Bab 1307: Memukul dengan Kekerasan
Penerjemah: Nyoi-Bo Studio Editor: Nyoi-Bo Studio

Sebelum Han Sen bisa menjawab, gajah itu kembali berdiri, menyerbu ke arahnya. Untuk menjaga gurunya agar tidak terluka, Han Sen mendorong Bai Yishan keluar dari jalan. Kemudian, dengan kepalan tinjunya, dia meluncurkan tinju langsung ke kepala gajah yang kokoh.

Tiba-tiba gajah itu berhenti. Itu tidak terbang atau bahkan menarik kembali. Seperti mobil yang menabrak tembok beton, mobil itu mengenai tangan Han Sen dan berhenti diam. Keheningan kembali ke telinga semua di sana sejenak, tepat sebelum gajah itu jatuh ke tanah.

Pang!

Kawah lain terbentuk saat jatuh.

Tubuh Gajah Obsidian sangat kuat. Dia berdiri dan menatap Han Sen dengan mata marah yang terbakar dengan nyala kebencian. Han Sen bisa merasakan kekuatan gajah tumbuh, tetapi anehnya, tubuhnya semakin kecil.

Kemajuan metamorfosisnya berjalan dengan detak jantungnya, dan setelah detak kesepuluh, ukuran gajah berkurang menjadi seekor sapi.

Tubuh obsidian lebih keras dari sebelumnya sekarang, karena ukurannya yang lebih kental.

“Ini telah membuka sepuluh kunci gen!” Lotus Empress berseru.

Han Sen mengakui ini, menyadari bahwa itu hanya membuka kunci gen terakhirnya setelah dia memberikan serangan brutal yang baru saja diterimanya.

Bai Yishan sudah lama mempelajari gajah ini, tapi sekarang sudah seperti makhluk asing. Itu melonjak dengan kekuatan tidak seperti apa pun yang pernah dilihatnya sebelumnya, dan teror membuatnya sulit untuk mengamati peristiwa itu.

Bai Yishan juga lupa dia berdiri di atas apa yang telah menjadi arena bagi dua raksasa untuk diperangi. Dia dalam bahaya, dan dia tahu dia harus menyingkirkan dirinya dari sisi Han Sen untuk sementara waktu.

Untungnya, gajah itu tidak selaras dengan elemen tertentu yang melepaskan kerusakan luas. Makhluk itu murni bersifat fisik, dan dengan demikian, Bai Yishan tidak terjebak dalam baku tembak.

“Bantu aku keluar dengan merawat Profesor Bai!” Han Sen mengeluarkan perintah kepada Lotus Empress.

Lotus Empress kemudian memberikan lotus pelindungnya untuk melindungi Bai Yishan.

Dengan Jadeskin menembaki semua silinder, Han Sen siap untuk melawan gajah. Itu adalah pertempuran gen pertama melawan sepuluh, dan dia dihipnotis.

Kondisi pertarungan ini akan ideal, juga. Gajah itu bukan makhluk yang rumit, dan hanya mengandalkan kekuatan fisik. Itu adalah lingkungan yang sempurna bagi Han Sen untuk menguji sejauh mana kekuatannya.

Namun sayang baginya, gajah itu tidak datang. Sebaliknya, itu mulai mundur, mundur sedikit.

Atau setidaknya, seperti itulah awalnya. Gajah itu terlihat sangat marah seperti biasanya, dan tujuannya adalah untuk mendapatkan kenaikan yang lebih baik. Setelah berjalan jauh jaraknya, seolah-olah tanggul telah rusak. Gajah datang berlari ke arah Han Sen dengan kecepatan kereta peluru.

Sebelum ia membuka kunci gen kesepuluhnya, kekuatan gajah telah terhambat oleh kecepatannya yang lebih rendah. Sekarang, kecepatan tidak lagi menjadi masalah baginya. Bahkan, itu datang ke arah Han Sen dengan kecepatan lebih besar dari apa pun yang pernah dia lawan sebelumnya.

Han Sen tidak perlu hanya mengandalkan tinjunya. Dan dia yakin dia masih bisa menerimanya, bahkan di gimnya sendiri. Untuk menguji keberaniannya, dia berdiri di tempatnya, melihat ke bawah, dan mengangkat kepalanya ke depan. Dia akan memukul kepala dengan binatang yang mengamuk.

Pang!

Dua kekuatan alam bertabrakan. Han Sen jatuh mundur sedikit dan menepuk dahinya. Dia tidak bisa merasakan sakit; sebenarnya dia tidak bisa merasakan apa-apa. Betapa sedikit kerusakan yang dia alami sebenarnya cukup menyeramkan, meski merasa lega.

Namun, dia tidak punya waktu untuk memikirkan atau mengagumi kekuatannya. Setelah terhuyung mundur beberapa langkah, gajah sangat ingin mencoba peruntungannya sekali lagi. Itu berlari menuju Han Sen lagi, seperti panah.

Ingin mencoba sesuatu yang lain untuk melenturkan kekuatan sepuluh kunci gennya, Han Sen berlari ke depan untuk bertemu dengan gajah di tengah jalan.

Han Sen dan gajah itu saling berperang satu sama lain dalam waktu yang lama. Daerah sekitar mulai terlihat seperti hellscape yang hancur dan hangus. Batuan pecah, pohon tumbang, dan bongkahan besar tanah dilemparkan dan dilemparkan ke udara, untuk diseret ke laut di atas. Itu adalah pemandangan yang memukau untuk ditonton.

Jejak kaki mereka sudah cukup untuk menghancurkan dan membalikkan tanah di bawah kaki, juga.

“Kamu bisa melakukannya, Ayah!” Seru Baoer, mendukung Han Sen. Dia melambaikan botolnya seolah-olah itu adalah busa jari.

Bai Yishan membeku karena terkejut. Gajah Obsidian memiliki kekuatan yang tidak seperti apa pun yang pernah dilihatnya sebelumnya, dan dia tahu betul ia telah membuka kunci gen kesepuluh.

Tetapi dengan itu dikatakan, dia tidak akan terlalu terkejut jika Han Sen mengatasi musuh seperti itu. Lagi pula, dia adalah orang yang merobohkan tempat perlindungan kaisar. Tapi itu tidak mengurangi tontonan menakjubkan yang menjadi pertempuran mereka. Luar biasa menyaksikannya bertarung seperti dirinya.

“Bagaimana di tempat-tempat suci dia menjadi sekuat itu? Dia seperti setengah dewa yang telah menipu jalannya ke Suaka Dewa Ketiga. Ini luar biasa! ”Pikiran Bai Yishan bersuka ria untuk Han Sen.

Dia telah meneliti dan mengerjakan Sutra Gajah-nya untuk waktu yang lama, dan bahkan jika dia berhasil menciptakan hyper geno art yang brilian, teknik itu sendiri tidak akan membuat orang sekuat Han Sen.

Pang! Pang! Pang!

Dahi Han Sen sedikit merah dan sakit, tapi dahi gajah mulai berdarah.

Lotus Empress juga kaget. Beberapa kaisar memiliki kekuatan yang dimiliki Han Sen.

Gajah Obsidian sekarang berusaha untuk kembali ke gunung yang awalnya diturunkan, takut akan hilang.

Han Sen berpikir tentang melakukan pengejaran, tetapi sebelum dia bisa berkomitmen untuk melakukannya, dia melihat laut di atas menjadi kesal. Air dengan cepat dilemparkan ke dalam kekacauan, ketika sesuatu muncul dari biru dan mencoba meraih gajah yang telah dilawan Han Sen.

Monster itu sangat cepat, dan dalam sekejap, itu ada di kepala gajah.

Ketika Han Sen melihatnya, dia terkejut.

Itu adalah burung hitam pekat yang datang.