Bab 1691 Kebebasan
Leonel dengan mudah membenamkan dirinya dalam pembantaian itu. Dia tidak peduli dengan waktu atau stamina, dia hanya terus maju. Setiap kali tombaknya ditembakkan, tombak lainnya akan mati.

Namun, setelah beberapa jam, dia menyadari bahwa apa yang dilakukannya tidak pantas. Uji coba ini adalah salah satu yang dia lewati, memang benar, tapi dia tidak mendapatkan apa yang dia perlukan untuk keluar darinya, dan itu karena satu hal yang tidak bisa disegel oleh uji coba ini: Indeks Kemampuannya.

Ini adalah masalah yang selalu dialami Leonel. Dia tidak pernah bisa sepenuhnya mengandalkan Faktor Silsilah Domain Tombaknya karena otaknya terlalu aktif dan Indeks Kemampuannya memainkan peran yang terlalu besar dalam kecakapan tempurnya. Faktanya, inilah alasan Faktor Silsilah Domain Busur tampak jauh lebih kuat baginya: faktor ini bersinergi dengan Indeks Kemampuannya sedangkan Faktor Silsilah Domain Tombak tidak. Atau, lebih tepatnya, Leonel tidak tahu bagaimana membiarkannya bersinergi dengan baik karena dia tahu terlalu sedikit tentang Faktor Silsilah, itulah sebabnya dia datang ke sini.

Di sini, dia mendapati dirinya menghitung dengan tepat di mana harus menyerang, siapa yang harus diserang terlebih dahulu, dan bagaimana cara menyerang untuk memastikan bahwa dia dapat menghadapi semua musuh dalam jangkauannya dengan paling efektif. Meskipun dia berada dalam posisi yang sangat dirugikan dalam melawan begitu banyak musuh sekaligus, mereka berada dalam posisi yang dirugikan karena hanya sedikit dari mereka yang bisa menyerangnya sekaligus mengingat ukurannya yang sebanding dengan pasukan mereka. Memanfaatkan hal itu, dengan Indeks Kemampuannya, jauh lebih mudah bagi kebanyakan orang untuk menghadapi situasi ini.

Namun hal ini juga menghambatnya.

Leonel dalam hati menggelengkan kepalanya. Dia telah membuat terobosan kecil dalam hal ini ketika dia melawan Myghell untuk pertama kalinya.

Apa yang dia putuskan saat itu?

Setiap kali dia bertarung, dia selalu mengeluarkan kartu asnya satu per satu, membangun kekuatannya yang sebenarnya sehingga dia memiliki lebih banyak kartu di tangannya untuk membuat musuhnya lengah. Namun ketika dia mengambil pendekatan ini, hal itu juga menghambat potensi dirinya. Pendekatan pertarungan seperti itu kurang percaya diri, mengasumsikan inferioritas, dan memerlukan tipu daya dibandingkan kekuatan.

Bertarung dengan logika dan bukan naluri adalah satu hal, tapi cara dia melakukannya adalah sebuah masalah.

Bahkan setelah terobosan itu, Leonel masih kembali ke kebiasaannya yang biasa. Lagi pula, mengubah siapa seseorang, bahkan baginya, itu terlalu sulit. Dia bukanlah mesin seperti yang dia kira, dia juga memiliki kecenderungan, kesukaan, dan cintanya sendiri.

Apa kunci untuk memadukan logika dan nalurinya? Itu adalah kebebasan, kebebasan sejati.

Apa yang menahannya selama ini adalah pengekangannya. Logikanya sering kali menjadi beban dan bukannya bantuan baginya.

Ketika dia pertama kali masuk ke dalam Dimensional Verse, dia merasa sulit untuk membunuh karena dia secara logis dapat menyimpulkan nilai sebuah kehidupan.

Ketika dia kehilangan Aina, logikanyalah yang memutuskan dia untuk selamanya dan hampir berakhir dengan dia kehilangan dia selamanya.

Saat dia bertarung, logikanya lah yang menahan potensi sebenarnya, hanya menambah sedikit demi sedikit kekuatannya agar dia selalu punya sesuatu sebagai cadangan untuk dikeluarkan dan membuat musuh lengah.

Namun yang tidak dia sadari adalah mentalitas seperti ini telah meresap ke dalam cara dia melakukan segalanya.

Dia masih belum sepenuhnya terhubung kembali dengan Aina. Dia secara tidak sadar membatasi kemajuannya sendiri karena dia tidak pernah benar-benar mendorong dirinya sendiri secara maksimal. Dia bahkan membatasi kemajuannya dan karena apa yang disebut kebosanan yang ditimbulkannya.

Leonel tidak percaya bahwa logikanya benar-benar negatif, tapi jelas bukan positif, memaksanya untuk tetap stagnan dan tidak bergerak. Itu seperti sebuah jangkar yang menariknya ke bawah.

Terkadang tidak ada kebutuhan untuk terlalu peduli. Bersikap logis boleh-boleh saja, tetapi jika hal itu juga menghambat kemajuan Anda, seberapa logiskah hal tersebut? Terkadang lebih baik bebas, tidak terkendali, sedikit melepaskan diri.

Tombak Leonel bersiul di udara, serangannya menjadi kurang terstruktur, dan staminanya terkuras lebih cepat, sementara senyuman di wajahnya tampak jauh lebih lebar.

Dia ingin menemukannya. Dia sudah menyentuh permukaan, tapi dia perlu menggali lebih dalam, untuk menemukan di mana keseimbangan itu berada. Di antara insting dan logikanya, di manakah garis pemisah yang membuat keduanya bisa bersinar paling optimal?

Dalam pertarungannya dengan Myghell, hanya dengan menyentuh permukaannya saja sudah memungkinkan Kekuatan Tombak Leonel mengalami perubahan kualitatif, memberinya mahkota dan Kekuatan Tombak emas cerah.

Tombaknya tak henti-hentinya seiring napasnya yang semakin berat dan keringatnya bercucuran seperti hujan deras.

Mereka yang menonton mungkin mengira dia gila. Gaya bertarungnya sampai saat ini sangat tertutup, begitu sempurna, tanpa cela, namun dalam sekejap dia menjadi begitu liar dan tak terkendali.

Dia segera menderita karenanya.

Tubuhnya, yang tidak mengalami satu luka pun, mulai terbelah dan berdarah. Meskipun kecepatan membunuhnya meroket, konsumsi staminanya juga meningkat. Selain itu, kesalahan yang dia buat memaksanya ke dalam situasi yang semakin berbahaya sehingga dia tidak punya pilihan selain memaksakan diri untuk keluar.

Namun, seringainya tampak semakin liar.

Leonel masih ingat pertama kali dia melangkah ke medan perang tanpa rasa bersalah atas nyawa manusia membayangi kepalanya… itu adalah hari itu di Zona Camelot, berhadapan dengan pasukan iblis yang dia tidak peduli untuk memperlakukannya seperti dia memiliki manusia…

Untuk pertama kalinya, dia bebas, begitu ringan, begitu bahagia. Darahnya mendidih, matanya bersinar, dan Kekuatannya mengalir lebih lancar dari sebelumnya.

Dan sekarang, dia bisa merasakan seolah-olah rantai yang tersembunyi jauh di dalam tubuhnya mengendur satu demi satu, bisikan Faktor Silsilah Domain Tombaknya menjadi seperti raungan di tengkoraknya.