Penerjemah: Nyoi-Bo Studio Editor: Nyoi-Bo Studio

Han Sen terbang menuju Pohon Langit secepat yang dia bisa. Dia tahu dia tidak bisa menghentikan apa yang terjadi, tetapi dia berharap dia bisa mengambil beberapa barang setidaknya. Mungkin dia bahkan bisa membunuh beberapa makhluk super dan mengambil Life Geno Essences dari Sky King.

Pohon Langit tumbuh pada tingkat yang mengkhawatirkan. Kulit merah dan hitam mulai retak dan mulai mengelupas. Makhluk yang tak terhitung jumlahnya mencoba berebut keluar dari celah-celah yang berselubung pohon.

Ketika pohon itu tumbuh dan tumbuh, makhluk-makhluk itu mulai kembali ke ukuran aslinya. Ada harimau, titan, dan burung; setiap makhluk yang bisa dibayangkan, semuanya berusaha melarikan diri.

Tetapi ketika mereka berhasil keluar, tubuh mereka mulai terkoyak. Tanaman merambat melesat keluar dari bawah kulit mereka, menghancurkan daging mereka dan menyentuhnya. Ini terjadi pada orang-orang yang mengudara juga, dan mereka menghujani tanah dengan potongan-potongan.

Akar-akar pohon kemudian mulai mengangkat diri dan melarikan diri dari tanah yang menahannya. Seperti tentakel yang lapar, akarnya menyambar mayat makhluk yang jatuh dan mengeringkan mereka dari kekuatan hidup mereka.

Retakan di pohon mulai menyembuhkan, menghancurkan makhluk yang berusaha melarikan diri dari mereka. Pohon itu perlahan-lahan basah oleh darah, membuat pemandangan yang mengerikan.

Banyak makhluk tidak bisa keluar tepat waktu. Bagi mereka yang tidak dihancurkan oleh kayu iblis, mereka malah direnggut oleh tanaman merambat hantu yang tertidur di dalam tubuh mereka.

Tempat itu seperti penggambaran neraka di hutan, dan tepat ketika Han Sen berpikir akan lebih baik jika dia pergi, cahaya muncul. Cahaya itu adalah Qing Jun. Kekuatan hidupnya menguras, ketika kecambah hijau mulai muncul di tubuhnya.

“Dapatkan Botol Kejam!” Qing Jun tidak melakukannya dengan baik, jelas. Saat dia mendekati Han Sen, dia melakukannya dengan gerakan goyah. Dia sangat kesakitan dan menderita, itu jelas.

“Mengapa? Ada apa? ”Han Sen bertanya, tetapi dia tidak menunda mengambil botol giok yang baru saja dia berikan kepadanya.

Qing Jun mengertakkan gigi dan berlutut di depan Han Sen. Dia meletakkan tangan kanannya di dadanya dan berkata, “Aku, Qing Jun, bersedia untuk tunduk dan menawarkan kesetiaan mutlak kepada seorang master baru. Saya akan menjadi hamba yang setia dari sekarang sampai keabadian. ”

Setelah itu, dahinya berkilau dengan batu roh. Tak perlu dikatakan, Han Sen kaget bahwa Qing Jun, dari semua roh, bersedia mematuhinya. Han Sen memegang batu rohnya di tangannya. Itu bersinar terang sebelum menjadi satu dengan Qing Jun lagi.

Qing Jun mungkin telah menjadi roh Han Sen, tetapi kecambah hijau masih ada padanya.

“Buka botolnya dan biarkan aku masuk!” Teriak Qing Jun.

“Bagaimana saya membukanya?” Tanya Han Sen.

Dia telah mencoba untuk membuka Botol Kejam sebelumnya, tetapi dia tidak bisa. Dia pikir itu sangat aneh baginya untuk memberinya botol, tetapi setidaknya sekarang sudah mulai masuk akal.

Han Sen menyentuh botol itu untuk mencoba membukanya lagi, tapi kali ini, botol itu segera terbuka. Han Sen menyadari bahwa dia hanya bisa menggunakannya sekali kontrak dengan roh yang memberi itu telah ditandatangani.

Setelah botol dibuka, Qing Jun berubah menjadi pelet cahaya terang. Kemudian, dia menyelipkan dirinya di dalamnya. Saat Han Sen bertanya-tanya mengapa Qing Jun melakukan ini, cahaya lain muncul. Kali ini, itu Peri Air.

Tubuh Water Fairy transparan, dan Anda bisa melihat kecambah terlihat di dalam tubuhnya yang berair. Tubuhnya menggelegak dan mendidih, dan jika ini berlanjut, itu hanya masalah waktu sebelum dia menguap keluar dari keberadaan.

Dia berteriak, “Tolong!”

Kemudian dia berlari ke dalam botol bersama Qing Jun. Han Sen mengintip Qing Jun dan Peri Air di dalam botol, berdampingan, dan memperhatikan sekarang bahwa kecambah berhenti tumbuh di dalam dan di dalam mereka. Mereka semua pergi.

Han Sen senang, mengetahui harta yang telah diberikan kepadanya ini bisa meniadakan kekuatan gelap Pohon Langit.

“Han Sen, tolong!” Han Sen mendengar seseorang memanggil namanya.

Dia berbalik untuk melihat sejumlah tanaman merambat merayap di udara seperti jaring berselaput. Sedetik kemudian, mereka ditebang ke tanah. Sebuah gundukan tulang telah memberi mereka cukur, dan ketika mata Han Sen menjadi fokus, dia melihat Raja Tulang Kering melakukan pertempuran.

Han Sen terbang ke arahnya, botol di tangan. Saat dia mengarahkannya ke Dry Bone King, dia bertanya, “Bisakah kamu masuk?”

Dry Bone King tidak membuang waktu untuk menyelam ke kenyamanan murni Botol Cruel. Kemudian, melihat ke atas, Han Sen melihat makhluk berkepala sembilan melayang di langit, memekik kesakitan. Itu langsung menuju ke arahnya.

Tapi sebelum Han Sen bisa melakukan apa pun untuk itu, kepala mulai terpisah dari tubuhnya saat tanaman merambat merusak binatang malang itu. Semua kekuatannya pergi ke pohon.

Ketika tubuh menabrak tanah, akar muncul dari bumi dan menyeretnya ke bawah tanah.

Han Sen merasa itu sangat memalukan dan sia-sia. Berbalik lagi, Han Sen melihat Ghost Eye menjadi dikonsumsi oleh tanaman merambat yang lapar dan bejat. Dia akan mencabut Phoenix Sword-nya dan melakukan apa yang dia bisa untuk membantu. Tapi sebelum Han Sen bisa melakukan apa pun, Ghost Eye melihat botol itu dan langsung masuk ke dalamnya.

“Aku di sini untuk mendapatkan pembunuhan mudah! Mengapa saya secara tidak sengaja menyimpan hal-hal ini? “Pikir Han Sen, tetapi kemudian dia memperhatikan sesuatu. Sepertinya tidak ada yang bisa keluar dari botol tanpa izin eksplisit dari dia.

Suara ledakan terdengar melalui hutan. Raksasa batu sedang menuju jalan Han Sen, ditutupi tanaman merambat seperti lumut yang marah. Golem yang kokoh mampu menentang upaya mereka untuk memisahkannya.

Dan seperti yang diharapkan, sebelum tanaman merambat bisa melakukan apa yang mereka inginkan, raksasa batu itu melompat ke dalam Botol Kejam.