Bab 1349: Menghasilkan Geno Core
Penerjemah: Nyoi-Bo Studio Editor: Nyoi-Bo Studio

Han Sen berpikir untuk dirinya sendiri, “Ayo, jangan hentikan aku. Saya hanya perlu sedikit lebih dekat. ”

Bos binatang buas Bukit Jade akan sulit bagi Han Sen untuk menangani mano-a-mano, dan jika dia mendapati dirinya menanggung beban serangan seseorang, dia bisa menemukan dirinya dalam kondisi yang mirip dengan koki itu.

Jika Han Sen bisa mencapai bos, dia bisa menggunakan Super Spank untuk memberikan kerusakan yang cukup untuk membunuhnya dan mengakhiri ancaman untuk selamanya. Tapi Han Sen harus secara fisik menyentuh lawannya dengan tangannya untuk menggunakan Super Spank. Mendapatkan sedekat itu adalah prestasi yang berbahaya, dan itu adalah aksi yang tidak sepenuhnya dia yakin bisa lakukan.

Han Sen masih agak jauh dari musuhnya, dan gelombang monster sudah menuju ke arahnya.

Dengan koki di satu lengan dan tanduk di tangan lainnya, dia berdiri kuat dan mematahkan ombak. Dia berhasil membunuh setiap makhluk yang berani mendekatinya.

“Kenapa aku sangat sial, ya? Tidak ada yang datang untuk membantu membunuh orang ini. “Han Sen berkecil hati.

Bos Bukit Giok menatap Han Sen dengan ekspresi aneh. Manusia telah mencapai kekuatan makhluk primitif, tetapi ia tidak memiliki inti geno.

Bos awalnya hanya ingin membunuh koki, tetapi dia tidak bisa membiarkan manusia seperti itu merajalela. Dia harus menjadikan Han Sen targetnya sekarang, juga, dan bukan hanya koki.

Jadeskin Han Sen memiliki ambang stamina yang tinggi, tetapi dia sudah berlari untuk waktu yang lama. Setelah menghabiskan banyak energinya, Han Sen tahu dia tidak bisa terus melawan serangan makhluk yang ditimbulkan untuk menghalangi dirinya. Seperti yang dia lihat dengan koki sebelumnya, bos bisa menghasilkan makhluk terus menerus, hampir lebih cepat daripada dia bisa membunuh mereka. Jika dia terus begini, dia akan menjadi lelah dan jatuh.

“Bagaimana aku bisa keluar dari ini?” Han Sen bertanya pada dirinya sendiri, mencari solusi untuk kesengsaraannya.

Bos Jade Hill terlalu jauh dari Han Sen, dan dengan rentetan monster yang terus berdatangan, sepertinya dia tidak akan mencapai roh.

Berbagai hal berbeda di Suaka Tuhan Keempat, dan ada perasaan tidak nyaman yang abadi. Atmosfer dan gravitasi dari setiap situasi sangat berat, dan ini hanya tiga kali lipat di bawah ancaman makhluk-makhluk itu.

Dan dengan segala sesuatu yang begitu kuat, kekuatan yang mungkin pernah ia gunakan untuk memisahkan gunung-gunung di Suaka Dewa Ketiga hanya bisa berhasil memecah batu di sini.

Seorang demi-dewa yang lemah dan baru di Suaka Tuhan Keempat tidak harus berhadapan dengan makhluk atau roh untuk mencapai akhir yang grizzly. Han Sen bertaruh atmosfer itu sendiri bisa mencekik kehidupan mereka.

Han Sen memiliki beberapa seni geno AoE yang bisa mengenai banyak lawan sekaligus, tetapi mereka tidak akan banyak berguna di sini. Dan lagi, itu terutama karena dia kekurangan inti geno untuk memanggil miliknya. Dia harus menggunakan tubuhnya untuk bertarung, sama seperti sebelumnya. Karena itu, serangannya juga harus tunggal.

“Aku tidak bisa kembali sekarang. Saya harus melakukan ini. ”Han Sen kemudian memutuskan untuk berlari menuju bumi yang terbelah.

Dia ingin meracuni makhluk yang tinggal di dalam, tetapi sekarang, asalkan belum mati, dia pikir itu mungkin untuk meminta bantuannya.

Han Sen membeli waktu sendiri dengan menghancurkan tubuh dan memotong leher semua makhluk yang mendekat. Tetapi ketika dia membunuh satu, tubuh akan meledak menjadi bau asap hitam dan respawn.

Lengan Han Sen diberikan goresan pada satu titik, tetapi Jadeskin terbukti cukup untuk menahan cahaya yang dibuatnya. Dia bahkan tidak berakhir dengan pendarahan.

Dia masih cukup jauh dari bumi yang terbelah. Dia menyesal berlari sejauh yang dia miliki, karena sekarang terbukti agak sulit untuk kembali.

Bos Jade Hill menjadi kesal, karena ini terjadi. Dia jengkel karena binatang buas tidak bisa melukai Han Sen, jadi dia bahkan memberikan lebih banyak kekuatan ke halaman buku yang dia pakai.

Kemudian, buku perunggu itu berubah menjadi perak.

Suasana hati Han Sen berubah suram setelah melihat ini. Itu adalah roh kelas ksatria, dan itu berarti inti genonya mungkin telah berubah menjadi kelas perak. Core geno perak akan menciptakan musuh yang jauh lebih kuat dan menghasilkan ancaman yang mungkin tidak bisa diatasi oleh Han Sen.

Dan bertepatan dengan ini, temperamen bos terlihat sangat sakit. Ketika dia menggambar dengan ujung jarinya, dia menggambar dengan hati-hati dan singkat. Dia tidak mencoret halaman dengan liar seperti sebelumnya. Dia sekarang lebih disengaja.

Han Sen melihat seberkas cahaya perak dari buku baru dan lebih baik, dan itu melahirkan makhluk kera bersayap perak, yang mampu terbang langsung ke Han Sen.

Dong!

Han Sen meninju kera dengan pelepasan energi yang luar biasa, yang membuatnya mundur sepuluh meter.

“Orang ini pasti primitif.” Han Sen mengerutkan kening.

Bos Jade Hill terus menggambar, tetapi Han Sen memperhatikan tetesan keringat yang mengalir di dahinya seperti sejumlah manik-manik. Jelas, casting berulang dari makhluk-makhluk yang lebih besar ini mengambil korban jiwa.

Setelah memanggil empat kera itu, dia berhenti.

Han Sen berada dalam situasi yang buruk, dan dia harus menggunakan Jadeskin untuk menyamakan kebugarannya dengan kebugaran mereka. Han Sen harus berurusan dengan empat kera yang sangat kuat dan gelombang makhluk biasa, semua oleh kesepiannya.

Han Sen menggunakan teknik Jadeskin dan phoenix-nya, mencoba menggunakan musuh-musuh ini untuk berlindung.

Dia tidak menggunakan Super Spank, karena dia takut dia akan membuat bos melarikan diri jika mengetahui apa yang mampu dilakukan oleh Han Sen. Dan Han Sen juga tidak berminat untuk membuat musuh abadi, jadi ancaman bos yang memproklamirkan diri itu harus berakhir di sana dan kemudian.

Han Sen ingin melawan bos saat itu. Mengerahkan kekuatannya untuk mengalahkan kera adalah pemborosan waktu dan energi. Dia juga mulai mengalami luka, karena serangan brutal yang dilakukan oleh kera membuatnya berdarah.

Setelah pertarungan yang panjang, Han Sen merasakan kekuatan aneh mulai mengalir di dalam tubuhnya. Rasanya sel-selnya sendiri diberdayakan oleh Jadeskin. Han Sen antusias, merasakan ini. Dia merasakan sensasi yang sama yang pernah digambarkan oleh Pak Tua Ji padanya.

“Apakah geno core saya menghasilkan?” Han Sen bertanya pada dirinya sendiri dengan terkejut.