Penerjemah: Nyoi-Bo Studio Editor: Nyoi-Bo Studio

Han Sen menghabiskan beberapa hari berikutnya dengan Ji Yanran, berusaha menghasilkan bayi. Minggu berikutnya, Han Sen memutuskan untuk kembali ke tempat penampungan.

“Sekarang, di mana aku bisa menemukan makhluk super selanjutnya?” Han Sen merenung pada dirinya sendiri.

Dia pikir dia masih agak terlalu lemah untuk menyerang tempat perlindungan kelas raja sendirian, tetapi menemukan satu-satunya makhluk super di alam liar adalah tugas yang sulit karena kelangkaan mereka.

“Jika Xie Qing King ada di sini, menurunkan tempat perlindungan kelas raja akan sepele.” Han Sen kecewa.

Xie Qing King masih berada di Shelter Pedang Suci. Lin Weiwei juga ada di sana. Sayangnya untuk Han Sen, dia tidak tahu di mana itu atau bagaimana dia bisa sampai di sana.

Setelah beberapa lompatan perlindungan, mereka tiba di bagian hutan yang dipenuhi buah.

Buah hijau seukuran kepalan tangan ada di mana-mana, dan bahkan lebih menyenangkan, mereka adalah tanaman geno yang tepat. Tumbuhan terlihat kelas primitif, tetapi tetap saja, jumlahnya sangat luar biasa.

Itu membuat Han Sen senang melihat mereka semua di sana, karena fakta bahwa dia bisa menggunakan kristal hitamnya untuk menyerap semua kekuatan hidup mereka dan menghasilkan air laut dengan nilai spesial.

Selain membantu pertumbuhan tanaman geno, tetesan air juga dapat meningkatkan kekuatan dan perasaan jiwa dan makhluk buas. Han Sen dulunya memiliki satu ton tetesan air, tetapi sekarang dia memiliki sangat sedikit. Dia harus sangat berhati-hati dengan siapa yang dia pilih untuk diberi makan.

Jika dia bisa menyerap semua pohon yang memenuhi lanskap di depannya, dia bisa memberi makan hewan peliharaan atau makhluk apa pun yang dia sukai. Han Sen memindai daerah di depannya sebelum berkeliaran dengan membabi buta. Ketika dia mengkonfirmasi tidak adanya makhluk, dia pergi.

Dia mengambil salah satu buahnya terlebih dahulu dan memecahnya menjadi dua.

Ketika dia membuka buah itu, gulungan aroma pahit memenuhi lubang hidungnya.

Sementara aroma mungkin membuatnya lengah, Han Sen juga terkejut dengan komposisi buah: tidak ada banyak daging, karena inti mengambil sebagian besar bagian dalamnya.

Han Sen menarik daging dan melihat inti buah.

“Ini kenari.” Han Sen memeriksanya dengan cermat.

Dia mencubit cangkang kenari untuk memecahkannya, dan memang ada kenari di dalamnya. Dia memakannya, dan rasanya enak sekali.

Tidak ada manfaat untuk memakannya; dia pikir dia mungkin juga mengunyah makanan ringan.

“Meskipun itu hanya tanaman geno kelas biasa, bukankah buahnya masih bisa digunakan?” Han Sen merenungkan keanehan kenari yang baru saja dia konsumsi.

Han Sen makan lagi dan merasa tidak ada yang istimewa terjadi pada tubuhnya.

Yang sedang berkata, itu tidak seperti dia telah mencadangkan harapan yang tinggi untuk buah, mengingat kelasnya yang rendah.

Han Sen kemudian melanjutkan untuk menyerap kekuatan hidup pohon itu. Dia meletakkan tangannya di bagasi yang ada di depannya, dan itu mati dengan cepat. Kristal hitam menghasilkan tetesan air seperti yang diharapkan Han Sen.

Dari pohon tunggal itu, Han Sen telah mengumpulkan energi selama tiga bulan.

“Wow, kecil sekali. Saya hanya bisa menduga itu pasti tanaman geno biasa, ”kata Han Sen dalam hati, ketika dia berjalan ke pohon lain.

Han Sen menyerap seratus pohon dan menerima sedikit, seperti yang bisa diduga. Setelah selesai menyerap pepohonan, Han Sen memperhatikan ada sesuatu yang lain berada di bagian hutan yang sama dengan dirinya. Dia tidak bisa melihat apa-apa, tetapi dia bisa mendengar sesuatu mengenai pohon di depannya.

Han Sen pergi untuk memeriksanya, dan dia menemukan babi hutan seukuran badak sedang memukul taringnya di pohon. Buah kacang di atas jatuh ke tanah.

Babi melahap setiap buah secara keseluruhan. Itu hanya makhluk primitif, jadi Han Sen bahkan tidak bisa diganggu mengangkat senjata untuk mengakhiri hidupnya.

Tapi kemudian, tepat ketika Han Sen berbalik untuk pergi, dia melihat sesuatu yang aneh terjadi pada babi hutan. Surga tahu berapa banyak kenari yang dimakan babi hutan itu, tetapi mulai menggeliat-geliat di tanah, seolah-olah menderita.

“Oh, cepat! Mereka tidak bisa beracun, bukan ?! “Gelombang keterkejutan dan kekhawatiran mengalir di benak Han Sen.

Han Sen kemudian berbalik untuk berpikir tentang seberapa kuat dan kuat tubuhnya. Bahkan jika kacang kenari beracun, dia tidak suka kemungkinan mereka akan merusaknya.

Dia terus menonton babi hutan berguling-guling di tanah hutan, dan tiba-tiba, dia dipukul dengan kejut kejut lainnya.

Babi hutan itu tiba-tiba tampak jauh lebih kecil.

Han Sen menggosok matanya untuk memastikan matanya tidak bermain trik, tapi tanpa ragu, babi hutan itu menyusut. Bukan hal yang aneh bagi makhluk untuk dapat mengubah ukurannya, tetapi yang memprihatinkan adalah mempelajari makhluk primitif yang mampu melakukan hal seperti itu.

Bagi Han Sen, babi hutan itu menjadi lebih kecil karena memakan kenari.

Han Sen menontonnya selama sepuluh menit lagi, dan pada saat itu, babi hutan yang dulunya seukuran badak sekarang ukurannya rata-rata.

Han Sen tetap di sana untuk menonton menyusut lebih jauh, dan setelah setengah jam, itu adalah ukuran anak anjing.

“Kacang kenari memang membuat hal-hal lebih kecil!” Wajah Han Sen melengkung menjadi panik, jadi hal pertama yang dia lakukan adalah membuka ritsleting celananya untuk melihatnya.

“Wah! Berterima kasih kepada Pembuat itu masih berukuran sama. “Han Sen menyentuh kejantanannya untuk memastikan, dan kemudian menyeka keringat dari alisnya.

Babi hutan itu tampaknya berhenti tumbuh lebih kecil setelah itu, tetapi ketika ia berdiri, ia kembali menabrak pohon untuk memakan lebih banyak kacang kenari yang jatuh. Setelah melakukannya, itu tumbuh lebih kecil.

Ini membenarkan Han Sen bahwa walnut memang membuat babi hutan itu lebih kecil.