Bab 1404: Wolfpack
Penerjemah: Nyoi-Bo Studio Editor: Nyoi-Bo Studio

Semua orang berbagi reaksi yang sama dengan Han Sen. Begitu mereka melihat apa yang ada di depan, mereka semua ingin melarikan diri.

Mereka berlari ke penghalang tak terlihat di belakang mereka menghadap terlebih dahulu. Banyak dari wajah mereka bahkan mulai berdarah, karena kecepatan mereka mencoba melarikan diri.

Ketika mereka menembus selubung putih, mereka bertemu dengan pemandangan sejumlah serigala ganas yang balas menatap mereka dengan mata hijau kotor. Seolah-olah serigala telah menunggu kedatangan mereka.

Tidak dapat kembali, jelas mereka tidak punya pilihan selain melibatkan serigala dan berjuang untuk hidup mereka.

Han Sen tetap diam di antara teriakan rekan satu timnya, dan dia hanya mempertahankan koplingnya di Bulkwark Umbrella saat dia mengangkatnya ke arah serigala yang melompat ke arahnya.

Serigala-serigala itu menyerang dengan keganasan yang lebih besar dan kehadiran yang lebih mengintimidasi daripada seekor banteng yang digerakkan oleh mania. Taring dan kuku mereka seperti pisau, gatal untuk meresap ke dalam korban pertama yang mereka bisa.

Han Sen memegang payung untuk memblokir serangan awal serigala pertama yang datang untuknya. Kekuatan dan kekuatan serigala itu mengirimnya tersandung sedikit sebelum dia kembali tenang.

Untungnya, payung itu sekuat biasanya. Itu kuat dan tidak pecah.

Tapi jelas bagi para kru bahwa wolfpack berada di liga di atas mereka. Meskipun mereka semua ingin mempertahankan tanah mereka dan melawan serigala, mereka tahu itu akan menjadi pertarungan yang sia-sia.

Han Sen mengakui ini juga benar. Saat dia memegang postur pertahanan, dia menggunakan Dongxuan Aura untuk memindai lingkungan terdekatnya dan mengidentifikasi rute atau bagian mana pun yang mungkin membuatnya melarikan diri.

Kemudian, dia pergi ke serigala. Dengan Gerakan Dongxuannya, dia berhasil menghindari dan menghindari setiap serangan yang datang untuknya, sampai dia bebas dari serangan dan bisa masuk ke tanah kosong di sebelah kiri.

Dia berlomba menuju alun-alun yang memiliki sejumlah patung. Dengan semua orang terlibat serigala, menarik mayoritas dari mereka dari Han Sen, dia dengan mudah bisa sampai di sana.

Ketika Han Sen memasuki hutan patung, dia berlindung dan mulai mengunyah buah sebanyak yang dia bisa. Perlahan-lahan, titik genonya yang sakral meningkat, dan dia kram otot-otot tubuhnya untuk mempercepat pencernaan.

Setelah makan banyak dari mereka, penghitungan poin genonya yang suci meningkat cukup banyak. Dia akan jauh lebih nyaman melawan serigala dalam kondisi seperti itu.

dari apa yang Han Sen katakan, ada satu orang yang hilang dari kelompok manusia yang ada di belakangnya, masih melawan serigala. Orang itu adalah Tuan Li, dan sebanyak mungkin dia ingin mencarinya, Han Sen memiliki masalah sendiri. Seperti anjing hutan yang membuntuti darah, serigala-serigala itu telah mengendus-endusnya, dan kecuali dia bergerak untuk mengamankan keselamatannya sendiri, dia akan menjadi doggie chow.

Namun, setelah melarikan diri dari mulutnya yang patah, Han Sen memperhatikan sesuatu yang aneh tentang metode yang mereka kejar padanya. Bukannya mereka berusaha memburu dan membunuh si penyusup; sepertinya mereka mendorongnya ke arah tertentu.

Han Sen terus berlari, terlepas, dan akhirnya, dia tiba di tempat yang kosong dari sesuatu yang luar biasa.

Tentu saja ini buruk. Itu adalah plaza tanpa sesuatu, menghilangkan kemungkinan dia berlindung. Setidaknya di antara patung-patung yang menghiasi alun-alun sebelumnya, ia bisa menunduk dan menenun dan memberi musuh-musuhnya waktu yang lebih sulit untuk mengejar. Di sini, dia dalam posisi yang tidak menguntungkan.

Tapi setelah melahap segerombolan buah geno, Han Sen telah menghasilkan sendiri puluhan poin geno suci. Jika dorongan datang untuk mendorong, dia akan mendorong lebih keras sekarang.

Dia melihat ke kiri dan ke kanan dan memperhatikan bahwa lebih banyak serigala muncul, berusaha mendekatinya. Jika dia ingin berbalik dan kembali ke sampul patung-patung, atau rekan satu tim yang dia tinggalkan, dia tidak akan punya kesempatan untuk melakukannya sekarang.

Mempersiapkan diri untuk bertarung, Han Sen menutup matanya. Namun, ketika dia membukanya lagi, dia melihat serigala-serigala itu pergi. Mereka berhenti mengejarnya dan mundur, tetapi karena alasan itu, dia tidak bisa menebak.

Dia berbalik untuk melihat pengejar masa lalunya, dan dia melihat mereka berdiri di sana, menggeram padanya dengan taring memamerkan pada layar penuh. Seolah-olah mereka sekarang telah dihentikan oleh penghalang tak terlihat.

“Mereka benar-benar mengejar saya di sini; tapi untuk tujuan apa, aku bertanya-tanya? ”pikir Han Sen, ketika dia melihat sekelilingnya.

Dia telah mencapai sebuah taman yang dipenuhi keajaiban botani yang aneh. Hal-hal yang tumbuh di sana gila, dan Han Sen pertama kali memperhatikan ini ketika dia melihat tandan wortel yang menggantung dari pohon. Anehnya, mereka tampak terbentuk dari materi otak manusia, berpakaian dengan sedikit tanaman hijau di atasnya. Dia tidak tahu apakah dia seharusnya melihatnya dengan heran atau jijik.

Han Sen melanjutkan, berkeliaran di taman yang penuh kenikmatan ini. Darah dan kekerasan mengerikan tampaknya menjadi tema utama dekorasi, karena ada banyak tanaman dan bunga berbentuk usus mengalir dengan darah.

Mereka semua sangat aneh, dan pemandangan itu membuat kulit Han Sen menggeliat. Dia sangat tidak nyaman di tempat ini, seperti halnya orang yang berpikiran benar.

Anehnya, bagaimanapun, Han Sen bisa merasakan kekuatan kehidupan dari semua yang tumbuh di sana, dan dia mencatat tidak ada yang luar biasa. Dia mendeteksi mereka sebagai tanaman biasa, meskipun dia belum pernah melihat botani kotor seperti itu sebelumnya.

Serigala-serigala itu masih menonton Han Sen menginjak kebun, jadi tidak ada kemungkinan dia mengembalikan cara dia datang. Tapi, tanpa merasakan bahaya di depannya, dia tidak terlalu khawatir berjalan ke depan ke ceruk yang lebih dalam dari tempat aneh.

Namun, kabut itu semakin tebal, dan jauh menutupi jarak.

Namun, ada jarak pandang yang cukup untuk melihat apa yang ada di dekatnya, dan ia bisa menyaksikan tanaman menjadi lebih mengerikan dan kotor semakin jauh ia pergi. Akhirnya, dia sampai di pohon dengan seorang lelaki tergantung dari cabang-cabangnya. Lengannya, seaneh itu, menumbuhkan sejumlah telinga seperti kayu gelondongan berjatuhan.

Tapi itu benar-benar bentuk pohon itu. Tidak ada tubuh manusia yang sebenarnya menjuntai dari atapnya yang busuk; pohon itu telah dibentuk seperti itu. Kulit Han Sen merangkak, seolah-olah sedang mengadakan pesta belatung mayat. Lagipula, dia merasakan mereka sebagai tanaman biasa. Mereka memang aneh, tetapi seharusnya tidak begitu.

“Aneh. Mengapa mereka begitu menyeramkan dan liar, namun begitu … lemah dan konon tidak biasa? ”Han Sen berpikir dalam hati.

Kemudian, Han Sen mendengar suara datang dari belakang. Dia melihat Hezhi mendekatinya, entah dari mana.

Hezhi tampak dalam kondisi baik-baik saja. Dia tampak sedikit lelah, tapi hanya sejauh itu. Dia bebas dari cedera.

“Hezhi, di mana orang lain?” Han Sen bertanya.

Hezhi menjawab, “Saya tidak tahu. Saya berlari sendiri. Anda adalah tim pertama yang pernah saya lihat. ”

Han Sen pikir dia berbicara sedikit aneh. Nada bicaranya bersuku kata satu, jadi dia mundur beberapa langkah.

“Beri aku semua hasil genoamu dan aku akan membuatmu aman,” Hezhi melangkah maju untuk mengatakan.

“Dan bagaimana kamu bisa menyelamatkanku?” Han Sen menyadari Hezhi masih sendiri, tetapi dia datang ke Han Sen untuk mendapatkan kekayaan yang dia bawa.

“Ini.” Hezhi memanggil serigala logam hitam, dan tanda di atasnya menunjukkan itu adalah inti geno emas.