Bab 1341: Dokter Seksi
Penerjemah: Nyoi-Bo Studio Editor: Nyoi-Bo Studio

“Saya memiliki banyak kekuatan yang berbeda,” Han Sen memulai dengan mengatakan.

Mengaitkan dirinya dengan domba akan aneh, tapi ini adalah kesempatan bagi Han Sen untuk menjadi bagian dari kerumunan, dia percaya. Bagaimanapun, kekuatan dalam angka adalah konsep yang sah.

Jika dia bisa menjadi sekutu domba, keadaan berbahaya saat ini mungkin tidak begitu menyedihkan bagi Han Sen.

Namun, domba-domba itu tampak kesal dengan respons samar yang diterimanya.

Han Sen menangkap ini, dan dia ingin memperbaiki suasana hati di antara mereka. Jadi, dia dengan berani menyatakan, “Aku bisa menghancurkan barang-barang!”

Dengan sepuluh kunci gen Sutra Dongxuan yang menembaki semua silinder, itu bukanlah kebohongan.

Domba meringis, dan dengan kekecewaan meremukkan anggota tubuhnya, ia berbalik untuk pergi.

“Jangan pergi dulu! Bicaralah padaku. ”Han Sen ingin mengetahui apa yang diharapkan oleh domba-domba itu darinya.

“Makhluk lemah seperti kamu mungkin bahkan tidak punya inti geno. Saya butuh seseorang yang istimewa, bub. Saya membutuhkan seseorang yang dapat menyembuhkan atau mendukung orang lain. Menemukan makhluk acak yang bisa menikmati menghancurkan barang-barang itu mudah, dan aku pasti bisa menemukan yang lebih kuat daripada anak kurus seperti kamu, bub. ”Domba-domba itu kemudian lari.

Han Sen bingung dengan hal ini, jadi dia menoleh untuk bertanya pada Baoer, “Apakah aku dihina oleh seekor domba?”

“Ya, Ayah. Saya bilang makan lebih banyak, ”kata Baoer.

Han Sen sulit percaya bahwa dia telah direndahkan oleh seekor domba. Han Sen tahu itu adalah makhluk biasa. Tetapi dia juga bisa mengatakan bahwa itu sama bagusnya dengan makhluk biasa.

“Saudara Domba, jangan pergi! Saya salah. Aku pandai menyembuhkan! ”Teriak Han Sen, mengejar mamalia berbulu.

Sangat jarang menemukan makhluk herbivora, jadi Han Sen tidak mau ketinggalan kesempatan untuk mengikuti domba jika kawanannya jenis yang sama. Dia akan mendapat manfaat dari berada dalam kelompok, dan dia tidak perlu berbagi mayat makhluk yang mereka bunuh.

“Kamu bisa sembuh, bub?” Tanya domba, berbalik untuk melihat Han Sen terengah-engah dalam pengejaran.

Kekuatan penyembuhan jarang terjadi, dan domba-domba itu tidak menyukai Han Sen. Tidak pernah berharap dia memiliki kekuatan penyembuhan, dan domba-domba itu hanya mengatakan apa yang dikatakan untuk mempercepat dialog agar bisa pergi.

“Ya! Dari mana saya berasal, mereka memanggil saya Dokter Seksi. ”Han Sen membusungkan dadanya dan menari pecs-nya.

Domba tidak percaya Han Sen. Tiba-tiba, salah satu tanduknya meninggalkan kursi di kepalanya dan berputar-putar ke arah semak di dekatnya. Bunyi decitan terdengar dari semak belukar, ketika seekor tikus tanpa sadar menemukan dirinya tertusuk.

Tikus itu berjuang untuk membebaskan diri, dan ketika Han Sen pergi untuk memeriksanya, dia melihat bahwa tikus itu benar-benar ditahan oleh seorang ahli pedang.

Han Sen terkejut. Pedang baja hitam pastilah inti geno domba.

“Oke, Dokter Seksi. Tunjukkan padaku apa yang bisa kamu lakukan. ”Domba-domba itu menunjuk ke arah tikus yang sepertinya sekarat.

Han Sen kemudian berlutut di sampingnya dan memulai proses penyembuhan yang telah ia pelajari dari Badak Suci. Mungkin itu karena dia berada di Suaka Dewa Keempat, tetapi butuh waktu lama untuk menyembuhkan makhluk itu.

“Yah, aku tidak bisa berbohong. Anda benar-benar dapat menyembuhkan, tetapi … wiski, tango, foxtrot! Kenapa sangat lambat ?! Ugh, tidak apa-apa untuk saat ini. Ayo, bub, “kata domba itu.

Han Sen mengikuti setelah domba dan datang ke hutan dengan banyak makhluk di atapnya.

Han Sen melihat burung hitam besar menatapnya dengan mata tajam yang hampir membakar lubang di dirinya. Ada empat makhluk dengan enam kaki yang harus sebesar tank. Dan di sebelah kiri, ada roh yang duduk di pohon.

Di depan Han Sen, ada binatang buas yang tampaknya setengah menyerupai babi hutan. Namun, bagian belakangnya hanya tulang yang hancur. Makhluk itu sebagian besar berwarna hitam, tetapi matanya merah, seperti batu rubi terang yang tertanam di batu bara. Semuanya sebesar kompartemen kereta, semuanya.

Jika dia harus menebak, dia akan mengambil risiko dan menganggap bahwa binatang yang menakutkan adalah pemimpin dari kru beraneka ragam.

“Sepertinya daging ada di daftar menu, Nak!” Roh itu berteriak, menatap Han Sen seolah-olah dia adalah makanan.

Domba tidak menjawab roh, dan hanya berbicara kepada babi hutan. “Ini pria yang selama ini kau cari.”

“Dia bahkan tidak memiliki inti geno! Apa gunanya? ”Roh yang sama berkata dengan kasar.

Babi itu memandangi domba-domba itu, dan domba-domba itu dengan cepat berkata, “Dia lemah sekarang, tetapi dia bisa menyembuhkanmu. Dia hanya akan meningkat dan menjadi lebih kuat. ”

Binatang itu memandang Han Sen dan mengerang. Suara yang dia buat sangat kuat, dan Han Sen bisa membayangkan kekuatan yang dimilikinya bahkan dari itu.

“Cepat dan sembuhkan dia, bub!” Kata domba.

Han Sen kemudian memperhatikan luka di dada babi hutan yang berdarah deras.

Ingin terkesan dan tidak mengecewakan, Han Sen buru-buru mensimulasikan kekuatan Badak Suci. Dia harus menyembuhkan binatang yang perkasa, tetapi penampilannya bahkan lebih buruk kali ini. Prosesnya lebih lambat dari pada yang dilakukan tikus.

Han Sen menduga itu karena seberapa kuat makhluk itu. Dia membayangkan itu harus kelas primitif, paling tidak.

Roh itu mulai tertawa sampai dia kehabisan napas. Ketika dia menemukan ketenangan, dia mendesah, “Pah! Anda menyebut penyembuhan itu? Ha ha!”

Domba-domba itu memerah dan berkata kepada roh, “Penyembuhan apa pun lebih baik daripada tidak ada penyembuhan.”

Binatang yang disembuhkan Han Sen tidak mengatakan atau melakukan apa pun. Dia mengabaikan pertengkaran mereka dan hanya fokus pada menerima kesembuhan dan berusaha untuk beristirahat. Proses penyembuhan akan membutuhkan waktu, dan Han Sen dapat memiliki rumah di antara kolektif. Yang harus dia lakukan untuk mereka, masing-masing dan setiap hari, adalah luka pada babi hutan itu.

Meskipun Han Sen tidak tertarik untuk menjadi tabib, ia bisa belajar banyak dengan tinggal di antara mereka.