Penerjemah: Nyoi-Bo Studio Editor: Nyoi-Bo Studio

Dry Bone King tampak kecewa, tapi itu tidak mengejutkan. Dia berbakat dengan tulang hati, dan dia bisa menghancurkan hati musuh-musuhnya di dada mereka, tetapi itu tidak akan lama sebelum mereka kembali berdiri. Kegelisahan itu tidak mengejutkan, karena mereka semua bertempur melawan musuh yang tidak ada duanya.

Hati Xie Qing King telah tenggelam bahkan lebih rendah. Dia bisa membunuh roh raja mana pun yang dia inginkan, tetapi mereka masing-masing akan dibangkitkan dalam waktu singkat.

Pedang besar Malaikat Kecil terus merobohkan makhluk-makhluk super yang dia lawan. Tetapi setiap kali dia memenggal kepala lawan, kepalanya akan segera menggulung dan dijahit kembali.

Tidak peduli seberapa kuat mereka, pertempuran adalah perjuangan berat yang sia-sia melawan musuh yang tidak bisa dihancurkan.

Satu-satunya yang membuat kemajuan nyata di medan perang adalah Thorn Queen dan Water Fairy. Thorn Queen bisa menggunakan tanaman merambat untuk menjebak dan menaklukkan makhluk. Bahkan jika mereka bisa disembuhkan, di bawah jebakan tali berduri yang kejam, mereka sudah keluar dari permainan.

Peri Air memiliki langkah yang sama, tetapi dia menggunakan gelembung air untuk membungkus dan mencekik musuh.

Xie Qing King mematahkan kepala musuh yang lain, tetapi lihatlah, itu bernafas lagi pada detik berikutnya.

Dia berbalik, mengambil Bola Salju, yang sedang bermalas-malasan melihat ke samping, dan melemparkannya ke arah arwah raja yang muncul.

Roh raja menggunakan perisainya untuk memblokir, tapi itu dengan cepat dihancurkan oleh Xie Qing King, memungkinkan Snowball untuk mendekat.

Bola salju menjerit dan melintas dengan cahaya putih, yang sesaat membutakan roh raja. Roh itu merasa seolah-olah itu adalah korban dari seratus granat flashbang, dan rasanya seolah dunianya berputar di tengah-tengah cahaya yang menyilaukan.

“Ha ha! Otak sebelum berotot, kamu numpty! ”Xie Qing King memanggil bola yang Snowball telah terperangkap di dalam roh raja, dan kemudian menendangnya pergi seperti tendangan sudut.

Bola menabrak dinding di dekatnya dengan kekuatan yang mengerikan, dan memantul sepanjang perjalanan kembali ke Xie Qing King. Sambil tersenyum, dia senang mematuhi dan menendang itu kembali sekali lagi.

Xie Qing King tampak seperti benar-benar bersenang-senang, bermain sepak bola sendirian.

“Saudara Xie Qing, tolong!” Raja Tulang Kering tiba-tiba memanggil dari seberang lapangan.

Jantung tulangnya tidak berguna, dan pertarungan jarak dekat adalah tempat Raja Tulang Kering paling tidak mahir. Bahkan Baby Ghost tidak bisa melakukan apa pun untuknya.

Pang!

Bola putih ditendang oleh Xie Qing King, untuk terakhir kalinya dengan kekuatan yang menakutkan. Itu mengebor melalui sisi tebing dan menjadi bersarang jauh di dalam.

“Datang!” Xie Qing King meraih Snowball dan berlari ke monster yang melecehkan Raja Tulang Kering.

Untuk memanfaatkan Snowball, ia harus mendekat. Tapi itu bisa sulit jika lawan tahu apa yang diharapkan. Jadi, Xie Qing King hanya menyerang ke arahnya dan meninju musuh untuk membuatnya tidak seimbang.

Lampu perak memecahkan casing lava cair yang melindungi monster itu, dan kemudian, Xie Qing King mendorong Snowball ke binatang yang berapi-api.

Bola salju menyala putih lagi, menjebak monster di dalam bola putih lainnya.

Xie Qing King segera menendang bola putih menjauh, seolah-olah akan mencetak tendangan penalti.

Saint Fan telah menyadari apa yang sedang dilakukan Xie Qing King, dan ketika dia melihat dia berlari ke arah makhluk lain, dia mengerutkan kening.

Mereka telah menemukan cara untuk mengatasi keahlian penyembuhan dan kebangkitannya.

Melihat Xie Qing King terus melakukan hal ini, Saint Fan melepaskan Han Sen dan pergi menuju roh yang licik dan berpakaian buruk. Dengan cepat, dia berhasil merebut Snowball dari Xie Qing King.

Saint Fan Emperor tahu bahwa makhluk kecil yang lembut itu bisa berakhir dalam skala pertempuran.

“Waktu yang tepat!” Xie Qing King melintas dengan cahaya perak, lalu mengambil kesempatan untuk meninju Saint Fan.

Pang!

Xie Qing King mengerahkan seluruh tenaganya dalam pukulan itu, dan ia berhasil mengayunkan tinjunya melalui baju besi dan tubuh Saint Fan.

Han Sen senang melihat ini, jadi dia dan Kaisar Ungu melompat ke kaisar yang bingung untuk memberikan lebih banyak kerusakan dan membunuhnya sebelum dia bisa pulih.

Cakar Han Sen merobek luka Saint Fan menjadi kerikil saat Kaisar Ungu memotong luka dari sisi lain.

Dia tampak seolah-olah akan dicabik-cabik, tetapi Saint Fan tersenyum seolah-olah dia tidak peduli.

Mereka bertiga tiba-tiba memiliki firasat buruk.

Lengan Xie Qing King, cakar Han Sen, dan pedang Purple Emperor tiba-tiba menjadi bagian dari daging Saint Fan yang diperbarui. Dia telah sembuh, dengan mereka bertiga terhubung dengannya.

“Oh, tidak!” Han Sen ingin menarik cahayanya pergi, tetapi dia merasa sangat kesakitan saat melakukannya, seolah-olah dia mencoba untuk melepaskan lengannya sendiri.

Xie Qing King juga sama. Tapi untungnya, Kaisar Ungu bisa melepaskan pedangnya dan mundur sejenak.

“Apa ini sakit sh * t?” Xie Qing King tampak sangat marah, dan dia berulang kali memukul kepala Saint Fan.

Saint Fan tidak berusaha menghindar, dan dia membiarkan ini terjadi. Itu aneh, karena pada akhirnya, tinju Xie Qing King menembus tengkoraknya dan menghancurkan otak Saint Fan.

Tapi detik berikutnya, itu masuk akal, dan itu membuat Xie Qing King terlihat lebih buruk. Kepala Saint Fan disembuhkan, menjebak tangan Xie Qing King di dalam otaknya.

Xie Qing King ingin menarik tangannya, tetapi dia merasakan sakit kepala. Itu mendorongnya untuk mulai berkeringat deras.