Bab 1812 Kamu, Kamu, Dan Kamu.
1812 Kamu, kamu, dan kamu.

Leonel memasuki ruangan yang penuh ketegangan sekali lagi, saudara-saudaranya masih saling melotot. Mereka menoleh ke arahnya hampir seketika, sama seperti sebelumnya, tapi kali ini mereka sepertinya bisa mengetahui bahwa suasana hatinya sedang yang terbaik.

BANG! Tiba-tiba, telapak tangan Leonel membentur meja.

Sesuatu yang aneh terjadi pada saat itu. Seolah-olah Leonel telah mengendalikan kekuatannya dengan begitu sempurna sehingga meja itu hampir hancur berkeping-keping, tapi belum sampai. Hasilnya adalah getaran liar dan menakutkan yang bergema di seluruh ruangan.

“Baiklah, sudah cukup cemberut,” kata Leonel, suaranya dingin.

Mata Yuri menyipit saat dia melihat ke arah Leonel, tapi yang tidak dia duga adalah Leonel tiba-tiba melihat ke belakang ke arahnya dengan tatapan yang sama dinginnya di matanya.

“Adikmu adalah istriku sekarang. Kamu harus melupakannya. Jika kamu tidak bisa, aku tidak akan membiarkanmu melihat anak-anak kita. Bahkan satu pun dari 27 dari mereka, aku tidak bisa janji.” Aina, yang ingin mengatakan sesuatu, tiba-tiba tertegun tak bisa berkata-kata sebelum dia tersipu malu. Dia bahkan tidak bisa melakukan rutinitas normalnya menanyakan Leonel siapa istrinya. Dia benar-benar diam mungkin untuk pertama kalinya. Bahkan Yuri tidak tahu bagaimana harus bereaksi terhadap hal ini.

“Kamu…” Yuri mencoba untuk berbicara, tidak yakin apakah dia harus marah atau tidak, dia tidak tahu bagaimana harus menanggapi hal seperti itu.

“Diam, aku sedang bicara sekarang,” tatapan Leonel bersinar dengan cahaya ungu yang menindas dan Yuri tiba-tiba merasakannya sampai ke lubuk jiwanya.

Yuri adalah seorang Spiritual, ini sudah jelas. Oleh karena itu, meskipun dia mempunyai kesempatan untuk menggunakan harta perlindungan jiwa, dia tidak akan merasa perlu melakukannya. Warisan pribadinya dan keterampilannya sendiri sudah lebih dari cukup. Tapi justru karena inilah dia merasakan beban terberat dari penindasan Leonel, membuatnya agak lengah sebelum dia dengan cepat membela diri. Tapi saat itu, Leonel sudah berbicara lagi.

“Alan!” “Hm?” Allan, yang masih asyik dengan panelnya, bahkan setelah Leonel mulai mengeluarkan banyak suara, akhirnya mendongak. Tatapannya tenang saat dia melihat ke arah Leonel.

Leonel mendorong kepalanya ke arah Aulina. “Berhentilah bersikap bodoh, dia menyukaimu.” Allan berkedip sekali dan melihat ke arah Aulina yang tiba-tiba tersipu malu.

“Dan kamu,” Leonel memandang ke arah Aulina. “Allan adalah kakakku, aku mengenalnya dengan baik. Dia tidak memandang hubungan seperti orang normal, dan dia tidak terlalu tertarik dengan interaksi seksual, meskipun dia mungkin bersedia melakukannya jika itu yang kamu inginkan. Jika kamu mau jadilah pasangannya, Anda harus merangsangnya dengan cara lain.

“Bukan tidak mungkin, sebagian besar wanita yang menyukainya sudah menyerah. Itu tergantung padamu apakah kamu cukup peduli untuk menindaklanjutinya. Kamu mungkin harus mengambil keputusan itu sesegera mungkin.” Ketika Leonel menyelesaikan kata-katanya, Allan sudah kembali ke tabletnya dan Aulina tidak tahu bagaimana harus bereaksi. Dia menundukkan kepalanya dan tersipu lebih keras. Bukankah Leonel terlalu kasar? Dia bahkan belum mengatakan apa pun kepada gadis-gadis itu. Sayangnya, atau mungkin untungnya tergantung bagaimana Anda memandangnya, Leonel belum selesai.

“Dan kamu,” Leonel memandang ke arah Joyce.

“Jangan mulai menceramahiku, atau aku akan menunjukkan kepadamu apa yang bisa dilakukan tinjuku,” Joyce hampir menggeram. Meski dia mengatakan ini, wajahnya sudah merah. Dia hanya tidak ingin diekspos oleh Leonel seperti yang dilakukan Aulina. Sial baginya, Leonel sepertinya tidak peduli saat ini.

“Bukankah aku sudah bilang diam? Aku sedang bicara” Joyce tiba-tiba mendapati kata-kata selanjutnya tercekat di tenggorokannya. Tidak bisa dikatakan bahwa dia mengenal Leonel dengan sangat baik, tapi sejak kapan dia menjadi seagresif ini? Faktanya, dia selalu merasa Leonel cukup pasif dalam banyak hal. Dia membiarkan kehidupan datang kepadanya, baru kemudian dia bereaksi… dia sangat jarang proaktif, dan sering kali dia tidak perlu bersikap proaktif.

Tapi sekarang, dia merasa… berbeda.

“Orang ini,” Leonel menunjuk ke arah Franco, “sedikit brengsek.” Mulut Franco terbuka, tapi tidak ada yang keluar. Di pojok, Gil menepuk pahanya, setengah mati bersama Milan. Keduanya tampaknya menganggap semua ini lucu, itu terlalu bagus.

Mata Joyce melebar karena terkejut. Dia tidak menyangka Leonel ada di sisinya.

“Dia tidak bisa menyimpannya di celananya, dia mengejar wanita untuk olahraga, dia tidak tahu apa artinya berumah tangga meskipun dia sudah mendekati usia 40-an. Sejauh yang saya lihat, dia bisa dibilang produk cacat.” Mulut Franco ternganga. Leonel belum pernah memanggangnya seperti ini. Tapi kenapa dia tidak marah dan bahkan ada senyuman di wajahnya yang sepertinya tidak bisa dia hapus? “Kau lihat senyum di wajahnya?” Leonel bertanya pada Joyce. “Dia seorang masokis, terus menerus. Semakin jahat kamu padanya, semakin dia menyukainya. Jika kamu menginginkannya, kamu dapat memilikinya. Selama kamu bersedia untuk tetap berada di lehernya selama sisa hidupmu.” hidupnya. Dia membutuhkan tali pengikat yang sangat, sangat, sangat pendek.” Joyce menutup mulutnya, hampir melupakan masalah yang setengah serius. Mengapa dia menganggap ini lucu? Di sampingnya, Gil praktis batuk paru-paru. Sulit untuk mengetahui apakah dia sedang tertawa atau sedang mengalami serangan jantung.

“Dan akhirnya kalian berdua,” Leonel memilih Yuri dan Raj.

Yuri adalah satu-satunya yang sepertinya tidak menganggap semua ini lucu sama sekali, tapi saat Leonel berbicara, matanya melebar.

“Kalian duduk di sini, saling melotot, padahal kalian tidak tahu bahwa dia meninggal hampir satu dekade yang lalu. Kalian sangat marah sehingga kalian bahkan tidak memeriksanya selama waktu itu dan baru sekarang mengetahuinya.”