Penerjemah: Nyoi-Bo Studio Editor: Nyoi-Bo Studio

Cahaya suci Saint Fan terus mengembang, dan cahaya yang sebelumnya menekannya kerdil dan harus menarik diri.

“Guntur kehidupan! Baik sekali! Jika Anda menjadi bagian dari saya, saya akan mendapatkan kekuatan Anda juga. “Saint Fan berbicara seperti orang gila.

Saint Fan mampu menyembuhkan dirinya sendiri, tetapi tidak orang lain. Itu sebabnya dia sangat menghargai badak. Mereka berdua adalah elemen suci, tetapi jika Saint Fan bergabung dengan badak, dia tidak bisa menggunakannya untuk menyembuhkan orang lain.

Kemampuan penyembuhan rubah perak adalah elemen yang berbeda, dan jika Saint Fan mengkonsumsi Little Silver, ia bisa mengatasi rintangan ini.

Saint Fan memiliki beragam kekuatan buruk yang menggelegak di dalam dirinya, dan dia menggunakan itu semua untuk melawan kilat perak. Tetapi dengan kekuatannya mulai membuktikan diri sebagai yang tertinggi, Little Silver mulai berjuang, dan Saint Fan beringsut lebih dekat dan lebih dekat ke pejuang berbulu.

Rubah perak melakukan semua yang dia bisa untuk memperkuat gunturnya, tetapi tidak ada yang dia lakukan yang bisa menghalangi pendekatan Saint Fan yang goyah.

“Kita harus melakukan sesuatu! Kita tidak bisa membiarkannya menggertak rubah itu! ”Seru Xie Qing King.

Sayangnya, tidak ada yang bisa mereka lakukan secara realistis. Tidak ada yang bisa mereka lakukan pada Saint Fan, dan hal terakhir yang mereka inginkan adalah terpaku padanya.

Han Sen melihat sesuatu yang aneh tentang Saint Fan, tetapi dia tidak yakin apa itu.

Melihat Saint Fan semakin dekat dengan rubah perak, Han Sen masih tidak mengaktifkan mode super king spiritnya untuk membantu.

Ledakan! Ledakan!

Tubuh mengerikan Saint Fan, jika bisa disebut itu, memuakkan melihat. Itu menyerupai sedikit lebih dari biomassa raksasa, yang langkah kakinya mengguncang bumi dengan setiap langkah.

Setengah jam kemudian, Saint Fan berhasil datang langsung sebelum rubah perak. Dengan salah satu ular yang menonjol keluar dari tubuhnya, ia mencoba merebut rubah perak.

“Little Silver, kembali!” Teriak Han Sen.

Rubah perak mendengar perintah Han Sen, dan kemudian tiba-tiba ukurannya menyusut. Itu melompat ke bahu Han Sen, mengambil kembali tempat yang seharusnya di mana tuannya sangat merindukannya.

Saint Fan berbalik untuk melihat Han Sen dan teman-temannya. Banyak mulut di sekujur tubuhnya terbuka untuk berkata, “Bagus; Anda semua telah berbaris untuk menawarkan diri untuk konsumsi saya. Anda harus sungguh-sungguh berharap saya menjadi setengah dewa, tetapi bersikap baik dan mengantri satu file, bukan? ”

Setelah itu, Saint Fan memulai pendekatannya terhadap mereka semua. Itu adalah hal yang menakutkan untuk dilihat.

Bola salju berubah menjadi bola dan lari, tetapi dia bukan satu-satunya. Mereka semua bersatu kembali, mengakui musuh mereka sekarang terlalu kuat.

“Saint Fan Emperor, sebelum Anda mencoba dan mengkonsumsi kita semua, dapatkah saya mengajukan dua pertanyaan kepada Anda?” Han Sen tidak menunggu jawaban, dan dia segera bertanya, “Bagaimana Anda kembali ke Suaka Dewa Kedua untuk badak?”

Semua mulut di Saint Fan terbuka untuk menjawab, “Itu adalah kemampuan tempat berlindung seorang kaisar. Mereka semua memiliki kemampuan yang berbeda, dan milikku yang disediakan ini. Ketika dipicu, Anda dapat membuka gerbang yang membawa Anda ke Suaka Tuhan Kedua. Saya tidak menerobos ruang, dan badaklah yang membuka gerbang. Gerbang itu mengarah ke tempat berlindung kaisar, yang kebetulan menjadi milikku. ”

Han Sen kecewa dengan jawaban ini. Dia pikir dia bisa memindahkan ibu dan Yanran ke Suaka Dewa Ketiga dengan aman.

“Pertanyaan kedua; mengapa kamu menyerang kami? Saya gagal untuk percaya semua ini murni dalam keinginan untuk balas dendam, “kata Han Sen.

“Saya tidak perlu menjelaskan apa pun kepada Anda,” kata Saint Fan, bersiap untuk menyerapnya.

“Itu karena pohon itu, bukan?” Kata Han Sen.

Santo Fan bertanya, “Kamu melihatnya?”

“Ya saya lakukan. Saya melihat tiga buah di cabang-cabangnya. Salah satu buahnya mengandung Ksatria Kembar, ”jelas Han Sen.

Saint Fan tampak terkejut, dan dia bertanya, “Apakah sudah matang?”

Sekarang Han Sen memahami desakan Saint Fan untuk bertempur bukan untuk membalas dendam, tetapi untuk pohon yang berada di Thunder Hell Shelter. Han Sen juga tahu sekarang bahwa itu adalah Pohon Tiga-Kehidupan. Namun, dia tidak tahu buah apa itu.

“Apakah kamu tahu apa dua buah lainnya yang tumbuh di Pohon Tiga Kehidupan?” Han Sen bertanya, tetapi dia diabaikan. Saint Fan hanya bergerak maju dan mencoba menyerang.

Rubah perak menggunakan petir untuk mematahkan kekuatan yang telah dikeluarkannya ke arah Han Sen.

Tetapi Saint Fan telah tumbuh sangat kuat, dan meskipun serangan itu tetap ada, roh cacat itu sendiri tidak bisa dihentikan. Pendekatannya berlanjut.

Untuk beberapa alasan, kekuatannya terasa tak terbatas. Tetapi juga, lebih lemah.

Han Sen mengepakkan sayapnya dan menghindari serangan lain. Dia berdiri di depan tubuh mengerikan itu dan berkata, “Lihatlah dirimu, sebelum mencoba membunuh kita!”

“Ugh, game apa yang kamu coba mainkan sekarang?” Kata Saint Fan. Dia tahu sejauh mana kekuatannya dan tahu betapa celaka dia sebenarnya muncul, tetapi dia terus mencoba menyerang.

“Lihat dirimu! Lihatlah tubuhmu! Apakah Anda takut saya akan menyerang Anda? “Han Sen bertanya, menghindari pemogokan.

Saint Fan tidak takut akan serangan yang mungkin dilakukan Han Sen, dan dia memiliki lebih dari satu mata sekarang. Dia mengambil kendali ular itu dan membawanya keluar untuk mendapatkan pandangan yang lebih baik tentang dirinya, tetapi apa yang dilihatnya mengejutkannya. Dia berkata, “Tidak mungkin!”