Bab 1367: Momen Canggung
Penerjemah: Nyoi-Bo Studio Editor: Nyoi-Bo Studio

Jia Shidao sangat percaya diri dengan kekuatan buku jari putih yang bisa diberikan tinjunya, jadi dia tidak memanggil inti geno. Iron-Fist Martial Hall dipopulerkan oleh Iron-Fist Slash-nya, sebuah langkah brutal ketika digabungkan dengan tingkat kebugarannya.

Dia bahkan berhasil memaksimalkan poin genonya yang biasa, primitif, dan mutan, menempatkan tingkat kebugarannya di lebih dari lima belas ribu. Delapan ribu dari level itu berasal dari titik geno mutan saja.

Dia percaya Iron-Fist-nya bisa mengalahkan dan menghancurkan apa pun, bahkan geno perak. Dia terkesan bahwa Han Sen dapat membuat inti geno perunggu, tetapi dia tidak berpikir dia memiliki yang lebih besar dari itu.

Jadi, Jia Shidao merasa nyaman dalam prospek hanya menggunakan tinjunya. Dia tidak berpikir dia perlu memanggil inti genonya sendiri. Tapi dia pikir ada sesuatu yang salah saat Han Sen mengecam benda seperti cambuk padanya. Item itu sangat cepat.

Antisipasi untuk melihat inti gen apa yang akan digunakan oleh seorang pejuang baru selalu menarik, karena mereka datang dalam segala bentuk dan bentuk. Kreativitas beberapa berkisar dari yang maha kuasa hingga yang lucu. Tapi ini Han Sen, dan antisipasi untuk melihat apa yang telah dia ciptakan adalah melalui atap.

Tinju Jia Shidao mulai berubah menjadi hitam, dan mereka mendorong diri mereka sendiri ke seberkas emas yang masuk.

Langkah Iron-Fist Slash telah menghancurkan banyak geno perunggu dan perak di masa lalu, dengan hanya satu gerakan. Dia sangat yakin hasil yang sama akan menimpa Han Sen.

Tetapi ketika tinjunya terhubung dengan cahaya, otot-otot tegang di wajahnya dengan cepat melepaskan diri. Dentang logam terdengar, saat dia merasakan laras tinjunya menjadi bahan yang sekuat itu lunak. Teksturnya kenyal.

Dia tidak bisa memecahkan Kunci Naga Emas, dan dia langsung merasa dirinya terjerat.

“Menarik! Inti geno-nya adalah tali; itu pasti akan membuatnya terikat. “Zhu Donglai tertawa.

Green menganggapnya semenarik humornya, dan dia tertawa dan berkata, “Jia Shidao jelas telah meremehkannya, kalau begitu. Aku bertaruh geno inti Han Sen memiliki kekuatan pelunakan, seperti bantal. ”

Pak Tua Ji tidak mengatakan apa-apa, dan hanya terus menonton. Han Sen sudah memberitahunya apa gen-genonya, jadi dia tahu bahwa apa yang dia manfaatkan sekarang bukan apa-apa.

Tapi Pak Tua Ji masih sangat penasaran untuk mempelajari kelas inti geno yang digunakan Han Sen. Pak Tua Ji berpegang pada keyakinan bahwa itu adalah inti geno perak, dan sangat bagus. Meskipun tampaknya menampilkan kekuatan yang lebih umum diharapkan dalam inti geno emas, dia tidak berpikir Han Sen bisa mendapatkan salah satu dari itu.

Mereka berpikir Jia Shidao telah melakukan kesalahan, dan bahwa dia belum menanamkan semua kekuatannya ke dalam pemogokan yang ingin dia lakukan. Mereka mengira dia telah membiarkan kesombongannya menjadi lebih baik darinya, dan sebagai hasilnya, memungkinkan Han Sen untuk mendapatkan yang lebih baik darinya juga.

Dia mampu memecahkan inti geno perak dengan mudah, dan dia sendiri memiliki inti geno emas.

Selain inti geno diri ini, ia memiliki banyak perunggu dan perak, jadi penangkapan awal ini tidak berarti malapetaka untuk pertempurannya melawan Han Sen. Melarikan diri dari jerat, ia dan yang lainnya percaya, akan sangat mudah.

Pak Tua Ji berharap Han Sen akan segera menyingkirkan intinya, karena akan sangat memalukan melihat inti geno yang begitu cemerlang dihancurkan. Tapi Han Sen tidak akan melakukan itu. Han Sen harus mengandalkan inti geno ini untuk mendapatkan keunggulan, tanpa sepengetahuan yang lain. Dia tidak bisa mengambil risiko menggunakan geno core-nya yang lain, karena akhirnya akan rusak.

Meskipun gen-gen diri dapat dipecah dan kemudian diregenerasi, melakukan hal itu akan membuat tekanan besar pada tubuh. Itu juga akan memakan waktu lama; waktu Han Sen tidak benar-benar mampu sekarang.

Han Sen tidak akan membiarkan ini terjadi, dan berpikir ini adalah kesempatan besar untuk menguji Kunci Naga Emasnya, dia ingin mengetahui apakah Jia Shidao dapat membebaskan diri atau tidak.

Dia yakin pada kunci, dan dia tahu kebugaran Jia Shidao tidak menyaingi makhluk mutan top-dog. Ada setiap kesempatan dia tidak bisa lepas dari perangkapnya.

Jia Shidao berusaha mempertahankan ketenangannya, tetapi dia harus membiarkan pertunjukkan berkerut. Dia menggunakan semua kekuatan yang dia bisa, tetapi tidak peduli apa yang dia coba, dia tidak bisa membebaskan dirinya.

Semua orang memandang dengan sangat terkejut. Mereka bisa melihat otot-ototnya naik, berselubung pembuluh darah yang tertekan. Tampaknya otot-ototnya akan menembus kain pakaiannya sekarang, mendefinisikan ulang apa artinya robek.

Tetapi tali itu semakin menegang, dan tidak menunjukkan tanda-tanda putus. Dan akhirnya, pakaian itu mulai rusak, memperlihatkan tubuh pria itu yang melotot.

Segalanya berubah dengan cepat. Tali itu tidak mengalah pada pengencangannya, dan akhirnya mulai dipakai ke dalam kulit, mengambil darah. Wajah Jia Shidao berubah. Kekuatannya seperti gunung berapi, tetapi tali yang tampak kecil telah mengalahkannya.

Jia Shidao mencoba menembakkan otot-ototnya berkali-kali dengan harapan dia bisa membebaskan diri, tetapi tidak ada yang kendur. Dia tidak bisa mendapatkan kelonggaran, dan darah mulai mewarnai tali dan menetes ke lantai aula.

Itu pemandangan yang sangat canggung, jujur ​​saja. Dan ketika mereka menyaksikan, wajah Green dan yang lain mulai berubah.

Mereka terkejut bahwa Jia Shidao tidak bisa melarikan diri dari apa yang pada dasarnya adalah tali.

Dia tampak berada dalam kondisi yang mengerikan, diperburuk oleh seberapa percaya dirinya ketika dia berjalan di sana. Dia ingin membuktikan kepada Han Sen bahwa pemuda itu telah ketinggalan tidak bekerja sama dengannya. Dia tampak seperti orang bodoh sekarang.

Jia Shidao tidak tahu harus berbuat apa, jadi dia memutuskan untuk memanggil inti geno emasnya. Dia tahu yang perunggu dan peraknya tidak bisa membantu, dan jika dia memanggil mereka, hanya untuk mereka untuk istirahat, rasa malu hanya akan meningkat.

Inti geno emas yang dia panggil ini adalah sepasang gunting raksasa yang sarat dengan gigi ikan. Mereka tampaknya telah ditempa dari baja hitam, dan mereka sangat tajam.

Pak Tua Ji terkejut, melihatnya memanggil inti genetisnya, Scissor Slash. Dia senang melihat Han Sen telah sejauh ini dan dia sangat kuat, dan dia lebih dari terkesan melihat dia menempatkan Jia Shidao dalam situasi di mana dia tidak punya pilihan selain memanggil inti genonya yang paling kuat.