Bab 1301: Hadiah Berharga
Penerjemah: Nyoi-Bo Studio Editor: Nyoi-Bo Studio

Sudah terlambat bagi mereka untuk lari sekarang. Permaisuri Malam murka, dan dia memberi isyarat dengan tangannya untuk menyelimuti roh-roh dan makhluk-makhluk tak berdaya dengan kegelapan yang mencekam.

Mereka mengerahkan setiap ons kekuatan yang mereka miliki dalam upaya untuk mengusir kegelapan yang jahat, tetapi itu adalah perlawanan yang sia-sia. Kekuatan mereka dikonsumsi oleh hitam yang menjulang, seolah-olah memakan persembahan mereka.

Dan itu tidak lama sebelum kegelapan menghancurkan tubuh mereka seperti binatang lapar sebelum pesta terbuka, sangat membutuhkan makanan.

“Pah, aku mengerti tipuanmu!” Tidak ada God Emperor berteriak, mendorong maju menuju Night Empress dengan No God Sword-nya.

Keangkuhannya membutakan, dan dia tidak percaya setengah dewa bisa kembali dari Suaka Dewa Keempat dan memasuki Suaka Dewa Ketiga. Dia pikir ini semua tipuan, ilusi yang disulap oleh si penipu Lotus, atau doppelganger yang dibentuk oleh suatu kekuatan melalui kenangan dan sejarah masa lalu.

Melihat No God mendekatinya, Night Empress tidak peduli. Dia sama nyatanya dengan malam, dan sama nyatanya dengan kegelapan yang dengannya dia mengerumuni kaisar yang angkuh.

Ini semua terjadi selama beberapa detik, dan kemudian, secepat dimulai, itu berakhir. Kegelapan telah dihapus dari daerah itu.

Han Sen melihat sekeliling, memperhatikan semua makhluk dan roh telah menghilang dengan hitam pekat.

“Dimana mereka? Kemana mereka pergi? “Han Sen bertanya.

“Mereka sudah mati,” kata Night Empress.

Han Sen bertanya, “Bisakah mereka respawn?”

“Tidak; pembunuhan seperti itu mutlak, “Night Empress menjawab, dengan kepastian yang sempurna.

Night Empress kemudian mengerutkan kening, “Hmm, tapi batu roh itu bisa membuatnya respawn. Tidak buruk.”

“Ibu, apakah Anda mengacu pada No God Emperor?” Tanya Lotus Empress.

Night Empress mengangguk, lalu memberitahunya, “Waktuku di sini terbatas. Mengapa Anda tidak ikut dengan saya ke Sanctuary Allah Keempat? Saya bisa menjamin keselamatan Anda di sana. ”

“Aku bisa ikut denganmu? Semudah itu? ”Tanya Lotus Empress dengan heran.

Night Empress meyakinkannya, “Tentu saja, Anda harus tahu itu. Kenapa lagi kau memanggil setengah dewa? Kenapa lagi kamu memanggilku? ”

“Aku tidak memanggilmu.” Setelah Lotus Empress mengatakan ini, dia menatap Han Sen.

Night Empress berkata, “Kalau begitu aku akan membawanya juga.”

Han Sen dengan cepat menolak tawarannya. Dia mengatakan kepadanya, “Terima kasih, tapi tidak, terima kasih. Kamu harus membawa Nona Lotus bersamamu. ”

Seindah kata-katanya, di bawah permukaan, Han Sen mendesiskan api yang diarahkan ke Raja Naga. Informasinya salah sekali lagi.

Memanggil setengah dewa adalah jalan pintas ke Tempat Perlindungan Tuhan Keempat, dan metode di mana makhluk yang ingin naik bisa melewati Sepuluh Langkah Pintu Suci dan kobaran api pembersihannya.

Sama seperti Han Sen menghargai tawaran itu, dia lebih memilih untuk berjalan di langkah-langkah pemurnian. Selain itu, dia belum membuka kunci gen kesepuluhnya.

Dan lebih jauh lagi, Han Sen tahu dia bisa masuk ke Evolution Pool untuk jalan pintasnya sendiri.

“Ibu, aku akan mengambil langkah seperti yang kamu lakukan,” kata Lotus Empress.

Permaisuri Malam mengusap rambut putrinya dan tersenyum. Dia mengatakan kepadanya, “Adalah baik bahwa Anda ingin melewati api suci. Tidak hanya berbicara pada kekuatan hati dan tekad Anda, manfaatnya juga luar biasa. ”

Night Empress kemudian melanjutkan untuk memanggil sesuatu yang gelap. Dia menyerahkannya kepada Lotus, memberitahunya, “Saya tidak punya banyak waktu. Ambil ini. Jika No God Emperor kembali untuk Anda, gunakan itu. Gunakan itu untuk menghancurkan monster itu. ”

Night Empress lalu berjalan kembali ke altar dan menjadi patung batu.

“Hei, jangan pergi dulu! Lagipula, akulah yang memanggilmu. Di mana hadiah saya ?! “Han Sen memohon saat dia pergi, tapi dia tidak mengindahkan. Dia adalah patung sebelum dia selesai, dan dia tahu dia tidak akan menerima tanggapan.

Altar kemudian menghilang dalam kilasan terakhir kegelapan, dan pada waktu berikutnya Han Sen dan Lotus Empress melihat sekeliling, mereka kembali di dekat Batu Luminous. Batu Luminous berselaput dengan retakan, tidak seperti sebelumnya. Dan setelah gemetar gelisah, itu hancur sepenuhnya, runtuh menjadi gundukan di tanah.

Jue yang dimiliki Han Sen akhirnya berhenti bergetar tanpa henti.

Han Sen patah hati. Terlepas dari upayanya untuk memanggil Night Empress, dia belum menerima satu pun goodie.

“Haha!” Lotus Empress tertawa, dalam suasana ceria Han Sen tidak tahu dia bisa ditampilkan. Dia pergi ke depan untuk menghiburnya, menawarkan, “Bagaimana kalau aku memberimu hadiah saja?”

“Hadiah apa itu?” Han Sen berpikir mendapatkan sesuatu dari Lotus Empress tidak akan menjadi buruk.

Tapi kemudian mata Han Sen melayang ke permata hitam yang telah diberikan padanya oleh ibunya, Night Empress. Deretan rasa iri melintas di benaknya, dan dia pikir akan lebih baik jika dia bisa memilikinya.

Han Sen tahu dia tidak akan memberikan itu padanya.

Lotus Empress mengayunkan perhiasan di depan Han Sen dan mengatakan kepadanya, “Ini Permata Malam Ini.”

“Tunggu, kamu memberikan itu kepadaku?” Han Sen dibuat sangat bahagia, tapi dia melompat ke kesimpulan.

Lotus Empress menarik kembali tangannya yang membelai benda yang indah itu, berkata, “Tentu saja tidak.”

“Lalu mengapa mengayunkannya di depanku? Apakah Anda mengejek saya? “Han Sen bertanya, dengan sikap kering.

Lotus Empress memancarkan sinar yang hidup, dan dia tampak benar-benar bahagia setelah semua yang terjadi. Dia berkata, “Ya, haha. Tapi jangan khawatir, aku punya sesuatu yang lebih baik untukmu. ”

“Kamu bisa menawariku sesuatu yang lebih baik?” Han Sen tidak berpikir ada yang bisa mengalahkan hadiah yang diberikan oleh setengah dewa.

“Ya, apakah kamu menginginkannya? Ya atau tidak? “Tanya Lotus Empress.

“Aku akan mengambil apa pun yang kamu bersedia berikan padaku,” jawab Han Sen.

Karena Han Sen sudah mengambil banyak buah Holy Baby, dia turun untuk sesuatu yang lain darinya. Selain itu, dia adalah orang yang memanggil Night Empress. Han Sen mengira dia karena hadiah untuk perbuatan itu, pasti.

Lotus Empress lalu berjalan mengelilingi Han Sen dalam lingkaran. Dia mengagumi keanggunan halus langkahnya melalui pengamatan yang intens terhadap tubuhnya. Dia cantik.

Sebelum Han Sen bisa mengetahui apa yang dia lakukan, Lotus Empress mengatakan kepadanya, “Bagaimana kalau aku sebagai hadiahmu?”

“Maksudmu …” Han Sen tidak bisa percaya tawaran menakjubkan yang baru saja diterimanya.

“Iya. Aku adalah hadiahmu Bukankah itu lebih baik daripada Gem Malam yang sangat kecil? ”Lotus Empress berbicara dengan aksen menggoda, dengan iming-iming yang menarik.

“Oh, kamu benar tentang itu! Anda jauh lebih baik daripada permata konyol. Apakah Anda perlu mengepak tas, atau apakah Anda sudah siap untuk ikut dengan saya? “Han Sen menatapnya dengan mata serakah.