Bab 1315: Legenda Godslayer
Penerjemah: Nyoi-Bo Studio Editor: Nyoi-Bo Studio

Saat Ratu sedang mencari roh yang sebenarnya, tetapi dalam menonton ulang konstan video yang telah direkam di benaknya, dia memang melihat sesuatu.

Dengan setiap bug yang menjadi Cup Demon Emperor, dia melihat bug kecil lainnya menggeliat di sekitar mereka. Itu seperti sepak bola kecil, tetapi warna dominannya hitam, dan memiliki piala di punggungnya.

Itu disamarkan dengan baik, sehingga tidak menonjol. Itulah sebabnya menemukan itu sangat sulit dan butuh waktu begitu lama, tetapi setiap kali serangga menjadi cawan, si kecil ada di sekitarnya.

Sayangnya, menemukan itu sulit, dan dia tidak berpikir dia bisa mengawasinya sendirian.

Sebelum bug menjadi salinan Cup Demon Emperor, bug kecil yang memiliki cangkir di punggungnya mirip dengan cerobong asap yang mengeluarkan asap hitam.

Itu menghilang dengan cepat, dan kemudian, bug yang ada di sekitarnya akan menjadi salinan Piala Iblis Kaisar.

“Itu pasti itu!” Moment Queen memperhatikannya sekarang, dengan kedua matanya sendiri. Dia bisa menemukannya setiap saat, memancarkan asap hitam seperti embusan parfum. Dan kemudian, ketika ini terjadi, dia akan melihat serangga besar di sekitarnya mengubah dan mengambil bentuk Cup Demon Emperor.

Tapi dia belum mengambil tindakan. Mustahil baginya untuk berjalan dan membunuhnya, mengingat betapa gesitnya itu. Dia tahu dia harus meluangkan waktu dan tidak terburu-buru.

Melihat gadis kecil itu melakukan pekerjaannya, Moment Queen memutuskan untuk berteleportasi di sebelahnya.

Kemudian, lebih dari sepersekian detik, dia pergi ke tempat lain melewatinya. Tetapi tepat sebelum dia melakukan ini, bibirnya dengan cepat bergerak untuk berbicara dan memberikan Zero intel yang dia ingin berikan.

Dengan seberapa cepat dia pergi, setiap penonton hanya akan melihat Moment Queen bergegas melewatinya.

Ksatria kutu bug yang masih ditangani Ratu akhirnya berhasil menyusulnya, meludahkan sutera dalam upaya menjebaknya.

Saat Ratu menghindari segala yang ia coba lakukan dengan mudah, dan tanpa sepengetahuan lawannya, ia masih diam-diam mengawasi gadis kecil itu dan dilemanya sendiri.

Tapi yang lebih penting, dia melacak di mana bug hitam dengan piala di punggungnya sedang bergegas.

Tiba-tiba, Momen Ratu teleport ke bug hitam dan menggunakan pedang geno untuk menusuknya.

Dong!

Saat Ratu sangat cepat, dan di depan mata lawan, seolah-olah dia menghilang ke udara.

Sayangnya, pedangnya tidak mampu menembus cangkang serangga kecil itu. Dan sementara itu mengecewakan, itu sudah cukup. Itu karena dia telah meninggalkan tanda putih jelek di karapas, yang bekerja melawan kamuflase hitamnya.

Namun, bug itu dibuat marah oleh apa yang dia coba lakukan. Seperti knalpot humvee atau asap gunung berapi yang marah, ia mulai memancarkan asap hitamnya di mana-mana.

Saat Ratu dengan cepat berlari menjauh dari asap, tidak ingin bergaul dan mencari tahu apa efeknya pada dirinya. Tetapi bug itu tidak ingin membiarkan pelanggarannya meluncur. Dengan amarah yang besar, itu membuat keputusan untuk mengejar Momen Ratu, tapi semuanya sudah terlambat. Belati Tulang telah menyematkannya di tempatnya.

Serangga itu menjerit dan menggeliat selama beberapa detik, sebelum meledak menjadi kabut tebal berwarna merah pekat. Ketika bug itu mati, semua salinan Piala Setan Kaisar pergi bersamanya. Mereka semua mengepulkan asap.

Dan kemudian, bersama-sama, musuh yang datang ke tempat perlindungan berusaha melarikan diri dari pertempuran. Dengan sangat ketakutan dan ketakutan, tuan rumah yang datang untuk menaklukkan tempat penampungan mulai melarikan diri ke segala arah yang mereka bisa.

Ratu Momen segera mulai membunuh mereka saat mereka pergi, dan mengambil barang yang dia bisa.

Di Cup Demon Shelter, ada roh berjubah menatap kaleng. Di dalam kaleng ada tiga bug hitam dengan cangkir di punggung mereka.

“Pewaris Godslayer Luo telah mengungkapkan dirinya. Setan Piala saya telah mati; kirim kata. Saya yakin para kaisar dari dunia ini akan menikmati kesempatan untuk membantu saya. ”Roh itu tersenyum. Dan kemudian, banyak serangga hitam mulai terbang keluar dari bawah jari-jarinya.

Di Moving Star Shelter, Snowball dan Xie Qing King saling berpelukan erat ketika mereka tersengat listrik kembali ke kesehatan penuh.

Mereka adalah orang-orang yang paling terluka, dan rubah perak tertarik — hampir terlalu tajam — untuk membantu mereka pulih.

“Aku asyik! Saya bugar sebagai biola! ”Xie Qing King memohon, di bawah kebrutalan listrik yang terpaksa dia tanggung.

Tanpa dihiraukan, rubah perak terus mengejutkan mereka berdua kembali ke kesehatan penuh.

Pakan! Snowball berkata, dengan setengah mencicit.

Queen Moment melakukan perhitungan jumlah karyawan cepat dan mencatat tidak banyak yang mati, terutama melalui penyembuhan yang didistribusikan oleh Badak Suci dan rubah perak. Sayangnya, tempat perlindungan itu sendiri berantakan. Hanya sedikit yang tersisa setelah pembantaian.

Mereka telah berhasil membunuh tujuh makhluk semuanya, tetapi yang terkuat dari mereka telah diuapkan oleh Xie Qing King. Tidak ada jejak tubuhnya yang tersisa untuk ditemukan.

Wanita berambut hitam Zero sibuk menyiapkan makanan, karena semua orang mendapatkan kembali kebahagiaan dalam suasana riang yang dibawa oleh kemenangan. Queen Moment menatap gadis itu sejenak, memikirkan betapa dia mengaguminya. Dia tahu gadis itu adalah wanita berambut ungu.

Bahkan Dry Bone King memandangnya dengan kagum.

Mereka semua terkejut dengan penampilan Zero hari itu, dan bagaimana setelah semua waktu yang mereka habiskan bersama, mereka tidak tahu sepenuhnya apa yang bisa dia lakukan. Dia bukan hanya koki dekat-bisu yang disimpan Han Sen sebagai teman. Ada sesuatu yang istimewa pada dirinya, itu sudah pasti.

Di seberang Cagar Alam Dewa Ketiga, kutu hitam secara individual dikirim ke tempat perlindungan kaisar.

“Gu Demon, apa yang kamu lakukan?” Tanya seorang kaisar, sambil melihat bug.

Bug tersebut kemudian menampilkan video Zero Fight sepuluh Cup Demon Emperors, sekaligus.

“Godslayer Luo?” Kata Kaisar, ketika dia menatap Zero dengan perasaan jijik yang tiba-tiba.

“Ahli waris Godslayer Luo telah datang.”

“Aku ingin melihat sejauh mana kekuatannya.”

“Waktunya balas dendam telah tiba.”

Di semua tempat berlindung kaisar, penguasa mereka semua tampak kaget