Bab 1373: Lembah Tersembunyi
Penerjemah: Nyoi-Bo Studio Editor: Nyoi-Bo Studio

Saat Han Sen memasuki kompleks kusut yang merupakan Hidden Valley, dia merasa Dongxuan Aura-nya menjadi kewalahan. Labirin diikat hampir terlalu banyak untuk diproses, dan itu menderita, menjadi sedikit lebih dari transmisi yang kacau.

Tentu saja, Han Sen tidak perlu menggunakannya seperti radar. Dia masih bisa mendeteksi dan merasakan kekuatan kehidupan tanah di sekitarnya.

Menancap ke wilayah yang berantakan, Han Sen memastikan untuk tetap armada kaki. Nan Litian masih mengejar, dan dia mengayunkan liar ke tanaman yang berusaha memperlambat kakinya.

Han Sen tidak diperlambat oleh sikat. Dia memanfaatkan Gerakan Dongxuan dan Heavenly Go untuk menghindari setiap pohon anggur dan daun yang mengulur untuk memperlambatnya.

Di antara pohon-pohon dan tanaman yang sangat tinggi, tanaman merambat meliuk-liuk melintasi bentang alam yang buruk itu, memberikan kilas balik kepada Han Sen pada waktunya di Suaka Dewa Ketiga. Banyak dari tanaman merambat itu begitu tebal, bahkan Nan Litian pun tidak bisa menerobosnya, dan dia harus dengan ceroboh menghindarinya. Untuk pertama kalinya hari itu, Han Sen mendapat keuntungan. Dengan keanggunan halus dari manuvernya, ia pergi untuk mencapai Lembah Tersembunyi yang paling dalam, terjauh, dan paling menakutkan.

Sapi Hijau memberi tahu Han Sen bahwa ada banyak pertumbuhan aneh di lembah. Ada pohon-pohon yang tersusun dari ular-ular yang kusut dan kusut, dan bahkan ada tanaman merambat yang memiliki bola mata merah yang berkedip dengan ganas.

Meskipun sebagian besar tanaman di daerah itu ada di sana, dan tidak berusaha untuk membahayakan orang-orang yang cukup berani untuk menjelajah, tanaman yang melakukannya sangat berbahaya. Han Sen harus tetap waspada, tidak hanya untuk orang gila yang marah mengejarnya, tetapi untuk apa yang tanpa disadari ia menemukan dirinya menabrak.

Tapi ini semacam apa yang diharapkan oleh Han Sen. Hal terakhir yang dia inginkan adalah ditelan oleh tanaman pemakan manusia, tetapi dia harus memimpin Nan Litian menjadi tanaman yang bermusuhan. Jika dia cukup licik, dia bisa mendapatkan tanaman untuk membebaskannya dari pengejarnya.

Tiba-tiba, Han Sen mendeteksi tanaman di dekatnya yang memiliki kekuatan hidup raksasa yang berkobar seperti api unggun paling terang. Han Sen berlari ke arahnya, siap mengambil risiko memperingatkan perhatiannya bukan padanya, tetapi untuk Nan Litian, yang masih panas pada tumitnya.

Ketika dia berada sepuluh meter jauhnya dari kekuatan kehidupan itu, simpul pertumbuhan berlebih menyapu visi Han Sen, mengaburkan di mana dan apa sebenarnya tanaman itu. Itu semua berantakan.

Ini telah memaksa Han Sen melambat, dan itu memberi Nan Litian kesempatan untuk mengejar ketinggalan. Musuhnya mendorong maju dengan pedangnya, siap untuk memberikan serangan terakhir. Namun, ketika pedangnya menemukan sasaran, suara drang logam terdengar.

Han Sen mengangkat kepalanya, sekarang mengingatkan kehadiran dekat Nan Litian yang mengkhawatirkan. Ketika dia mencari apa yang ditabrak musuh, dia melihat sebatang pohon seperti giok yang belum pernah dilihatnya sebelumnya.

Itu pasti baru saja muncul di sana, dan ketika Han Sen memeriksa pohon ini, dia melihat ke bawah untuk mengamati akarnya. Di sana, setengah terendam di tanah, ada banyak banteng jade.

Hanya kepala mereka yang mencuat dari tanah, dan salah satu dari mereka memperhatikan Han Sen. Sapi jantan itu menatapnya dengan mata merah, menakutkan.

Nan Litian pasti telah memukul tanduk salah satu dari lembu jantan itu, dan Han Sen sekarang memperhatikan kekuatan hidup berapi-api yang sebelumnya terdeteksi adalah kombinasi dari pohon dan jantan itu.

“Melenguh!”

Tiba-tiba, banteng Nan Litian telah memukul membuat suara.

Sapi jantan itu menghentak keluar dari tanah dengan pawai gajah yang mengguncang-guncang.

Itu menundukkan kepalanya dan mengeluarkan paru-paru penuh api dari hidungnya yang berkedut. Itu gila, dan tampaknya siap untuk mengejar bukan hanya Nan Litian, tetapi juga Han Sen; membuat kebab halus dengan tanduknya.

Kecepatannya mengerikan. Sebelum Han Sen bisa memaksa dirinya untuk menghindari makhluk itu, itu sebelum dia.

Han Sen hanya punya waktu untuk menjangkau dan meraih klakson. Tetapi ketika jari-jarinya jatuh di atasnya, banteng mengangkat kepalanya ke atas, melemparkan Han Sen ke udara, menuju puncak ranting pohon yang menusuk.

Dia menerobos beberapa cabang dalam perjalanan ke atas, tetapi dia mendapati dirinya berhenti terhadap sesuatu yang lunak.

Han Sen merasa dirinya jatuh ke tengah-tengah bunga perak. Kuncup di dalamnya sekitar ukuran tempat tidur ganda. Itu mewah dan nyaman; kejutan untuk memastikan, tapi selamat datang.

Han Sen merasakan sapuan lega menimpa dirinya, dan untuk sesaat, dia berpikir dirinya lebih aman daripada dia sepanjang hari.

Tetapi dia segera melihat bahwa ini bukan tempat untuk istirahat. Pendaratan Han Sen di sana bukan kebetulan, karena dia melihat Nan Litian juga memulai peluncuran ke atas. Musuh bebuyutannya hari itu berakhir pada bunga lain persis seperti miliknya.

Han Sen ingin melarikan diri sebelum sesuatu yang lebih buruk terjadi. Apa yang paling celaka, sering kali menyamar sebagai yang paling adil. Dan begitu dia mencoba bergerak, itu terbukti benar. Kesenangan bunga dengan cepat menguap, ketika sejumlah tanaman merambat naik ke atas untuk mengikat Han Sen dengan mudahnya tali sepatu. Han Sen mengalihkan pandangannya ke Nan Litian.

Dan hal yang sama terjadi padanya. Dia juga ditangkap oleh bunga.

Mereka dibungkus begitu banyak, mereka sekarang tampak seperti mumi.

Han Sen mengira itu mungkin bunga karnivora, tapi setelah dibungkus, tidak ada lagi yang terjadi. Tidak ada asam pencernaan yang dilepaskan, dan tidak ada gigi pengunyah yang terungkap.

“Melenguh!”

Banteng itu berteriak ke arah mereka lagi; kemudian, ia kembali ke tanah.

Pertama, lembu itu masuk ke dalam kepala, dan yang bisa mereka lihat hanyalah ekornya, mencuat di dasar pohon seperti akar yang keras kepala.

Han Sen tidak bisa membayangkan seberapa kuat dan tangguh pohon itu.

Tetapi dengan tidak ada yang lebih baik untuk dilakukan, Han Sen sekarang dapat memeriksanya dan mencatat rincian yang lebih baik. Dia memperhatikan ada delapan ekor lembu yang melingkari pohon itu.

Pohon itu juga memiliki lebih banyak bunga perak yang keduanya telah terperangkap di dalamnya.

Han Sen melihat sekeliling dan melihat Nan Litian berjuang untuk melarikan diri. Itu adalah bungkus yang jauh lebih keras daripada yang dia perkirakan.

“Mengapa kamu mengejarku? Bisakah Anda memberi tahu saya? Apakah Anda benar-benar bersedia mengambil risiko hidup Anda sebanyak ini, jika itu berarti Anda bisa membunuh saya? “Tanya Han Sen.

Han Sen masih memiliki Super Spank, jadi jika dia ingin melarikan diri, dia percaya dia bisa.

Tapi melihat tidak ada hal lain yang terjadi, Han Sen berpikir sebaiknya menanyakan sebanyak mungkin pertanyaan, sementara musuhnya juga tertahan.

“Aku harus membunuh pengkhianat,” Nan Litian dengan dingin menjawab.

“Saya pikir Anda menginginkan liontin Sembilan-Kucing Kucing saya?” Han Sen bertanya.

“Siapa yang mau itu? Ini hanya perhiasan kecil milik keluargamu. ”Nan Litian berbicara dengan suara yang menunjukkan bahwa dia merasa terhina dengan pertanyaan itu.

Han Sen menatapnya dengan aneh, berpikir reaksinya aneh.