Penerjemah: Nyoi-Bo Studio Editor: Nyoi-Bo Studio

Saat Han Sen menikmati kegembiraannya, Malaikat Kecil mengirimkan Life Geno Essence kepadanya. Dia menerimanya dan kemudian mengembalikan Little Angel dan Disloyal Knight.

“Tidak buruk; Aku punya jiwa binatang buas lain! ”Han Sen tersenyum ketika dia memberi tahu Qin Xuan.

Qin Xuan menatapnya dengan bingung bukannya senang. Dia mengira itu adalah makhluk berdarah suci, tetapi melihat Life Geno Essence, itu mengejutkannya dengan kejutan yang melumpuhkan bahwa dia baru saja membunuh makhluk super dengan mudah. Itu tidak bisa dipercaya.

Manusia dapat mengumpulkan poin super geno, tetapi mereka masih harus berjuang keras dan berjuang di Suaka Dewa Kedua jika mereka berusaha mendapatkannya.

Di Suaka Tuhan Ketiga, membunuh makhluk super tidak pernah terjadi. Han Sen baru saja mengepel lantai dengan satu. Saat itulah dia menyadari gunung yang dia naiki pasti makhluk super, juga, untuk memulai pertempuran dengan yang tanpa rasa takut.

Ketika Qin Xuan akhirnya berhasil berbicara, dia berkata, “Sekarang saya tahu bagaimana Anda bisa menurunkan tempat perlindungan kelas kaisar. Anda telah menghancurkan harapan-harapan kekuatan orang-orang. Kamu jauh lebih baik dan lebih kuat daripada yang bisa dibayangkan siapa pun! ”

Han Sen tersenyum hangat sebagai tanggapan, dan berkata, “Ketika Anda mendapatkan lebih banyak poin geno, kunci gen, dan jiwa binatang buas, sisanya datang secara alami. Kami semua mampu melakukan hal seperti itu, saya yakin! ”

Qin Xuan menggelengkan kepalanya dan tidak mengatakan apa-apa lagi. Dia tahu dia kuat, tetapi dia hampir merasa seolah-olah dia telah disesatkan tentang sejauh mana kekuatan yang dia dapatkan. Itu membingungkan betapa kuatnya dia sebenarnya.

Ketika Han Sen pertama kali datang ke Suaka Dewa Pertama, dia bahkan tidak tahu apa makhluk itu. Qin Xuan adalah orang yang memimpinnya. Tapi sekarang, Qin Xuan tertinggal di dalam debu. Dia adalah orang yang berjalan terlalu cepat, dan terlalu jauh di depan.

Merefleksikan masa lalu, dia tidak bisa tidak memerah.

Han Sen berkata, “Ada arwah yang kuat di tumit, atau sirip ikan raja. Akan lebih baik jika kita menghindarinya dan tidak mengingatkan mereka akan kehadiran kita. ”

“Apa pun yang Anda katakan,” Qin Xuan.

Han Sen menuju ke puncak melalui jalan yang berbeda. Dia telah melakukannya untuk memastikan Yaksha tidak akan melihat keduanya.

Sepanjang jalan, Han Sen memotong beberapa makhluk darah suci atas namanya, sehingga dia bisa mendapatkan beberapa poin geno suci dan mendapatkan headstart.

Poin geno tingkat yang lebih rendah selalu dapat diisi di kemudian hari, dan beberapa pembunuhan kemudian, sudah ada lebih banyak daging makhluk darah-suci daripada yang bisa dia makan dalam jumlah waktu yang wajar.

Saat dia menyaksikan Han Sen menebas makhluk seperti itu dalam sekejap, Qin Xuan hanya bisa berpikir, “Pria ini terlalu kuat. Jika saya berusaha mengejar ketinggalan, saya akan memiliki pekerjaan yang cocok untuk saya. ”

Qin Xuan telah berhasil mendapatkan banyak poin geno suci dalam waktu singkat. Dia telah menerima bantuan di Suaka Dewa Kedua, tetapi tidak ada apa-apanya dibandingkan dengan leveling kekuatan semacam ini.

Han Sen juga memberinya beberapa jiwa binatang buas mutan dan suci, sehingga dia bisa masuk jika dia ingin dan mengatasi jenis yang lebih lemah sendirian.

Tapi melihat Han Sen membunuh begitu banyak makhluk tingkat tinggi dengan mudah, ketika dia menang atas varietas yang lebih rendah, perasaan sukses dan prestasi lolos darinya.

Han Sen menyempurnakan Life Geno Essence Abyssal Beast, dan dengan Ice Serigala Life Geno Essence, ia berhasil mencapai total delapan puluh satu poin super geno.

Meskipun dia tidak kenyang, tubuhnya hampir sama dengan makhluk super dalam kekuatan dan kekuatan.

Sayang sekali Sutra Dongxuan-nya tidak bisa mengimbangi kekuatan Han Sen yang meningkat pesat. Itu lambat, dibandingkan dengan perbandingan.

Han Sen sangat mengagumi Dongxuan Zi. Sangat sulit untuk mempraktekkan Sutra Dongxuan, dan bagi Dongxuan Zi untuk mempraktikkannya sampai dia berhasil menembus kekosongan, Han Sen mengira dia pasti memiliki kekuatan monster.

Han Sen bangga dengan bakatnya, tapi dia masih berpikir dia pucat dibandingkan dengan Dongxuan Zi ketika dia menahan diri melawan pria itu.

Mereka yang berhasil selalu mendapat bantuan untuk menjadi lebih baik, dan Han Sen ingin melakukan hal yang sama.

Tidak ada lagi makhluk super di jalan, jadi kesempatan bagi makhluk lain harus menunggu sebentar lagi.

Setelah setengah bulan perjalanan, mereka mencapai gunung. Di sana, mereka melihat air terjun besar seperti naga.

Karena Han Sen telah mengambil jalan yang berbeda, raja ikan belum tiba.

Han Sen tidak ingin terlalu dekat, jadi dia mengambil kesempatan untuk melihat-lihat dan menemukan gua yang bagus untuk bersembunyi di dalamnya.

Ketika malam tiba, Han Sen mengenakan Night Cloak dan meninggalkan keamanan gua.

Dia tidak tahu apakah Yaksha sudah tiba, tetapi setelah mencari sepanjang malam, dia belum menemukan kulit roh atau rambut. Tapi apa yang Han Sen temukan adalah makhluk super yang berada di dalam danau terdekat. Dia bahkan tidak membutuhkan Dongxuan Aura untuk merasakannya.

“Raja ikan tidak ada di sini, tetapi apakah ini berarti makhluk super mengamuk lainnya menginginkan anggur, juga?” Han Sen bertanya-tanya.

Han Sen kembali ke gua lagi, dan di sana, dia menunggu raja ikan dan Yaksha muncul.

Dua hari kemudian, setelah gelap, suara aneh terdengar dari danau. Kedengarannya seperti seseorang telah membuka kaleng soda tepat di sebelah telinganya. Han Sen meninggalkan Malaikat Kecil dan Baoer di belakang, dengan instruksi untuk melindungi Qin Xuan. Mengenakan Jubah Malamnya, dia menyelinap untuk melihat apa yang terjadi.