Bab 1403: Pria yang Membuka Dinding Takdir
Penerjemah: Nyoi-Bo Studio Editor: Nyoi-Bo Studio

“Jika kamu bisa berjanji padaku satu hal, aku bisa pergi,” kata Han Sen.

Ada nada tegas dalam suaranya, yang mengejutkan yang lain dalam ekspedisi. Mereka semua berbalik untuk menatapnya, bingung mengapa seseorang dengan inti geno perunggu akan dan bisa mengatakan hal seperti itu.

“Han kecil, ini bukan masalah bercanda,” kata Tuan Li.

“Anda benar, tetapi jika Anda bisa menjanjikan saya satu hal ini, saya akan mencobanya sebagai gantinya.” Han Sen berhenti, setelah mencapai fokus telinga semua orang, sebelum melanjutkan untuk menjelaskan, “Itu karena saya beruntung. Saya selalu begitu, dan saya yakin saya memiliki apa yang diperlukan. ”

“Oke, lalu apa yang ingin kamu janjikan? Kami bisa melakukan apa yang Anda minta, asalkan tidak ada yang konyol, ”kata Wang Zhao, bersedia memberi anak itu kesempatan.

Dia juga lebih suka mempertaruhkan nyawa orang lain, jika itu berarti sahabatnya mungkin selamat.

Han Sen menjawab, “Penampungan pasti menawarkan banyak hal untuk kamu datang ke sini. Jika Anda dapat mengumpulkan bersama untuk memberi saya enam puluh buah geno suci, saya akan pergi. ”

Enam puluh bukanlah jumlah yang kecil. Ada tujuh orang lain dalam ekspedisi, dan masing-masing memiliki sekitar sepuluh.

“Aku punya enam belas di sini bersamaku. Saya akan memberikannya kepada Anda, ”Xiao Liuyu segera menjawab, melihat seolah-olah hidupnya saat ini sedang dipertaruhkan. Lalu, dia menyajikan buahnya.

Diskusi pecah di antara yang lain, karena mereka semua bertanya-tanya dan mencoba untuk mengukur apakah itu adalah tawaran yang layak atau tidak. Mereka akhirnya memutuskan untuk mengikuti, dan mereka mengumpulkan penghitungan enam puluh buah geno yang bisa mereka berikan kepada Han Sen setelah selesai.

“Han kecil, aku harus mengulanginya; ini bukan masalah tertawa. Taruhannya tinggi, tetapi selalu ada kemungkinan kita bisa menemukan rute alternatif, ”Mister Li memohon. Dia datang untuk menyukai Han Sen, dan dia khawatir tentang kesejahteraan pemuda itu.

Han Sen balas tersenyum, mengatakan kepadanya, “Senang sekali kamu begitu perhatian, Tuan Li. Tetapi saya dan Nona Keberuntungan telah melakukan tango beberapa kali. Kekayaan sering tersenyum pada saya. ”

Han Sen menerima buah dan mendekati The Wall of Destiny; pintu dan jalan mereka ke depan.

Dia memiliki segalanya untuk hidup, bahkan seorang bayi di jalan. Han Sen tidak akan mengambil risiko segalanya kecuali dia 100% yakin dia akan berhasil.

Ini bukan karena Han Sen percaya dirinya lebih kuat dari yang lain, atau karena dia benar-benar memiliki lebih banyak keberuntungan. Itu karena dia punya teori, dia merahasiakannya.

Han Sen telah memeriksa teks di menara dan merenungkannya dengan baik. Dia ingat bahwa tidak ada instruksi eksplisit yang disebutkan, dan tidak ada pernyataan bahwa untuk mengatasi pintu Anda harus menjadi yang paling beruntung.

Semua orang memiliki keberuntungan, tetapi keberuntungan dan nasib buruk semuanya merupakan langkah yang diambil dari kolam yang sama.

Han Sen sudah membaca teks Life Door, dan itu memberinya wawasan yang lebih tajam tentang kata-kata yang telah dia terapkan di mural. Itu membantunya memahami satu hal yang merupakan inti dari seluruh masalah ini.

Untuk membuka pintu takdir, seseorang pasti sudah membuka Pintu Kehidupan mereka.

Han Sen diam-diam telah melemparkan Life Door sebelumnya, dan dia merasa tubuhnya secara metafisik terhubung dengan The Wall of Destiny. Itu memberi isyarat kepada Han Sen, memanggilnya untuk maju.

Itu membawa kenyamanan bagi pikiran Han Sen, dan tanpa kebutuhan mendesak untuk membukanya, dia memikirkan cara di mana dia bisa menjaring beberapa barang tambahan untuk melayani orang lain. Dia benar-benar tidak mempertaruhkan hidupnya.

Han Sen percaya bahwa mereka yang telah berkelana ke tempat penampungan sebelumnya bahkan belum melihat dinding.

Dan Han Sen percaya itu karena tidak ada seorang pun di ekspedisi sebelumnya yang memiliki Life Door. Jika tembok itu muncul, mereka akan terjebak di sana selamanya; setidaknya terbukti tempat perlindungan itu bukan tantangan yang disengaja dimaksudkan untuk menyiksa dan membunuh semua penyusup. Atau setidaknya, itulah yang diharapkan oleh Han Sen.

Tapi ini juga membuat Han Sen percaya bahwa mereka akan berakhir di tempat lain, begitu tembok itu dilepas. Mungkin yang lain, tanpa Life Door, telah dituntun menuju malapetaka mereka. Dengan Han Sen di antara mereka, mereka mungkin membuat kemajuan lebih besar daripada tim lain.

Han Sen tidak membenci orang-orang di timnya, dan dia lebih suka membantu mereka daripada tidak. Dia hanya tidak melihat masalah dengan mengeluarkan beberapa hadiah saat melakukannya.

Koneksinya ke pintu meningkat dan menjadi lebih banyak ketika dia mendekati The Wall of Destiny. Dia bisa merasakan aura yang nyata, dan itu menggelitik ujung jari Han Sen.

Han Sen kemudian memanggil Bulwark Umbrella-nya, saat dia mendekatinya.

Sutra Dongxuan tidak memberitahunya bahwa ada bahaya di depan, tetapi ia masih memanggilnya jika ada kesempatan.

Semua orang menyaksikan Han Sen, dan perhatian mereka terutama tertuju pada tangan kirinya, yang dengannya dia mendorong ke arah Tembok Destiny.

Tangannya dipenuhi dengan kekuatan Jadeskin, dan ketika itu bersentuhan dengan dinding, listrik tiba-tiba melonjak melalui dirinya.

Han Sen dengan cepat menarik tangannya dan berlindung di balik payungnya.

Semua orang memanggil inti gen mereka untuk perlindungan, mengharapkan perkelahian atau semacamnya telah dimulai.

Ledakan!

The Wall of Destiny mengeluarkan suara yang dalam, seolah-olah ada sesuatu yang terbuka di bawah bumi. Dan kemudian mulai tenggelam, surut ke tanah tempat asalnya.

Tak seorang pun di sana yang mengharapkan proses sesederhana itu. Mereka setengah curiga bahwa Han Sen tidak akan hidup untuk menikmati buah yang mereka semua berikan padanya.

“Kakak Han, kau memang benar-benar orang yang beruntung!” Xiao Liuyu menyatakan, setelah menyaksikan kesuksesannya.

Yang lain semua memandang Han Sen berbeda. Lebih dari segalanya, mereka hanya bingung melihat bahwa dialah yang terlemah dalam tim mereka, namun dia telah memecahkan dan menyelesaikan masalah terbesar mereka di penampungan sejauh ini.

Ada kecurigaan yang menyelinap di antara beberapa dari mereka, bahwa, seluruh rintangan dinding hanyalah gertakan. Dan nyali itu, alih-alih keberuntungan, dibutuhkan untuk mendekatinya, menyentuhnya, dan membukanya.

“Ya, itu semua keberuntungan,” kata Han Sen, saat dia berjalan maju ke pintu keluar dari labirin itu.

Han Sen tidak akan memberi tahu mereka alasan sebenarnya dia bisa menghapus dinding.

Namun, sengatan listrik yang dia terima dari pintu tampaknya memiliki efek yang bertahan lama. Tidak ada ruginya, tetapi dia merasakan itu telah mengubah Pintu Kehidupannya. Han Sen memeriksa tubuhnya, dan dia memastikan tidak ada bahaya permanen, tapi tetap saja, itu adalah sensasi yang aneh.

Semua orang mengikuti Han Sen menuju pintu keluar, yang entah bagaimana dikaburkan oleh cahaya putih menyilaukan. Apa yang menanti mereka, tidak ada yang bisa menebak.

Han Sen tidak peduli dengan ini, pernah berada dalam situasi yang mirip dengan ini di masa lalu. Kakinya tidak mengalah, dan selanjutnya dia pergi. Ketika dia melanggar selubung putih, matanya terbuka untuk mengungkapkan apa yang ada di baliknya.

Tetapi apa yang dilihatnya membuat tulang punggungnya menggigil. Dia segera ingin mundur, tetapi penghalang tak terlihat mencegahnya melakukannya.

Tim tidak bisa lagi melihat Han Sen, tetapi berpikir jalannya aman, mereka mengikutinya.