Bab 1337: Tentang Pil
Penerjemah: Nyoi-Bo Studio Editor: Nyoi-Bo Studio

Han Sen mengenali tulisan tangan ayahnya karena sejumlah besar dokumen keluarga dan harta benda yang telah dia kumpulkan dan teliti selama bertahun-tahun.

Surat yang diterimanya telah ditulis dan dikirim oleh ayahnya, tidak ada keraguan. Mudah untuk memalsukan tulisan tangan seseorang, tetapi kontennya mengandung informasi yang hanya dia dan ayahnya yang tahu.

Dan menjelang akhir surat itu, dia membaca sesuatu yang paling mengejutkan.

Ketika Orang Buta memberi Han Sen kuali, ada pil di dalamnya. Dia mengklaim itu adalah hadiah dari ayahnya, dan konsumsinya sangat penting. Dia disuruh memakannya sebelum menjadi setengah dewa, karena kemampuannya untuk membantunya membuka kunci sesuatu.

Kunci gen ini tidak terkait dengan rata-rata sepuluh kunci gen, dan ia telah diberitahu bahwa itu akan sangat bermanfaat ketika ia akhirnya menjadi setengah dewa.

Han Sen tiba-tiba berpikir bahwa ini terhubung dengan kunci gen mistis yang telah diceritakan Raja Naga kepadanya.

Surat itu diakhiri dengan permintaan maaf yang mendalam atas ketidakhadirannya, dan bagaimana, sebanyak yang dia bisa, dia tidak bisa kembali.

Setelah menyelesaikan surat itu, pikiran Han Sen agak campur aduk.

Dia percaya itu benar-benar ditulis oleh ayahnya, tetapi bukan karena Han Sen merindukannya selama bertahun-tahun. Secara tradisional, semua koboi terbaik memiliki masalah ayah — masalah yang perlu mereka hadapi dan kerjakan — tetapi Han Sen tidak pernah merasakan kerinduan terhadap ayahnya. Dia telah belajar untuk menjadi sangat mandiri, dan dia terbiasa sendirian, dan sering menikmati hiburan yang menyertainya. Bahkan jika pil itu diberikan kepadanya oleh ayahnya, dia tidak akan hanya mengambilnya karena orang tuanya telah kembali dari kubur untuk memberitahunya. Dia masih ingin melihatnya lebih dalam, melalui caranya sendiri.

Tetapi surat itu juga menyebutkan ada cara di mana Anda bisa mengetahui apakah kunci itu sudah dibuka atau belum. Dan mencari tahu itu tidak sulit. Jadi, ingin melakukan tes, Han Sen meminta beberapa roh untuk melayani dalam upaya ini.

Dalam surat itu, dikatakan liontin Kucing Sembilan-Kehidupan harus digunakan sebagai semacam alat untuk pengujian yang akan dilakukannya.

Setelah pencarian yang panjang, dia tidak dapat menemukan roh yang telah membuka kunci ini.

Han Sen tidak bisa memaksa dirinya untuk melakukan tes pada dirinya sendiri. Jadi, dia memanggil Moment Queen dan memintanya untuk menusuk jarinya sendiri dan menggambar setetes darahnya di liontin Nine-Life Cat.

Setelah darah jatuh ke mulut kucing, tampaknya kemudian diserap. Liontin itu solid, tidak seperti batu permata, tapi entah bagaimana, itu menyerap darah seolah-olah itu adalah spons.

Kemudian, sesaat kemudian, Kucing Sembilan-Kehidupan membiru. Sisa dari darah yang telah direndamnya juga berubah menjadi biru. Beberapa saat kemudian, darah merah yang berubah menjadi biru, kembali menjadi merah. Ini tepat seperti yang dikatakan surat itu akan terjadi.

Jika Momen Ratu membuka kunci khusus itu, maka darahnya akan tetap merah sepanjang waktu.

Tapi Han Sen tidak akan membiarkannya begitu saja. Tes harus dilakukan beberapa kali sebelum hasilnya dapat dianggap andal. Jadi, dia pergi keluar dan melakukan latihan yang sama dengan berbagai makhluk, roh, dan manusia yang berbeda.

Itu sangat dapat diandalkan, dan respons yang sama diterima setiap waktu. Darah akan membiru dan itu saja; bahkan darah Ratu pun seperti ini.

Han Sen memutuskan untuk mencobanya sendiri. Dia menusuk jarinya dan membiarkan setetes darah turun ke liontin. Dia berharap itu berubah menjadi biru, tetapi sangat mengejutkan, sepertinya tetap merah sepanjang waktu.

Han Sen tidak yakin apa yang harus dipikirkan pada awalnya, tetapi dia akhirnya berkata pada dirinya sendiri, “Apakah ini berarti saya telah membuka kunci itu? Tetapi kapan saya melakukan itu? Apakah ada yang salah dengan liontin ini? Apakah saya melakukan tes dengan salah? ”

Han Sen pergi mencari orang lain untuk melakukan tes ulang. Hasil yang dia terima sama dengan sebelumnya, dan darah Han Sen adalah satu-satunya darah yang tetap merah di liontin sepanjang waktu.

“Kunci lain, ya? Apakah ini mengacu pada Life Door? ”Han Sen mengingat perasaan membuka sesuatu ketika dia membuka Life Door. Tetapi sejak hari itu, dia tidak melihat sesuatu yang berbeda. Dia sama sekali tidak berpikir itu membantunya.

Namun, jika Kucing Sembilan-Kehidupan benar-benar berkinerja dengan benar, tidak ada kemungkinan lain.

“Jadi, aku membuka benda itu secara tidak sengaja. Itu hebat! Itu berarti saya bahkan tidak perlu minum pil itu, ”Han Sen berhenti, senang dengan dirinya sendiri. Kemudian, setelah bob singkat kepalanya, dia terus berpikir, “Jika saya memberikan ini kepada orang lain, lalu, siapa yang harus memilikinya?”

Han Sen tidak yakin apakah pil itu aman, jadi jika itu adalah sesuatu yang berbahaya, dia tidak ingin pil itu membawa kesedihan kepada seseorang yang sangat disayanginya. Tetapi jika itu adalah sesuatu yang layak, dia juga tidak ingin memberikannya kepada siapa pun secara acak. Itu cukup teka-teki.

Han Sen kembali ke tempat penampungan bawah tanah dan mengambil kuali berdebu. Dia memanggil Little Angel, Little Silver, dan Thorn Queen.

Mereka duduk di meja dan bertanya-tanya apa yang direncanakan Han Sen lakukan dengan mereka.

Han Sen meletakkan kuali di tengah meja dan perlahan-lahan mengungkapkan pil yang dia simpan di dalam.

Thorn Queen mengerutkan kening, menunjukkan dia tidak tahu apa itu.

Malaikat Kecil melihatnya tetapi tidak menunjukkan emosi. Mungkin dia tidak tertarik, Han Sen tidak tahu.

Rubah perak tampak siap memakannya, tetapi orang lain lebih cepat.

Bao’er ada di pundak Han Sen pada saat itu, dan begitu dia melihatnya, dia melompat ke atas meja dan melahapnya.

Han Sen tampak sangat gugup, berharap tidak ada hal buruk yang menimpa bayinya.

Tapi setelah Baoer makan, tidak ada yang terjadi. Dia menggigil sedikit, tapi hanya itu.

Han Sen telah mencoba tes liontin dengan Baoer sebelumnya, tetapi darahnya telah membiru. Beberapa saat kemudian, dia memutuskan untuk mengambil sedikit darahnya. Kali ini, ketika darah menetes ke liontin, itu tetap merah