Penerjemah: Nyoi-Bo Studio Editor: Nyoi-Bo Studio

Melihat Han Sen berjalan menuju lantai empat, Qiu Ping memilih untuk mengikuti.

Han Sen meminta berkeliling untuk pintu masuk yang akan membawanya ke lantai lima yang bergengsi, karena itu adalah tujuan berikutnya.

Tapi tiba-tiba, Qiu Ping muncul di depannya untuk menghalangi jalannya.

“Anda benar-benar pergi ke lantai lima, bukan?” Kata Qiu Ping.

Han Sen mengangguk, dan mengatakan kepadanya, “Bagaimana lagi aku akan belajar kebenaran? Saya harus pergi ke sana jika saya bertujuan untuk menerima jawaban yang saya cari. ”

“Baik. Kalau begitu lakukan serangan ini! ”Qiu Ping mengeluarkan pedangnya dengan ketenangan yang mengkhawatirkan.

Itu adalah ketenangan yang meresahkan, penuh dengan ketegangan yang mendahului badai.

Han Sen tidak berpikir Qiu Ping sebagus yang dia yakini. Han Sen telah bertemu manusia lain sebelumnya yang telah membuka kunci gen mereka melalui bantuan roh. Mereka jauh lebih lemah daripada manusia yang kekuatannya telah dibuka melalui tindakan mereka sendiri.

Qiu Ping telah membuka delapan kunci gen melalui titik-titik geno roh. Itu berarti kekuatan sejatinya setara dengan seseorang yang telah membuka tujuh kunci gen sendiri. Tapi itu yang terbaik; kemungkinan dia bahkan lebih buruk dari itu. Inilah yang sebelumnya diyakini oleh Han Sen.

Tapi pendapat Han Sen berubah ketika dia melihat Qiu Ping menghunus pedangnya.

Qiu Ping adalah elit yang paling benar. Melihat bagaimana dia menghunus pedangnya, Han Sen bisa tahu seberapa kuat dia.

Han Sen menggunakan Dongxuan Aura untuk memberikan Qiu Ping pemindaian, tetapi ia tidak dapat merasakan aliran energi Qiu Ping.

Kekuatan hidup Qiu Ping seperti lautan, dalam dan tak terduga.

Detik berikutnya, pedang Qiu Ping berkobar dengan suar cahaya yang menyilaukan. Itu adalah tampilan dari lautan di dalam dirinya.

Dan ketika pedang itu keluar, lautan di dalam dirinya berubah.

Saat Han Sen menyaksikan semua ini terjadi, dia terkejut. Dia telah menyaksikan banyak serangan kuat di masa lalu, dan sementara kinerja Qiu Ping tidak seindah Yi Dongmu, itu memiliki keunggulan yang mematikan dan licik yang sama.

Rasanya seperti mencium bunga mawar dan membangunkan singa yang tertidur di hatimu.

Serangan kasual Qiu Ping tampak polos. Namun, itu fasad yang menipu, yang berusaha menutupi kekuatan sebenarnya dari serangan di bawah selubung kelemahan.

Tetapi serangan biasa ini, jika Anda perhatikan lebih dekat, tampak seperti lautan yang membentang di cakrawala.

Jika itu adalah pedang yang tajam datang ke arahnya, Han Sen bisa memblokirnya. Jika itu adalah bom, Han Sen bisa menghindarinya. Tapi ini lautan, dan terlalu banyak untuk dipahami dan dihindari.

Han Sen penasaran pria macam apa yang bisa melakukan serangan seperti itu.

Jika pemogokan Yi Dongmu penuh dengan kekejaman dan keras kepala, maka pemogokan Qiu Ping adalah pemogokan yang telah mengalami kehidupan yang penuh gejolak, membawa setiap emosi di bawah mata matahari.

Menghadapi serangan ini, ini adalah pertama kalinya Han Sen tidak tahu harus berbuat apa.

Tidak peduli kekuatan apa yang digunakan untuk melawan seseorang, selalu ada konter yang layak atau solusi untuk meniadakan apa yang ingin dilakukan.

Tetapi serangan ini, untuk pertama kalinya, tampak tanpa cacat. Han Sen tidak bisa memikirkan cara di mana dia mungkin menghindarinya.

Langkah Qiu Ping tidak memiliki tema yang konsisten, dan itu berubah kapan pun dia mau, seperti bergulirnya ombak. Untuk membuat sesuatu seperti ini, seseorang harus melalui banyak hal.

Serangan ini memberi Han Sen perasaan yang hampir tidak pernah dia rasakan sebelumnya.

Sejak dia menerima Sutra Dongxuan, Han Sen telah memiliki kekuatan prediksi yang nyaris sempurna. Dia sangat menyukainya, bisa tahu apa yang akan terjadi.

Itu tidak sempurna. Seseorang harus fasih dalam ajarannya dan banyak berlatih untuk menjadi mahir, tetapi bahkan tetap saja, ia tidak dapat memprediksi segalanya. Bagaimanapun, pria yang menciptakan Sutra Dongxuan tidak dapat memprediksi bahwa dia akan mati di Suaka Dewa Pertama.

Jika orang ingin menguasai dunia, mereka harus memiliki kendali atas diri mereka sendiri terlebih dahulu.

“Apakah aku baik-baik saja?” Han Sen melihat serangan ini, dan tiba-tiba, setiap inci tubuhnya adalah sebagian kecil dari cermin.

Katcha!

Pada saat itu, Han Sen merasakan rantai putus di dalam tubuhnya. Dia telah berhasil membuka kunci gen keenam dari Sutra Dongxuan.

“Saya selalu berpikir terlalu banyak tentang apa yang bisa dilakukan lawan saya. Saya tidak pernah meluangkan waktu untuk berpikir tentang apa yang saya mampu. ”Melihat serangan datang ke wajahnya, Han Sen tiba-tiba menerima dorongan kejelasan dan visi. Semua keraguan yang dia alami hilang.

Saat dia akan dipukul, dia menggunakan jarinya untuk menghentikan pedang.

Dalam sepersekian detik, badai emosi berhenti. Lautan yang membengkak, menggelembung, dan mendidih dengan amarah yang encer ditumpas. Qiu Ping sudah selesai.

Dengan terkejut atas apa yang terjadi, Qiu Ping menaruh pedangnya.

Han Sen menurunkan jarinya seolah tidak ada yang terjadi.

“Kamu mencari roh raja,” kata Qiu Ping dan pergi.

Han Sen menatapnya dengan aneh. Wanita yang menyebabkan semua keributan ini adalah roh raja; sulit dipercaya.

Qiu Ping seharusnya tahu Zhang Yuchen tidak akan bisa melakukan apa pun pada roh yang sekuat itu. Mungkin dia pura-pura tidak tahu, semua sehingga dia bisa menyelamatkan hidupnya.

Han Sen pikir dia mungkin telah menyerah lebih dari Zhang Yuchen. Dia tidak mengatakan apa-apa, hanya menelannya selama ini.

Qiu Ping telah memberi tahu Han Sen bahwa dia adalah roh raja sehingga Han Sen akan mempertanyakan apakah dia benar-benar ingin melanjutkan jalannya saat ini.

Setelah pemogokan yang dia saksikan, Han Sen bisa melihat melalui Qiu Ping. Qiu Ping sekarang juga tahu bahwa Han Sen memiliki apa yang diperlukan untuk menangani dirinya sendiri maju.

“Menarik. Saya ingin melihat siapa Asap ini. Bagaimana dia membuat Qiu Ping seperti itu? “Han Sen bertanya-tanya, ketika dia mendekati pintu masuk ke lantai lima.