Bab 1348: Memadamkan Api dengan Api
Penerjemah: Nyoi-Bo Studio Editor: Nyoi-Bo Studio

Han Sen terkejut. Dia mengira si Domba Murah yang licin dan berlidah cacing telah memainkan trik sulap padanya.

Melihat sosok merah yang baru saja muncul di dataran, dia memperhatikan bahwa itu adalah koki. Sial baginya, dia tampak dalam kondisi yang sangat menyesal, dan warna merah adalah darah yang membasahi orang itu.

Pang!

Koki itu roboh di tanah.

Han Sen bisa bernapas lega, tahu dia bukan ancaman. Tapi dia juga sedikit menyeringai ketika dia berpikir untuk membalas dendam padanya.

Han Sen menarik tanduknya, siap menghabisinya. Tetapi dia berhasil, dengan susah payah, untuk melihat ke atas dan menggumamkan beberapa kata. Dia berkata, “Han … Jin … Zhi …”

Han Sen segera menarik senjatanya dan membungkuk di dekatnya. Dia berlari untuk bertanya, “Apa yang baru saja kamu katakan?”

Dia diam-diam mengulangi apa yang dia katakan, berhenti dan semua. “Han … Jin … Zhi …”

Han Sen sekarang tahu dia tidak salah, mendengar apa yang dikatakannya.

Dia kemudian teringat pria yang meninggal merosot di pintu masuk ke tempat perlindungan bawah tanah. Setelah memeriksa orang itu, Han Sen dan teman-temannya telah menemukan arloji saku pada dirinya.

Ada foto lama di dalamnya, menampilkan seorang pria paruh baya dan ayahnya yang tidak dikenal, sebagai seorang anak. Han Sen telah bertanya kepada ibunya siapa pria itu, tetapi dia juga tidak tahu siapa itu.

Sekarang setelah dia mengucapkan nama Han Jinzhi, Han Sen berpikir pada dirinya sendiri, “Apa hubungan dia dengan Han Jinzhi? Mungkin dia tahu siapa lelaki yang memegang ayahku itu; orang yang sama yang mati di luar pintu pohon? ”

Han Sen ingin bertanya lebih banyak padanya, tapi dia pingsan.

Han Sen ingin membangunkannya, tetapi sebelum dia bisa melakukan apa pun, dia merasakan kehadiran yang menakutkan mendekat dengan cepat — itu adalah bos dari Jade Hill.

Ada banyak binatang buas yang mengikutinya, seperti segerombolan belalang.

Han Sen mengambil koki dan mulai berlari. Dia akan dengan senang hati membunuhnya sebelumnya, tetapi ada kemungkinan dia menyimpan informasi berharga. Dia tidak akan membiarkannya mati sekarang.

Jika dia gagal menyelamatkannya, dia tidak akan belajar lebih banyak tentang ayahnya atau mencari tahu tentang foto itu. Bahkan jika dia tidak tahu banyak, Han Sen sangat ingin mengikuti jejak remah roti paling kecil yang bisa dia temukan, jika itu berarti mengamankan petunjuk di sekitar misteri yang mengelilingi ayahnya.

Han Sen lari seperti orang gila, dengan koki di pundaknya. Sayangnya, dia tidak bisa bergerak dengan kecepatan cukup cepat untuk mengusir gelombang binatang buas di belakangnya, dan roh celaka yang memerintahkan mereka.

Setelah berlari sebentar, mata Han Sen menelusuri seekor domba yang berlari di kejauhan. Dia membayangkan iblis yang berbulu halus berhasil melarikan diri sementara dia sibuk memeriksa koki.

Namun, itu adalah makhluk yang lambat, dan itu tidak lama sebelum Han Sen menyusulnya.

“Bosman Bub, jangan bunuh aku! Saya akan melakukan apa pun yang Anda inginkan, ”domba itu memohon dan memohon, ketika kaki-kaki kecilnya membawanya secepat mungkin.

“Berdiri di sana, kalau begitu!” Teriak Han Sen.

“Tidak bisa! Apakah kamu buta terhadap tentara yang mengejar kita, bub? ”Domba-domba itu tidak mau mengikuti perintah dan terus berlari.

“F * ck kamu!” Kata Han Sen, menjaga dengan domba.

Di seberang hamparan zamrud itu, domba-domba memimpin pengejaran. Han Sen tepat di belakangnya, sementara segerombolan besar makhluk mengejar beberapa langkah di belakang.

“Berhenti sekarang!”

“Tidak.”

“Berhenti!”

“Tidak.”

Han Sen tahu dia tidak akan mendengarkan, jadi dia mengerahkan lebih banyak energi untuk mencoba melampaui domba. Binatang-binatang buas juga mengejar, dan mereka tidak tampak seperti akan kehabisan waktu.

Domba, melihat bahwa Han Sen akan menyusulnya, memanggil tanduknya dan menembakkannya ke arahnya. Han Sen, melihat bumerang datang untuknya, menggunakan teknik phoenix-nya untuk menyambar domba-domba.

Domba-domba itu tidak begitu mahir ketika datang untuk bertarung, dan setelah melompat ke arahnya, Han Sen meraih leher domba itu dan melemparkannya ke gerombolan makhluk di belakang.

“Pergi jadikan dia bosmu!” Han Sen berteriak.

Han Sen percaya bahwa domba mungkin benar-benar menyelesaikan pekerjaan.

Setelah domba diluncurkan ke arah bos yang memproklamirkan diri dari Bukit Giok, Han Sen melihat bos mengangkat tangannya ke arah itu. Domba-domba itu segera memohon, “Bos, jangan bunuh aku! Saya datang untuk melayani dan mematuhi Anda. ”

Setelah domba memanggil ini, bos mengerutkan kening. Dia tidak terkesan. Dia meraih domba-domba dan membuangnya seperti batu.

Han Sen, melihat Domba Murah mencari sendiri bos lain, berharap seseorang atau sesuatu mungkin tiba-tiba muncul untuk membunuhnya.

Anehnya, tidak ada yang terjadi, dan para monster terus mengejarnya.

Han Sen baru saja mengujinya. Dia tidak berpikir kematian pemimpin adalah semacam kutukan atau kemampuan yang Domba Murah miliki secara inheren, tetapi dia tetap penasaran. Jadi, dia tidak punya pilihan selain terus berlari.

Atmosfer yang menindas yang disebarkan oleh orang-orang di belakangnya sangat kuat, dan Han Sen tidak bisa mengimbangi kecepatan yang ia tuju. Dia tahu dia tidak akan bisa melarikan diri, tidak peduli berapa lama dia pergi, jadi, dia mengertakkan gigi dan meluncurkan dirinya kembali ke arah bos Bukit Giok.