Penerjemah: Nyoi-Bo Studio Editor: Nyoi-Bo Studio

Saat Han Sen berjalan maju, dia memikirkan apa yang baru saja terjadi dan yakin Qiu Ping bukan pembunuh. Jika dia memiliki apa yang diperlukan untuk mengambil nyawa orang lain, Zhang Yuchen akan terbunuh dalam serangan pertama.

Sepuluh serangan Qiu Ping sangat cepat. Mereka sangat cepat, Zhang Yuchen dan Cheng Hu bahkan tidak bisa melihat serangan datang. Yang sedang berkata, Han Sen tahu Qiu Ping tidak akan memasukkan kekuatannya ke dalam serangan dan benar-benar mencoba membunuhnya. Karena pandangan jauh ke depan ini, Han Sen tahu dia bahkan tidak perlu repot-repot menghindar.

“Sudah dua puluh tahun, jadi jika Qiu Ping benar-benar ingin membunuh Zhang Yuchen, apakah dia benar-benar membutuhkan izin?” Han Sen bertanya-tanya.

Han Sen sekarang berdiri di pintu masuk lantai tiga. Tidak banyak makhluk yang melakukan tes di sana.

“Apa yang kamu lakukan di sini?” Seorang penjaga roh bertanya, melihat Han Sen mendekat.

“Aku akan naik.” Han Sen tersenyum dan menunjuk.

Roh memanggil instrumen. Dia memetik senarnya dan sebuah suara terdengar. Itu lebih keras daripada guntur, dan ketika suara itu pecah, itu seperti mencambuk hati Han Sen.

“Dengarkan laguku. Anda bebas untuk naik jika Anda bisa menahan kekuatannya dan tetap berdiri. ”

Jari-jari roh berguling di instrumen saat suara yang lebih gemuruh pecah dan menjentikkan atmosfer arena. Setiap nada lagi seperti retakan cambuk terhadap gendang telinga dan hati Han Sen.

Han Sen berdiri di tempatnya, hanya menonton arwah bermain. Dia telah menyaksikan kekuatan musik Xiang Yin secara langsung. Kekuatan musik roh kerajaan, sebagai perbandingan, lemah dan biasa-biasa saja.

Cheng Hu sekarang mulai mengerti bahwa Han Sen adalah orang yang sangat kuat, tapi tetap saja, dia mengkhawatirkannya.

Cheng Hu berdiri jauh dari sumber musik itu, tetapi dia sudah merasakan hatinya mulai berkeping-keping. Sungguh luar biasa bagaimana Han Sen tampak sama sekali tidak terpengaruh, meskipun berdiri tepat di depan instrumen.

Seiring berlalunya nada, musik semakin keras volumenya. Han Sen tidak bergerak satu inci, seolah-olah dia benar-benar tuli. Ketika lagu berakhir, Han Sen berjalan ke lantai tiga tanpa melihat ke belakang.

“Mungkin dia tidak menelurkan di tempat penampungan ini?” Cheng Hu berpikir dalam hati. Dia bertanya-tanya apakah Han Sen memiliki apa yang diperlukan untuk mencapai lantai paling atas.

Lagi pula, di situlah kaisar tinggal. Dan, jika semua yang dia dengar itu benar, banyak makhluk super dan roh raja tinggal di sana bersamanya. Mencapai akan ada pencapaian luar biasa.

Sebelum mencapai Suaka Dewa Ketiga, Cheng Hu belum pernah mendengar sesuatu yang seram seperti makhluk super yang ada. Setelah mempelajari tentang mereka, dan sekarang memikirkan beberapa dari mereka yang dikumpulkan di satu tempat, dia merasa terkuras harapan untuk kemungkinan keberhasilan Han Sen untuk berhasil.

Cukup sulit bagi manusia untuk berburu makhluk berdarah suci. Dia tidak pernah membayangkan ada sesuatu yang lebih buruk dan bahkan lebih mengerikan bersembunyi di tempat-tempat suci.

Manusia yang melahirkan di tempat penampungan roh raja tidak pernah memiliki harapan untuk kembali ke Aliansi.

Han Sen saat ini di lantai tiga, dan tidak ada banyak aturan di sana. Mencapai titik ini adalah bukti kekuatan, dan itu berarti Anda bukan yahoo yang ceroboh. Di sini, Anda bahkan dapat menentukan dan memilih sendiri saat-saat Anda ingin bekerja.

Han Sen tidak bergaul, meskipun. Dia berbaris langsung ke pintu masuk ke lantai empat, ingin mencapai puncak sehingga dia bisa berbicara dengan wanita yang telah menyebabkan begitu banyak keributan.

Dia perlu ke sana agar Raja Naga bisa mendeteksi di mana Pohon Langit yang baru, juga.

Sekali lagi, roh kerajaan diposisikan di pintu masuk. Han Sen mendekat dan mengatakan kepadanya, “Aku akan naik.”

Semangat kerajaan tidak membuang waktu untuk mengeluarkan selembar perkamen. Kemudian, dia mulai menggambar monster di atasnya.

Detik berikutnya, monster yang sama melompat keluar dari selembar kertas dan segera mencoba menyerang Han Sen.

Qiu Ping berada cukup jauh, tidak terlihat, tetapi dia menyaksikan Han Sen dengan penuh intrik.

“Bisakah manusia benar-benar mencapai lantai lima?” Qiu Ping ingin Han Sen berhasil, tetapi ia kekurangan harapan.

Dia dulu bangga dengan kemenangannya dalam memaksimalkan poin-poin genonya yang suci, tetapi ketika dia tiba di Suaka Dewa Ketiga, dia menyadari kekuatannya sebenarnya sangat kecil.

Roh raja dan makhluk super dapat menghancurkan manusia dengan sangat mudah dan cepat. Ada jurang besar kekuatan yang memisahkan mereka dan kemanusiaan.

Dia telah melampaui poin geno darah biasa, primitif, mutan, dan sakral di Suaka Dewa Ketiga, dan dia juga berhasil membuka delapan kunci gen. Dibandingkan dengan setiap manusia lainnya, dia sangat kuat. Tetapi dibandingkan dengan roh raja, dia masih sangat lemah dan tidak ada tantangan.

Qiu Ping dapat mengatakan bahwa Han Sen istimewa, dan bahwa ia dapat mencapai lebih dari yang dapat dilakukan kebanyakan orang. Dia tidak berpikir Han Sen cukup untuk mencapai lantai lima.

Manusia terakhir yang muncul di penampungan adalah empat tahun lalu. Jika Han Sen adalah orang itu, sulit membayangkan siapa pun bisa mendapatkan kekuatan yang diperlukan untuk mencapai lantai lima dalam waktu empat tahun.

Tubuh Han Sen berkobar dengan warna merah. Dia membuka delapan kunci gen Blood-Pulse Sutra-nya. Dalam satu pukulan, dia membelah kepala monster itu hingga terbuka.

Semangat kerajaan tampak benar-benar terkejut, tetapi dia terus menarik lebih banyak makhluk. Masing-masing hidup kembali dan mencoba menyerang Han Sen. Ada banyak monster yang melompat keluar dari kertas. Ada binatang buas besar dan kecil, makhluk humanoid, dan serangga dari berbagai keluarga.

Mereka semua dipanggil dengan haus darah yang agresif dan tak terpuaskan. Mereka semua langsung menuju Han Sen begitu mereka datang.

Han Sen hanya perlu mengambil napas dalam-dalam dan mulai mengayunkan tinjunya untuk menghilangkan setiap ancaman.

Daun dan debu kabur menyapu medan pertempuran mereka.

Monster-monster itu tidak dapat menyentuh Han Sen sekali pun, saat dia merunduk dan menenun jalan melalui gerombolan. Dia membunuh semuanya dengan mudah, saat monster-monster itu mengeluarkan darah yang hitam seperti tinta yang membuat mereka hidup.

“Sungguh menakjubkan. Tapi tetap saja, itu mungkin tidak cukup untuk mencapai puncak. “Qiu Ping terus menyaksikan kemajuan Han Sen.

Pang!

Setelah Han Sen melenyapkan setiap monster yang lahir dengan tinta, dia berencana untuk meninju roh kerajaan.

Roh kerajaan tampak ketakutan pada pendekatan Han Sen yang tiba-tiba, jadi dia buru-buru menggambar kura-kura untuk perlindungan.

Ledakan!

Han Sen meninju kura-kura dan menabrak roh kerajaan, mengirimnya terbang ke belakang.

Semua orang melihat jalan mereka sekarang, saat Han Sen pergi ke lantai empat.

Han Sen tahu Raja Langit ingin menumbuhkan Pohon Langit baru. Dia membutuhkan orang-orang kuat dalam pekerjaannya, jadi dia akan sangat menghargai Han Sen jika dia benar-benar ada untuk melakukan layanan untuknya. Ini akan memberi Han Sen kesempatan untuk mendekat.

Sejauh ini, rencana Han Sen dan Raja Naga berjalan baik.