Penerjemah: Nyoi-Bo Studio Editor: Nyoi-Bo Studio

Saat Han Sen bertanya-tanya apakah dia harus melarikan diri, pria itu berbicara dengan mata tertuju padanya dalam pengamatan. “Aku tidak percaya Xuan Men masih ada.”

Guncangan yang berulang-ulang dari seluruh skenario ini telah menggetarkan saraf Han Sen, tetapi dia menanggapi pria itu dan bertanya, “Anda berasal dari Xuan Men?”

Han Sen hanya mengenal satu orang lain dari Xuan Men, dan itu adalah Dongxuan Zi. Itu mengejutkan Han Sen mendengar pria itu menyarankan dia berasal dari Xuan Men.

“Apakah ini orang lain yang berhasil menembus kekosongan?” Han Sen bertanya-tanya pada dirinya sendiri, menganggap situasinya hampir tidak nyata.

Jika menerobos kevakuman itu mudah dilakukan, akan ada jauh lebih banyak orang seperti Dongxuan Zi. Namun, pria ini tampak sangat kuat, terutama dengan kerangka hitam di sisinya.

Pria itu tersenyum dan berkata, “Kamu tahu teknik milik Xuan Men, bukan? Hanya ada satu Xuan Men. ”

Han Sen membungkuk dengan hormat dan berkata, “Saya Han Sen. Saya sangat bersyukur dan beruntung telah mempelajari keterampilan milik Xuan Men. Bolehkah saya bertanya siapa nama Anda? ”

Pria itu menghela nafas dan tidak menjawab. Sebagai gantinya, dia berkata, “Orang-orang Xuan Men belajar dengan giat, tetapi sejak Guru Dongxuan, semua yang pernah dilakukan orang adalah berusaha untuk menembus kekosongan. Integritas dan filosofi kelompok tidak banyak berarti bagi siapa pun, setelah itu. Dan dengan semua orang yang gagal menerobos kevakuman, saya mengira hanya saya yang tersisa. ”

“Apakah kamu? Apakah Anda menembus ruang hampa? “Han Sen bertanya.

“Jika aku melakukannya, aku akan berada di surga,” kata pria itu.

Han Sen menduga bahwa pria itu adalah seseorang dari Aliansi, dan pewaris sejati Xuan Men.

Orang-orang dari Xuan Men mengira Dongxuan Zi pergi ke surga, tetapi mereka tidak tahu tempat yang dibobolnya sebenarnya adalah tempat kudus. Di sana, di tempat perlindungan pertama, dia mati.

Dongxuan Zi telah berlatih keras sepanjang hidupnya dan merupakan sosok yang sangat dikagumi, tetapi dibandingkan dengan kekuatan rata-rata orang di zaman sekarang ini, dia bisa dianggap sebagai sedikit lebih dari orang biasa. Tidak ada masalah bagi siapa pun untuk selamat dari Suaka Dewa Pertama, lagi.

Han Sen mengira kemajuan teknologi umat manusia telah membuahkan hasil yang luar biasa, tetapi dia tidak pernah berpikir akan sangat sulit bagi mereka untuk menembus kekosongan.

Pria itu kemudian bertanya, “Han Sen, kan? Di mana Anda belajar Xuan Men? ”

“Saya cukup beruntung untuk menemukan gulungan kuno di sebuah toko barang antik. Tidak ada nama di atasnya, jadi saya tidak tahu siapa yang menulisnya, “Han Sen memberikan jawaban yang telah dikuratorinya.

Jika Han Sen mengatakan kepadanya bahwa ia telah menerimanya dari Dongxuan Zi, surga tahu apa yang mungkin dilakukan pria itu.

Han Sen tidak tahu apakah ajaran yang diberikan kepadanya itu ilegal atau terlarang, jadi dia tidak akan jujur.

Pria itu mengangguk dan hanya berkata, “Pasti sangat sulit bagi Anda, untuk membuat kemajuan tanpa bimbingan guru.”

Pria itu berjalan menuju menara, menatap langit. Di sana, dia berkata, “Mungkin saya menghabiskan lebih banyak waktu dengan Xuan Men daripada yang baik untuk saya. Perasaan dan emosi hampir merupakan konsep asing, sekarang. Saya … mati rasa. Kusam seperti pisau tua. Saya khawatir Xuan Men sedang dalam usia senja, dan tidak ada penerus sejati yang akan meneriakkan namanya dan membawa obornya ke depan. ”

Pria itu kemudian berkata, “Mungkin itu takdir bagi Anda dan saya untuk bertemu di sini di puncak gunung ini.”

Pria itu kemudian mengeluarkan sebuah barang dan melemparkannya ke Han Sen.

Han Sen menangkap item itu dan menyadari itu adalah kartu memori.

Pria itu berkata, “Anggaplah ringkasan dari pengetahuan saya tentang semua hal tentang Xuan Men, termasuk keterampilan.”

Han Sen senang menerima ini, jadi dia dengan sepenuh hati mengucapkan terima kasih. “Terima kasih banyak. Saya merasa terhormat menerima ini. Akankah saya merasa tidak sopan untuk meminta menjadi murid Anda? ”

Han Sen telah mempelajari banyak bahasa kuno, tetapi Sutra Dongxuan masih terlalu sulit, bahkan untuknya.

Sekarang dia telah bertemu dengan seorang anggota Xuan Men, dia pikir dia bisa meminta penjelasan kepadanya.

Pria itu menjawab, berkata, “Aku harus menolak. Saya tidak ingin mengajar, dan waktu sangat singkat. ”

Pria itu terus menatap ke langit dan berkata, “Aku mungkin tidak memiliki bakat yang dimiliki tuanku, tetapi aku berlatih selama dua ratus tahun. Saya bisa mendobrak pintu. ”

Han Sen kaget, mendengar ini, dan dia berkata, “Apakah kamu berbicara tentang pintu? Pintu yang memungkinkanmu menjadi setengah dewa? ”

Pria itu tersenyum dan berkata, “Kamu tahu tentang pintu-pintu itu, bukan? Pria bisa menjadi setengah dewa melalui Evolution Pool, tetapi melalui praktik Xuan Men, kita bisa menggunakan pintu. ”

Pria itu kemudian memberi tahu Han Sen, “Aku tidak bisa memastikan apakah kita akan bertemu lagi. Tetapi jika Anda memiliki pertanyaan yang ingin Anda tanyakan kepada saya, tanyakan kepada saya sekarang. ”

Han Sen bertanya kepada pria itu tentang setiap kata yang dia tidak tahu, dan dia menerima jawaban untuk masing-masing.

Sekarang, Han Sen memahami segala sesuatu dalam Sutra Dongxuan yang belum dikenalnya. Pikirannya membayangkan sebuah bendungan yang menghalangi sungai, dan pembelajaran barunya telah meledakkannya, melepaskan aliran pengetahuan.

Ketika Han Sen mengajukan pertanyaan pertamanya, pria itu mengerutkan kening. Dia berkata, “Pria Xuanmu berbeda dari yang aku miliki. Tampaknya seolah-olah Xuan Men Anda tidak berasal dari anggota sejati. Kartu yang kuberikan padamu memiliki barang asli. ”

Han Sen hanya mengangguk. Dongxuan Zi telah membuat Sutra Dongxuan sendiri sebelum dia meninggal. Wajar jika agak berbeda. Han Sen memanfaatkan pertemuan ini untuk bertanya lebih banyak tentang sifat Sutra Dongxuan.

Matahari terbit tak lama, dan itu mendorong pria itu untuk bergegas, mengatakan, “Kamu bisa bertanya satu pertanyaan lagi.”

Han Sen menyusun pertanyaan terakhirnya dan bertanya, “Kembali pada hari itu, selain Xuan Men, apakah ada faksi besar lainnya?”

Pria itu tidak mengharapkan Han Sen untuk menanyakan hal ini, jadi dia berkata, “Saat itu, tidak ada tempat suci. Sekalipun ada, hal-hal baru untuk dipelajari termasuk, praktik cara dan metode mereka akan sulit. Selain kami, hanya ada satu lagi yang bisa aku pikirkan. ”

“Yang mana itu?” Han Sen bertanya.

“Legiun Darah. Jika Anda bertemu salah satu penggantinya, perhatikan diri Anda! Keterampilan mereka dapat diteruskan kepada orang lain sepenuhnya, sehingga mereka harus sangat kuat, “kata pria itu.