Bab 1310: Apa Hebatnya Tentang Jadeskin
Penerjemah: Nyoi-Bo Studio Editor: Nyoi-Bo Studio

Saat No God menerjang ke depan, Han Sen juga melakukannya.

Setan itu adalah kekuatan pengumpul di sekitar pedang musuhnya, dan itu menanamkan rasa takut di dalam lawan-lawannya. Itu membuat mereka merasa seolah-olah tidak ada jalan keluar, dan serangan berikutnya akan menjadi yang terakhir.

Pedang Han Sen polos dan tidak mengandung kekuatan mewah. Untuk semua maksud dan tujuan, mereka biasa-biasa saja dan tidak istimewa.

Bai Yishan melihat pedang No God muncul di belakang Han Sen entah bagaimana, tidak memberikan suara atau indikasi tentang jalannya yang sebenarnya.

Tapi Han Sen, mencengkeram pedangnya, bersandar ke depan.

“Siapa yang akan menang, aku bertanya-tanya?” Bai Yishan bertanya dengan keras.

Kedua pejuang itu bergerak terlalu cepat untuk dilacak oleh matanya, dan itu semua hanya sedikit lebih kabur.

Lotus Empress menggelengkan kepalanya dan tetap diam. Dia tidak tahu. Dia melihat Phoenix Sword menyerang No God, yang bagus, tapi Taia tidak menghalangi serangan yang datang untuk Han Sen. Untungnya, serangan No God Emperor tidak terhubung.

Tidak ada dada Dewa Kaisar yang diberikan luka, yang dengan cepat mulai mengalir darah.

Dada Han Sen memiliki luka ringan, tapi itu hanya goresan kecil jika dibandingkan. Itu ringan, dan sedikit lebih dari goresan yang mengeluarkan jejak darah samar.

Han Sen terkejut Jadeskin bisa membuat tubuhnya begitu kokoh, dan bahkan serangan yang disampaikan oleh seseorang seperti No God Emperor melakukan kerusakan kecil itu.

Tidak ada Tuhan yang berbalik. Lukanya sama sekali tidak berakibat fatal, dan dia bisa sembuh dengan sangat cepat, tetapi dia tampak kaget. Jelas sudah beberapa saat sejak dia terakhir kali mengalami pukulan dalam pertempuran.

Demikian pula, No God Emperor hampir tidak bisa percaya bahwa dia hanya bisa meninggalkan goresan di tubuh Han Sen, karena dia dapat merusak Han Sen sebelumnya.

“Kamu menggunakan buahnya untuk membuka kunci gen kesepuluhmu?”

Han Sen tidak menjawab, dan sebaliknya, dengan cepat bergerak maju untuk menyerang lagi.

Han Sen tertabrak karena Double Fly tidak seefisien mungkin.

Tapi tetap saja, itu baik-baik saja. Jika itu adalah sejauh serangan No God Emperor, Han Sen tidak perlu takut, dan dia tahu itu.

Kilatan pertempuran baja-ke-baja stabil dan hampir konstan, menerangi pulau gelap. Tidak ada Dewa Kaisar yang tidak dapat menghindari atau bahkan memblokir serangan Han Sen, dan dia berulang kali menemukan dirinya dipukul.

Ketika pedang No God menabrak Han Sen, seolah-olah dia sedang membenturkan tongkat kayu ke batu. Bai Yishan dan Lotus Empress sangat senang, melihat ini.

Tapi tiba-tiba, No God Emperor terbang, meninggalkan aliran darah saat dia pergi.

“Dia lari?” Tanya Bai Yishan.

Lotus Empress sangat terkejut dengan apa yang baru saja terjadi, karena tidak ada yang pernah meyakinkan Tuhan untuk melarikan diri sebelumnya.

Han Sen tidak peduli untuk mengejarnya. Bagaimanapun, bahkan jika Han Sen benar-benar mengejar dan membunuhnya, dia akhirnya respawn di batu rohnya.

Dia kuat, tetapi tidak cukup kuat untuk menghancurkan batu roh seperti yang pernah dilakukan Asura Sutra. Sutra Asura juga tidak bisa meningkatkan pertahanan Han Sen seperti yang dimiliki Jadeskin. Jadi itu tidak masalah.

Di Suaka Dewa Ketiga, Han Sen sekarang hampir tak terkalahkan. Dia adalah kekuatan sejati yang harus diperhitungkan.

Jadi, dengan No God Emperor keluar dari gambar, Han Sen memutuskan untuk kembali ke Buah Tanpa Kotoran.

Permaisuri Teratai dan Bai Yishan kembali ke sisi Han Sen.

“Jadi, yang perlu saya lakukan sekarang adalah mencubitnya?” Han Sen dengan santai bertanya kepada Permaisuri, seolah-olah tidak ada yang terjadi.

“Ya. Silakan, “kata Lotus Empress.

Han Sen mengulurkan tangannya dan meraihnya.

Han Sen dan Lotus Empress sama gugup satu sama lain, bertanya-tanya apakah ini akan berhasil. Mereka telah menempuh perjalanan panjang untuk sampai ke titik ini, dan Lotus Empress telah menghabiskan waktu lama menunggu orang yang tepat untuk datang dan membantunya mengumpulkannya. Dengan tidak ada yang terjadi pada buah saat ia menyentuhnya, Han Sen berkata, “Tubuhku benar-benar murni!”

Lotus Empress berkata, “Bagus! Tarik dan bawa ke sini. ”

Han Sen memetiknya dari cabang, dan seperti yang diharapkan Lotus Empress, itu tidak membusuk.

“Jadi, apa yang harus kita lakukan sekarang?” Han Sen bertanya.

Lotus Empress tidak berani terlalu dekat dengan buah yang dipegang Han Sen, kalau-kalau dia tidak sengaja mencemari buah itu.

“Bisakah kamu membantu mengupasnya untukku? Dan kemudian mungkin memberi saya makan? ”

Lotus berlutut dan membuka mulutnya.

Han Sen mengupas buah untuknya, seperti yang diperintahkan. Lalu dia menyemprotkan jus ke mulutnya yang terbuka.

Lotus Empress tampak sangat terkejut ketika ini terjadi.

Dan ketika dia melakukannya, tubuhnya mulai bersinar ketika pori-pori tubuhnya mengeluarkan uap putih.

Han Sen memberinya setetes jus terakhir, dan begitu dia selesai, dia melangkah mundur untuk menyaksikan tontonan dia menjadi benar-benar diselimuti uap putih. Tiba-tiba, kekagumannya pada apa yang sedang terjadi berakhir dan wajahnya berubah. Dia telah menerima panggilan dari Ratu Momen dan Ratu Duri.

“Sister Lotus, sesuatu telah terjadi di tempat penampungan. Aku harus segera pergi! ”Han Sen meninggalkan Fish King bersama yang lain. Dia mengucapkan selamat tinggal pada Baoer dan Bai Yishan, dan kemudian terbang kembali.