Penerjemah: Nyoi-Bo Studio Editor: Nyoi-Bo Studio

Han Sen masih memiliki banyak pertanyaan yang ingin dia tanyakan, tetapi pria itu mulai bersinar dengan cahaya ungu. Sebuah pintu batu kuno muncul di langit pagi, dan setelah itu, pria itu mendekatinya tanpa ragu-ragu.

“Siapa namamu?” Han Sen mengulangi pertanyaan pertamanya.

Pria itu cukup baik untuk menjawab semua pertanyaannya sejauh ini, dan dia bahkan cukup baik untuk memberinya kartu memori pada Xuan Men. Namun anehnya, dia tidak menyebut namanya.

“Itu tidak masalah,” kata pria itu tanpa menoleh ke belakang. Dia terus berjalan menuju pintu.

Han Sen merasa itu semua sangat aneh. Pria itu telah memberi Han Sen begitu banyak, kecuali basa-basi biasa: nama.

Tengkorak itu mengikuti lelaki itu ke pintu. Ini adalah kejutan, dan itu membuat Han Sen berpikir, “Bagaimana kerangka itu bisa mengikuti di belakangnya? Bisakah makhluk lain melintasi pintu yang sama? Apakah kerangka itu bahkan cukup kuat untuk menahan api langkah-langkah itu? ”

Saat Han Sen merenungkan ini, pria itu mendorong pintu terbuka. Hembusan angin seperti angin topan mulai bertiup melalui lubang dan mengembang, meniup rambut pria itu.

Pria itu mendorongnya dengan mudah, dan kemudian dia menaiki tangga dengan kerangka di belakangnya. Mungkin karena ada dua makhluk yang melewati pintu, tetapi api tampak lebih kuat dan lebih ganas dari yang pernah dilihat Han Sen sebelumnya.

Lelaki itu terus bersinar dan berkilau seperti batu kecubung, dan kabut ungu melengkung di sekitar mereka seperti perisai melawan cambuk yang menghambur keluar. Pria dan kerangka berjalan sepuluh langkah tanpa kesulitan, dan kemudian pintu menutup di belakang mereka.

Han Sen kaget. Itu sangat berbeda dari apa yang terjadi dengan Xiang Yin, selain gangguan Yaksha. Lelaki itu berjalan seolah-olah akan pergi berbelanja, dan api tidak lain hanyalah pejalan kaki yang merepotkan.

“Luar biasa!” Han Sen percaya jika pria itu bisa melakukannya, dia juga bisa melakukannya.

Tentu saja, dia masih punya waktu untuk pergi sebelum dia bisa mencoba hal itu. Dia masih membutuhkan cukup banyak kekuatan tambahan, dan jangka waktu ketika dia mencapai jumlah kekuatan yang diperlukan untuk melewati langkah-langkah itu masih bisa diperdebatkan.

Sutra Dongxuan tampak berbeda dari Xuantian, dan Han Sen tidak tahu apakah level mereka sama.

Bagaimanapun, dia ingin mengetahui lebih banyak tentang Xuantian baru yang baru saja dia pelajari. Dia memiliki kartu memori, tetapi itu tidak dapat digunakan di tempat kudus.

Ledakan! Ledakan!

Di tengah kegembiraan Han Sen, suara guntur bergulir. Buncis yang tampak seperti kilat menghantam lereng gunung, menggetarkan seluruh daratan.

“Apa itu?” Han Sen menatap jurang yang baru terbentuk di puncak.

“Seorang lelaki seperti itu tidak akan hanya pergi tidur siang, di sini semua tempat, tanpa alasan. Pasti ada sesuatu di sini yang perlu diselidiki. Saya mungkin menemukan suvenir, dan itu mungkin sesuatu yang membantunya. Jika itu membantu orang itu, itu pasti bisa membantu saya. “Pikiran Han Sen berebut untuk tetap tenang, memikirkan harta yang mungkin bersembunyi di kegelapan.

Ledakan!

Sebuah energi berdenyut keluar dari lubang, meniup Han Sen beberapa ratus meter.

Han Sen menjaga tubuhnya lurus saat ia terbang ke belakang, menonton batang cahaya ungu dari jauh di dalam jurang. Itu seperti gunung berapi ungu yang menakutkan yang berusaha meletus.

Han Sen terkejut, untuk sedikitnya. Dia terbang di sekitar daerah itu, tetapi dia melihat banyak makhluk mulai naik ke gunung. Ketika cahaya ungu mulai naik dan naik ke langit, itu meledak dalam deretan kembang api yang memusingkan. Cahaya ungu segera seperti hujan, mengalir di atas gunung.

Semua makhluk di gunung disapu dengan hujan ungu itu, termasuk Han Sen. Hujan ungu mendarat di Han Sen dan melembabkan kulitnya. Zat itu terasa hangat dan menenangkan saat disentuh.

Dia menggunakan Dongxuan Aura-nya untuk menyerap kehangatan, dan segera, dia merasa seolah-olah kunci gen ketujuhnya akan terbuka dengan cepat.

Di bawah hujan ungu, banyak tanaman keluar dari tanah, membuat gunung mekar dengan kehidupan tanaman yang subur dan semangat yang tak tertandingi. Makhluk yang menyentuh hujan semuanya bersinar sekarang juga. Mereka juga membuka kunci gen.

Katcha!

Han Sen merasa seperti rantai ketat telah terputus di dalam tubuhnya. Itu membuat Han Sen senang karena dia benar-benar membuka kunci gen ketujuh dengan Sutra Dongxuan.

Ketika Han Sen berusaha menyerap lebih banyak hujan itu, hujan pun berhenti.

Menara di bawahnya menjadi ungu saat kehadiran suci dan aura mulai terbentuk di sekitarnya. Menara mulai tumbuh, menjadi jauh lebih besar. Tiba-tiba, menara melewati seluruh gunung, menjadi satu menara besar yang tidak bisa dipahami.

Han Sen melihat sekeliling dan menatap kerumunan makhluk yang datang bersama-sama, tetapi dia tidak bisa menemukan rubah perak.

“Aneh. Apakah tidak ada Sobat Hantu yang benar-benar datang ke sini? ”Han Sen mengerutkan kening.

Tapi kemudian, Han Sen menyaksikan makhluk-makhluk melanjutkan pendakian mereka dan bergegas menuju menara. Tidak ingin pergi dengan keingintahuannya tidak puas, Han Sen mengikuti mereka.

Namun, setelah dia memasuki menara, Han Sen terkejut. Menara yang sangat kecil telah berubah menjadi tempat berlindung, dan yang berkelas raja pada saat itu. Han Sen mengikuti makhluk-makhluk itu dan mencapai puncak. Ada patung roh di sana, dengan batu roh bersarang di dahinya.

Han Sen menyadari bahwa manusia telah mengambil alih lokasi di mana roh bisa dilahirkan. Pria itu telah menyerap energinya, dan ketika dia pergi melalui pintu, roh itu bebas untuk melanjutkan pertumbuhannya.

“Aku ingin tahu apa level arwah itu. Jika layak bagi pria itu untuk mengambil kekuatannya, itu pasti kuat. ”Wajah Han Sen mulai berubah suram saat dia merasakan kekuatan batu itu menjadi nyata.

Tenaga hidup itu jauh lebih kuat dari yang dia harapkan.

“Itu tidak bisa menjadi kaisar dengan sepuluh kunci gennya dibuka, bukan?” Han Sen menatap batu roh ungu dengan kagum.