Penerjemah: Nyoi-Bo Studio Editor: Nyoi-Bo Studio

Karena lubang itu tidak terlalu jauh dari sarang Pemakan Logam, Han Sen mendekatinya dengan sangat hati-hati. Hal terakhir yang ingin dia lakukan adalah membuat mereka sadar akan kehadirannya di sana.

Han Sen tidak takut dengan Pemakan Logam; dia baru saja tertangkap dengan celananya turun ketika dia menemukan mereka sebelumnya. Dia hanya berharap ada bayi pemakan logam dan tidak ada yang lain. Mereka adalah musuh yang menakutkan, dan dia hanya ingin berhati-hati.

Dengan sangat hati-hati, dia mendekati lubang itu. Jika dia melihat mereka lagi, dia akan menembak balik ke pohon secepat mungkin.

Namun, untungnya, dia tidak melihat makhluk apa pun ketika dia berjalan ke lubang. Dia mencari-cari di sekitarnya untuk memastikan tidak ada yang mengintai. Semua tampak baik.

Han Sen berjongkok di lubang itu. Lubang itu seukuran mangkuk, dan dia tidak bisa mengatakan seberapa dalam lubang itu. Karena lubangnya tidak sepenuhnya vertikal, pemindaian yang mungkin terjadi di sana menjadi sulit.

“Mungkin aku harus menggali lubang milikku sendiri.” Han Sen memanggil Pill Iblisnya dan membuat sekop. Dengan itu, dia mulai menggali.

Tanah sulit untuk digali, karena ada banyak batu yang harus dihilangkan. Untungnya, Han Sen adalah pria yang sangat kuat. Dia berhasil menggali lubang untuk dirinya sendiri yang sedalam lima meter dalam waktu singkat.

Cukup feat, mengingat tanah itu sebagian besar batu di bawah lapisan tipis rumput dan tanah.

Dong!

Sekop Han Sen mengenai sesuatu yang sangat keras, dan berusaha sekuat tenaga, dia tidak bisa menggali lebih jauh.

Dia senang dengan penemuan itu, dan dia tahu bahwa dia telah menemukan sesuatu yang luar biasa.

Jika itu hanya batu, sekopnya akan menembusnya. Dengan sekop yang tidak dapat menembus lebih jauh, Han Sen pasti telah mencapai harta karun.

Han Sen dengan cepat menyapu tanah, dan segera setelah itu, bagian dari barang itu muncul. Dia membeku ketika melihatnya. Itu sebenarnya batu, meskipun yang tampaknya dipoles dengan sangat baik — tidak seperti biasanya.

Hanya ada sebagian kecil yang ditampilkan, jadi Han Sen harus menggali sisanya. Dengan sekop, ia mulai menghilangkan batu dan tanah lain di sekitarnya. Batu yang dia temukan ini jauh lebih besar dari yang dia duga. Itu akhirnya membawanya jauh lebih lama untuk menggali daripada yang dia harapkan.

Batu itu tampak seolah-olah bagian atas dan dasarnya telah dipotong bersih, meninggalkannya pada ketinggian dua meter.

Namun, lebarnya mudah sepuluh meter. Tampaknya itu milik bagian dari sesuatu yang jauh lebih besar; kapan atau apa itu, bagaimanapun, siap untuk diperdebatkan.

Dengan tidak ada yang luar biasa tentang hal itu, Han Sen berpikir untuk membalikkannya dan melihat apakah dia telah melewatkan sesuatu. Batu itu tidak hanya kokoh, ternyata juga sangat berat. Berusaha sekuat tenaga, Han Sen tidak bisa mengangkatnya satu inci pun.

Han Sen membuka sembilan kunci gen Darah-Nadi Sutranya, menggoyangkan jari-jarinya di bawah batu, dan kemudian mencoba mengangkatnya.

“Bangun, dasar bodoh!” Seru Han Sen.

Wajah Han Sen semerah bit, tetapi dia tidak bisa mengangkatnya lebih dari beberapa inci. Tubuhnya bergetar dengan upaya yang dia lakukan untuk mencoba mengangkatnya, tetapi dia akhirnya harus membiarkannya pergi.

Ketika dia menjatuhkan batu itu kembali, tanah di sekelilingnya bergetar.

“Ini harus menjadi sesuatu yang baik, bukan?” Han Sen bertanya-tanya. Dia memanggil Disloyal Knight dan Golden Growler.

Han Sen meminta mereka berdua untuk membantunya mengangkat benda itu, bersama-sama.

“Satu, dua, tiga!” Teriak Han Sen, sebelum mengembalikan seluruh kekuatannya pada tugas mencoba mengangkat batu bersama teman-temannya.

Dia hampir berhasil membaliknya kali ini, tapi Han Sen ketakutan oleh sesuatu yang paling mengerikan. Itu membuatnya takut mundur, membuatnya menjatuhkan batu itu kembali ke tempatnya.

Pemakan Logam kecil itu tepat di bawah batu yang dia coba angkat, dan itu telah melihat langsung ke arah Han Sen.

Han Sen melompat keluar dari lubang yang telah digali, ingin keluar dari area secepat mungkin. Tetapi dia kemudian menyadari bahwa dia belum melihat enam Pemakan Logam lainnya.

“Kenapa kamu di sana, menyemprotkan? Berbahaya bagimu untuk sendirian di hutan. Kamu harus pulang, ”kata Han Sen dengan nada suara merendahkan.

Pemakan Logam itu hanya keluar dari bawah batu dan menatap Han Sen, sama sekali tidak terintimidasi olehnya.

Namun, tanpa Pelahap Logam dewasa di mana pun di dekatnya, ia belum mau pergi.

Pemakan Logam tidak bertindak agresif terhadap Han Sen, setidaknya. Tetapi hanya untuk memastikan, dia memindai kedekatan dan memastikan tidak ada orang dewasa yang mengintai di dekatnya. Kemudian, dia memanggil Meowth untuk berdiri di luar lubang dan berfungsi sebagai pengintai.

Han Sen menatap kembali ke Pemakan Logam dan mengatakan, “Anak baik. Tepat sekali; jangan memanggil Momma. ”

Pemakan Logam tidak memberikan respons, jadi Han Sen melompat kembali dan kembali ke batu sehingga dia bisa mencoba mengangkatnya bersama Golden Growler dan Disloyal Knight lagi.

“Satu, dua, tiga!” Teriak Han Sen.

Ketiganya nyaris tidak bisa mengangkatnya, dan sepertinya bayi Metal Eater mengira mereka mencoba memainkan semacam permainan. Itu bergabung dan mencoba membantu mereka mengangkatnya.

Ledakan!

Batu itu terangkat, dan setelah dibalik, Han Sen melihat ukiran di bagian bawah batu itu. Ketika Han Sen menyeka tanah untuk mendapatkan tampilan yang tepat, dia membeku. Di batu besar, dua kata telah diukir: “Orang Satu.”

“Apa artinya? Saya satu orang! ”Han Sen agak bingung, untuk sedikitnya.

Saat Han Sen memeriksanya lebih lanjut, wajahnya berubah. Batu dan teks itu tampak familier. Han Sen mencoba mengingat di mana dia pernah melihat sesuatu seperti ini sebelumnya, dan saat itulah dia tersadar.

“Ini pasti itu! Kata-katanya sangat mirip, “kata Han Sen, ketika dia melihat batu itu.

Han Sen terus menatap batu itu.

Han Sen telah terperangkap di Lembah Waktu selama tiga tahun. Di lembah, ada batu yang pecah, dan itu adalah batu yang telah dilihatnya berulang kali selama waktu yang menyakitkan itu.

Dia yakin batu ini terhubung dengan yang ada di lembah itu, dan mereka tampak seolah-olah mereka pernah terhubung.