Penerjemah: Nyoi-Bo Studio Editor: Nyoi-Bo Studio

Badak Suci tampaknya menyetujui tawaran Han Sen. Dia meraung dan kemudian memasuki Botol Kejam.

Han Sen senang tentang ini, jadi dia menutupinya. Untuk badak, ini mirip dengan manusia yang berlindung di Aliansi, jauh dari tempat-tempat suci di mana gerakan dan ketentuan kontrak selalu dimainkan. Selama berada di dalam botol, badak itu aman.

Saint Fan sekarang tidak bisa membunuh badak karena mengubah kesetiaannya, tetapi jika Han Sen ingin mendaftarkan Badak Suci sebagai sekutu di masa depan, dia tahu dia harus mengalahkan Saint Fan sekali untuk selamanya.

Sayangnya untuk Han Sen, dia belum bisa membunuh Saint Fan. Jika ada, roh yang menakutkan itu lebih kuat dari sebelumnya. Itu sangat mungkin sisa makhluk super yang menghuni Saint Fan Shelter akan diserap untuk menjadi bagian dari dirinya.

Saint Fan pasti tahu dia juga diracun. Han Sen tidak bisa melenggang masuk dan berharap untuk memainkan trik yang sama pada dirinya, karena Saint Fan kemungkinan besar akan mengerahkan tindakan pencegahan untuk menghindari hal itu terjadi lagi.

Mesin terbang Raja Kalajengking Yang Tak Terlihat Beracun adalah benda kuat yang telah ia kembangkan, tetapi Han Sen masih harus mendekat dan memberikan kerusakan yang tepat pada roh untuk membuat racun bekerja. Jika Saint Fan telah digabungkan dengan sejumlah raja roh tambahan dan makhluk super, semakin dekat dan pribadi akan lebih sulit dari sebelumnya.

Tetap saja, Han Sen dapat merasa terhibur karena dia dan orang-orangnya masing-masing muncul dari pertempuran saat mereka masuk. Meskipun teman-temannya lelah, Han Sen tidak kehilangan satu pun. Selanjutnya, rubah perak telah kembali kepadanya. Tentu saja, Han Sen mengakui betapa mengerikannya situasi telah menjadi bencana sebelum benda berbulu itu melompat untuk menyelamatkan hari itu. Jika itu tidak kembali pada saat yang tepat, Saint Fan akan membunuh mereka semua sebelum racunnya bekerja.

Seperti yang dibuktikan dengan keterlambatan hari itu, racun benar-benar membutuhkan banyak waktu untuk bekerja pada musuh yang kuat. Tetapi, dengan berakhirnya pertempuran, semua orang kembali ke tempat penampungan. Ratu langsung kembali berlatih, karena dia tidak dapat membantu sama sekali dalam pertarungan.

Ada garis tegas antara keinginan mati dan keinginan untuk mati dalam bantuan dan pelayanan orang lain dalam menghadapi kesulitan yang ekstrim. Kematian ada di tikungan berikutnya, jika ia menginginkannya, tetapi penyebab sebenarnya untuk menyebabkan kematian jarang terjadi.

Namun, setelah ini, ia diberi perspektif baru. Dia bisa melihat kontras antara dia dan kekuatan Han Sen, dan dia memiliki pemahaman yang lebih baik tentang seberapa lemah dia dan seberapa jauh dia harus pergi jika dia ingin bersaing dan dapat membantu seperti teman-temannya yang lain.

Manusia hanya menduduki tempat-tempat suci selama dua ratus tahun, sementara roh dan makhluk sudah ada jauh lebih lama. Itu wajar bagi manusia untuk menjadi lebih lemah untuk memulai, dan selalu sulit untuk menemukan pijakan di setiap tempat perlindungan yang lebih besar.

Han Sen senang memiliki rubah perak kembali, tetapi yang lain tidak.

Rubah perak telah menggunakan petirnya untuk menyembuhkan luka Han Sen, yang membuat mereka semua menggeliat di tanah dalam penderitaan. Mereka setengah percaya Han Sen telah berbalik pada mereka!

Setelah penyembuhan, Han Sen pergi untuk melihat Pohon Tiga Kehidupan bersama rubah perak.

Rubah perak menunjukkan minat di tangan, tetapi tidak ada yang lain.

Sayangnya, rubah perak tidak dapat berbicara. Akibatnya, Han Sen masih tidak mengerti tentang harta yang dilahirkan pohon itu.

“Jika Saint Fan menginginkannya, itu pasti bagus! Bisakah pohon itu bergegas dan tumbuh sedikit lebih cepat? ”Han Sen memberi tetesan air lagi kepada pohon itu sambil merenungkan keadaan.

Saint Fan telah mendapat pukulan serius, jadi sepertinya dia tidak akan menunjukkan wajahnya dalam waktu dekat. Berpikir ini, Han Sen memutuskan untuk kembali ke Aliansi untuk sementara waktu.

Han Sen membaca banyak buku dan pergi ke komunitas virtual untuk berlatih dengan orang lain.

“Pelatih, Anda suka berkelahi?” Segera setelah Han Sen masuk, Ms. Perfume mengiriminya pesan.

Mematuhi, Han Sen mengiriminya undangan. Dia, bagaimanapun, Qin Xuan di belakang pegangan online. Dia sering cocok dengan dia, dan meskipun kalah setiap saat, dia selalu membaik.

Qin Xuan masih berlatih Pedang Empiris, dan itu adalah teknik satu-satunya. Fokusnya lebih dari sekadar menghilangkan kekuatan. Ada keindahan dalam kerajinannya, dan keberadaannya seperti puisi.

Han Sen bisa mensimulasikan aliran energi, tetapi jika dia tidak tega untuk itu, dia tidak bisa melakukannya.

Qin Taixuan belum memberitahunya bahwa itu sebenarnya Han Sen di belakang nama pengguna online “Seorang Tentara di Kapal Perang,” dan, Qin Xuan masih senang memanggilnya “Pelatih.”

Di arena klasik, Qin Xuan terus menebas ke arah Han Sen dengan kekuatan penuh tanpa penangguhan hukuman.

Han Sen tidak menghindari serangannya, dan sebaliknya, dia hanya menggunakan pedangnya untuk memblokir.

Nama kakek buyut Qin Xuan adalah “Seorang Raja dengan Tujuh Puluh Dua Istri.” Jika Qin Xuan tidak bisa menyelesaikan latihan yang diperlukan dari Pedang Empiris dan mengalahkan Han Sen, maka Qin Xuan tidak akan bisa mengendalikan keterampilan.

Jadi Han Sen tidak menahan diri. Akibatnya, Qin Xuan kehilangan setiap saat.

Tapi Han Sen sama terkejutnya dengan tekadnya. Kegagalan tidak pernah menghentikan Qin Xuan, dan dia akan selalu bangkit kembali dengan semangat dan keberanian.

Mungkin itu karena Pedang Empiris, karena keterampilan itu membutuhkan hati yang kuat dan keberanian untuk menguasai.

Kakek buyutnya memberi tahu Han Sen bahwa Pedang Empiris adalah sesuatu untuk menunjukkan kekuatan dan kekuatan seseorang, tetapi tanpa hati yang kuat, pedang itu bisa pecah. Anda harus menyerang dan melepaskan elemen pertahanan apa pun. Han Sen seharusnya menjadi batu asahannya, untuk digunakan dan dijaga agar tetap tajam.

Kekuatan hati tercermin pada pedang.

“Pelatih, apakah Anda seorang setengah dewa?” Tanya Qin Xuan.

“Tidak, aku hanya pelintas,” jawab Han Sen.

Qin Xuan terkejut mengetahui ini, asalkan itu adalah kebenaran. Dia berkata, “Orang-orang yang sama berbakatnya dengan Anda yang melampaui? Seberapa sulitkah untuk menjadi setengah dewa? ”

“Kesempurnaan tidak selalu diperlukan,” kata Han Sen.

Dia bahkan lebih terkejut sekarang, dan dia berkata, “Apakah Anda akan memaksimalkan poin super geno Anda sebelum naik?”

Han Sen mengangguk.

Qin Xuan sangat bersemangat mendengar ini, dan dia dengan gelisah berkata, “Tempat berlindung di mana kamu? Saya hampir mencapai poin super geno saya, jadi mungkin kita akan bisa bertemu ketika sampai di Suaka Dewa Ketiga! ”

“Suaka Dewa Ketiga adalah tempat yang besar. Ketika Anda sampai di sana, fokuslah pada apa yang diperlukan bagi Anda untuk bertahan hidup. Jangan pedulikan dirimu denganku atau orang lain. ”

“Tapi siapa yang tahu? Saya mungkin benar-benar berakhir dengan Anda. Saya orang yang sangat beruntung. “Qin Xuan tertawa.

Han Sen menggelengkan kepalanya dan tidak menanggapi. Dia tahu Qin Xuan sebenarnya lebih dewasa daripada dia, jadi dia tidak terlalu khawatir tentang seberapa baik dia berjalan ketika dia melompat.

Tapi Han Sen tidak berpikir Qin Xuan akan cukup beruntung untuk muncul di tempat tinggalnya, karena kemungkinan itu terlalu rendah untuk dipertimbangkan.