Bab 1323: One Sword One Kill
Penerjemah: Nyoi-Bo Studio Editor: Nyoi-Bo Studio

Sikap Han Sen telah mengipasi api kebencian roh terhadap manusia, yang sebagian besar sudah dibenci. Keempat yang telah melompat maju untuk membawanya pada semua bergegas maju untuk mengakhirinya dengan satu serangan koperasi yang perkasa.

Tiang asap hitam yang mencekik, batu besar, tornado yang terdiri dari angin yang mematikan, dan rentetan duri logam tipis semua datang ke arah Han Sen, siap untuk benar-benar menghancurkannya.

Han Sen tidak dapat kembali, karena dia sudah berkomitmen untuk bertarung dan bertindak sombong tentang hal itu. Bahkan jika dia berusaha melarikan diri, toh tidak akan ada tempat yang bisa dia tuju.

Tapi dia tahu dia harus bertindak cepat dan hati-hati. Mengajak empat kaisar sendirian bukanlah lelucon, dan meskipun mereka yang berada di depannya bukanlah tim yang dibentuk sebelumnya, mereka tampaknya segera berbaur bersama dan bekerja sama dengan baik. Tidak diragukan lagi, mereka telah dipersatukan melalui keinginan yang sama ingin melihat manusia menggeliat.

Namun, ada minat yang datang dari para hadirin, karena mereka ingin melihat betapa kuatnya dia. Dia telah membuat nama untuk dirinya sendiri, jadi dia tidak bisa semua berbicara. Dan mereka ingin melihat bagaimana dia merespons serbuan mendadak ini.

Dan bagi mereka yang telah mendengar No God Emperor mengatakan apa yang dia miliki tentang Han Sen, minat mereka pada bocah itu sepuluh kali lipat. Mereka ingin melihat apakah dia dapat memenuhi harapan mulia yang ditetapkan oleh Anak Allah yang pertama.

Han Sen mengeluarkan pedang pendek dan yang lebih panjang; Taia dan Phoenix Sword, masing-masing.

Ketika dia bergerak, dia berlari ke arah tusukan runcing yang menuju ke arahnya. Ketika dia tepat di depan mereka, dia menghilang. Dia menghilang dalam sekejap mata.

Ketika Han Sen muncul kembali, penonton mengira dia berdiri di samping dua kaisar. Pandangan awal mereka tidak benar, karena ketika mata mereka kembali terfokus kepadanya, mereka menyadari bahwa dia telah datang di hadapan seorang kaisar dan sepenuhnya memotongnya menjadi dua.

Semua orang terkejut dengan ini. Dalam pertarungan satu lawan empat, dia melompat tanpa rasa takut ke medan pertempuran. Melalaikan formasi defensif, dia melompat langsung ke serangan dan tanpa ampun membunuh roh dalam satu serangan.

Kaisar-kaisar lain berusaha untuk mundur, menyadari kesalahan besar yang telah mereka buat. Tapi sebelum ada dari mereka yang bisa menjawab, yang lain mulai mengenal baik-baik kebrutalan pedang Han Sen. Itu dua turun, dua untuk pergi.

Memikirkan hal ini memberi mereka waktu, dua kaisar lainnya mulai melarikan diri ketika teriakan dan hentakan kawan mereka yang kedua jatuh berbunyi di telinga mereka. Berani melihat ke belakang, mereka melihat ancaman yang mereka sengaja terlibat, dan mereka melihat Han Sen mengejar mereka.

Seolah-olah dia bisa berteleportasi sesuka hati, Han Sen muncul di samping kaisar ketiga dan membunuhnya dengan jentikan pedangnya yang cepat.

Kaisar terakhir merasakan hawa dingin merambat di tulang punggungnya, jadi dia memanggil kelahiran gunung untuk melindungi bagian belakangnya. Berpikir dirinya aman untuk sesaat, dan tidak mendengar suara batu yang runtuh, dia berbalik untuk melihatnya.

Memang, gunung perisai itu belum rusak. Tapi entah bagaimana, Han Sen berdiri di sana, pedang disandarkan ke tenggorokan kaisar.

Bahkan jika Han Sen telah berkeliling gunung, sepertinya tidak mungkin dia bisa secepat itu.

Ketika dia berpikir tentang bagaimana Han Sen sampai kepadanya begitu cepat, pikirannya mulai melayang. Saat itulah dia menyadari bahwa dia sekarang mengudara. Ketika dia berpikir tentang mengapa tanah di bawah tampak begitu jauh, dia terlambat menyadari bahwa Han Sen telah memenggal kepalanya dari pundaknya dan mengirim kepalanya yang terpenggal terbang ke udara.

Semua orang terkejut dengan kekuatan yang bisa dimiliki Han Sen. Mereka tidak berpikir kekuatan seperti itu dapat dicapai, dan mereka masing-masing merasa sedikit khawatir tentang serangan yang akan mereka lakukan.

“Bagaimana manusia bisa sekuat itu?”

“Bagaimana jika dia adalah pewaris Godslayer Luo ?!”

“Keterampilan pedangnya sangat mengesankan.”

“Apakah itu cara kekuatan yang dimiliki Godslayer Luo?” Flower Empress bertanya.

“Bukan itu; bahwa manusia menggunakan ruang dan waktu, ”kata wanita lain di kapal itu.

“Tunggu, apa kamu mengatakan dia menggunakan kedua elemen itu? Dan dia bisa menggunakan keduanya bersama-sama, pada saat yang sama? ”Flower Empress bertanya lagi, dengan mulut terbuka sedikit, berharap dia salah paham.

“Ya, tetapi pembunuhan tidak dijamin 100% seperti Godslayer. Pria itu tidak pernah ketinggalan, ”kata wanita itu.

“Bagaimana cara kita mengalahkan pria itu?” Tanya Flower Empress.

Unsur-unsur waktu dan ruang terjalin ke dalam kain semua. Flower Empress bahkan tidak bisa mulai menemukan solusi yang layak untuk bagaimana mereka dapat melampaui kemampuan Han Sen.

“Sebentar lagi kau akan tahu,” kata wanita itu, sebelum terdiam lagi.

Flower Empress penasaran ingin belajar lebih banyak, tetapi dia tidak berani bertanya. Jika permaisuri ingin memberitahunya, dia pasti sudah melakukannya. Karena itu, dia tidak akan mendorong subjek. Lagipula, permaisuri ini aneh.

Roh bermata tiga berkata, “Kekuatan ruang dan waktu? Meskipun itu bukan kekuatan yang dimiliki oleh Godslayer Luo, aku tidak akan mengatakan itu lebih buruk. ”

“Untungnya, serangan itu disampaikan dengan tangan dan tidak sepenuhnya lolos dari pengawasan ketat seorang pejuang. Mungkin bagi seorang kaisar untuk mematahkan serangannya, ”kata Gu Demon Emperor.

“Dan siapa yang mungkin bisa melakukan itu?” Roh bermata tiga itu bertanya.

“Dia,” kata Gu Demon.

Roh bermata tiga memandang ke depan untuk melihat seorang kaisar datang, menunggang di atas naga hitam. Dia memegang dua palu dan datang sebelum Han Sen.

Roh bermata tiga tampak agak bahagia, dan dia berkata, “Sekarang aku mengerti.”

Permaisuri Bunga dan Permaisuri Surgawi tidak benar-benar yakin apa yang sedang terjadi, dan apa yang mungkin begitu istimewa tentang penantang baru yang datang sebelum Han Sen.

“Apakah Anda mengatakan kaisar ini dapat menghancurkan kekuatan Han Sen?” Tanya Ratu Surgawi.

“Iya. Namanya Ming Xing, dan dia juga menggunakan kekuatan gabungan ruang dan waktu. Jika ada yang bisa melawan kaisar manusia, itu pasti dia, ”kata wanita itu.

Flower Empress cepat berbalik untuk menatapnya.

“Nama saya Kaisar Ming Xing. Aku datang untuk membunuhmu, ”kata Ming Xing dengan dingin dari atas naga hitamnya.

Han Sen tidak mengatakan apa-apa, dan dia hanya berlari menuju pengendara naga dan menghilang.

Han Sen tidak berminat untuk berbicara pada hari ini, terutama ketika roh tertarik untuk mendaur ulang dialog hafalan yang sama yang seharusnya mengancam. Yang Han Sen ingin lakukan hanyalah membunuh mereka dan menyelesaikan serangan itu.

Kaisar Ming Xing menggambar kedua palu dan membenturkan keduanya.

Ketika palu bertabrakan, sebuah lubang hitam terbentuk.

“Palu-nya bisa membuat lubang hitam, dan Han Sen harus ditarik ke dalamnya saat dia pergi. Jika dia menyelinap menjadi satu, tidak akan ada jalan kembali, ”Flower Empress berkata, memahami situasinya.

“Ya itu benar. Meskipun lubang hitam hanya bersifat sementara, mereka harus cukup untuk menjebaknya dan selamanya menghapusnya dari bidang permainan. Tubuhnya akan dipelintir dalam dimensi yang rusak, jadi menggunakan ruang dan waktu melawan Ming Xing adalah bunuh diri, ”wanita itu menjelaskan, dengan kejelasan lebih lanjut.