan Han Sen, tetapi perhatiannya tampak tertempel pada loh batu di depannya.

Han Sen menganggapnya aneh, bahwa pria itu terus-menerus menyebutnya sebagai anak saya.

“Siapa kamu?” Han Sen bertanya, dengan cemberut.

Han Sen tahu ini bukan seseorang yang suaranya pernah dia dengar sebelumnya, dan bukan pula orang yang pernah dia lihat sebelumnya.

“Aku bisa menanyakan hal yang sama padamu, tetapi hanya anak-anakku yang bisa datang ke sini. Jadi, itulah yang bisa saya anggap terbaik bagi Anda. ”Pria berpakaian putih itu berbicara dengan sangat santai. Dia berbicara seolah-olah dia bangun dari tidur nyenyak, dan dalam kedamaian dan ketenangan.

“Bicaralah dengan jelas. Ini hari yang panjang, dan saya tidak berminat untuk bermain game. ”Han Sen berbicara dengan suara keras, terutama karena dia tidak tahan dipanggil anak saya lebih dari dia berdiri disebut bos.

“Aku hanyalah bayangan, dan aku sudah menunggu kedatanganmu cukup lama,” kata pria berpakaian putih itu.

“Kedatanganku? Saya? Kamu tahu siapa aku? ”Han Sen berpikir pria itu sangat aneh.

Jika bukan karena kabut yang meluncur dengan anggun di seberang danau, Han Sen akan bisa memindai pria itu dan mendapatkan pembacaan yang jelas tentang siapa atau apa dia.

“Ya, tapi itu tidak masalah. Kamu di sini; oleh karena itu, Anda adalah anak saya, ”kata pria berpakaian putih itu.

Han Sen merasa kesal. Pria itu berbicara sedikit, tetapi dia sebenarnya tidak banyak bicara.

Han Sen memanggil telur kristalnya dengan keinginan untuk melemparkannya ke pria itu.

Dia sudah cukup dipanggil anaknya, jadi dia tidak terlalu peduli dengan orang yang dia percayai. Dia ingin membungkamnya sehingga dia bisa melanjutkan ekspedisi.

Namun, sebelum Han Sen bisa melobi, pria itu tiba-tiba mengatakan satu hal lagi yang tetap berada di tangannya. Dia berkata, “Ini adalah satu-satunya hal yang dapat saya berikan kepada Anda.”

Pria itu berjalan ke tablet seolah-olah dia adalah hantu, melewati dinding.

Tablet batu pernah kosong, tetapi sekarang ditulis dengan beberapa kata tambahan.

“Tuhan telah kembali …”

Han Sen cukup terkejut melihat kata-kata Life Door sekarang muncul di tablet. Dia mengintip tablet itu sedikit lebih dekat, dan di depan matanya, keseluruhan Life Door mulai muncul di atas batu.

Kata-kata itu muncul satu per satu.

Han Sen senang, dan dia dengan cepat mencoba mengingat semua yang ditulis.

Setelah membaca semuanya, dia merasa seolah-olah Sutra Darah-Pulse-nya mulai berjalan dengan sendirinya dan menghasilkan geno core baru.

Han Sen selalu percaya dia akan membuat inti geno dengan itu, tapi ada sesuatu yang melarangnya menyelesaikan proses. Selalu ada halangan yang dia tangkap.

Tetapi sekarang, hanya dengan melihat Life Door tertulis di depannya di danau yang murni, itu telah membebaskan apa pun yang menghambat kemajuannya. Sutra Darah-Pulsa mulai bekerja menghasilkan inti geno baru tanpa masalah sekarang.

“Tempat ini benar-benar terhubung dengan Blood Legion. Orang itu pasti percaya aku adalah bagian dari Legiun Darah, ”pikir Han Sen dalam hati, ketika dia membaca teks dan melakukan yang terbaik untuk menghafalnya.

Ketika teks semuanya terungkap, Sutra Darah-Nadi-nya mulai menembaki semua silinder. Proses memproduksi inti geno baru sedang berlangsung.

Kristal hitam juga dipicu, mendorong lebih banyak cairan hitam untuk mencemari campuran.

Ini adalah pertama kalinya Han Sen memiliki kemampuan untuk menonton produksi inti geno. Sebelumnya, dia selalu berada di bawah api dan tidak mampu, dan dia merasa luar biasa betapa substansi yang diciptakan tampak seperti supernova.

Han Sen agak terkejut ketika dia melihat inti geno yang sudah jadi.