Bab 1682 Keenam
Force Art benar-benar melesat ke arah mata Leonel lagi. Dia bisa merasakan Force mengalir dari matanya ke otaknya dan kembali lagi. Prosesnya sama persis seperti sebelumnya, namun hasilnya berbeda.

Pertama kali, Leonel merasa penglihatannya menjadi jauh lebih tajam daripada sebelumnya, dan kali ini, hal serupa juga terjadi. Namun bukan hanya itu yang terjadi. Rasanya seolah-olah dia tiba-tiba bisa melihat pada panjang gelombang yang berbeda.

Dia tidak hanya dapat melihat spektrum cahaya visual, tetapi dia sekarang juga dapat melihat spektrum cahaya inframerah. Ini adalah langkah yang lebih berguna bagi Leonel daripada sekadar penglihatan yang lebih tajam, dan bahkan ada penerapannya yang jauh lebih berguna daripada sekadar Penglihatan Internal.

Namun, hal itu belum cukup untuk menjadi terobosan. Namun, peningkatan dari hadiah terakhir membuat Leonel bersemangat. Dia benar-benar ingin melihat sejauh mana kemajuannya.

Ketika dia lulus uji coba ketiga, dia tidak hanya memperoleh penglihatan inframerah, tapi sesuatu yang mirip dengan penglihatan sinar-x. Dari apa yang Leonel pahami tentang gelombang cahaya, penglihatan x-ray, setidaknya dalam arti sebenarnya, tidak akan berfungsi dengan baik.

Gelombang sinar-X terlalu langka di dunia untuk digunakan seperti gelombang cahaya lainnya. Ini berarti bahwa seseorang dengan penglihatan sinar-X harus menjadi pemancar dan reseptor gelombang sinar-X. Bahkan jika individu berdimensi lebih tinggi tidak perlu khawatir tentang efek samping kanker, bertindak sebagai pemancar dan reseptor akan membuat kemampuannya tidak berguna.

Dalam praktiknya, ini berarti Leonel harus memancarkan gelombang terlebih dahulu dan kemudian bergegas ke sisi lain musuhnya untuk melihat apa yang keluar dari sisi lain. Meskipun secara teoritis dia bisa melakukan ini jika dia mengandalkan Domain Cahaya Berbintangnya, itu terlalu konyol untuk digunakan dalam pertempuran, terutama karena penerapan terbaik dari visi ini adalah untuk menemukan hal-hal yang dia tidak tahu ada di sana. .

Bagaimana dia bisa lari ke sisi lain dari sesuatu yang dia tidak sadari keberadaannya?

Inilah sebabnya Leonel yakin apa yang disebut penglihatan x-ray ini bekerja berdasarkan prinsip yang berbeda. Jika dia benar, kemungkinan besar hal itu bergantung pada pendeteksian dan penggunaan bentuk Kekuatan Cahaya yang lebih tinggi.

Terlepas dari prinsip apa yang dijalankannya, ini merupakan satu langkah maju lagi. Ketiga kemampuan itu bekerja sama dengan baik, tetapi yang membuat Leonel kesal adalah mereka tampaknya tidak mau menyatu menjadi satu kesatuan yang sebenarnya. Ia merasa jika ini terjadi maka akan terjadi perubahan kualitatif.

Sayangnya, apa yang Leonel harapkan tidak terjadi justru karena fakta bahwa Cincin Domain Busur sudah tidak ada lagi di Domain Manusia. Tanpanya, bagaimana kemampuan ini dapat menyatu dengan Faktor Silsilah Domain Busur yang sebenarnya?

Tetap saja, Leonel melanjutkan. Meskipun dia tidak bisa menggabungkan teknik-teknik ini, dia masih bisa memaksanya untuk bekerja bersama-sama menggunakan kendali atas tubuhnya. Bersama-sama, mereka jauh lebih berguna bagi Leonel dan itu cukup untuk membuat dia tersenyum.

Ketika Leonel melangkah ke percobaan keempat, dia menemukan bahwa kesulitannya sedikit meningkat dan jangka waktu dia dapat menggunakan konstruksi busurnya diturunkan secara drastis, namun dia masih berhasil mencapai penghargaan tertinggi dengan relatif mudah.

Ketika dia menerima hadiahnya, Leonel menemukan bahwa dunia di sekitarnya berubah. Hanya dengan melihat sekeliling, dia bisa melihat Force mengalir di udara.
Rasanya sangat tidak nyata. Biasanya, Force hanya terlihat dalam konsentrasi tinggi. Ini karena Kekuatan Netral, jenis Kekuatan yang paling banyak ditemukan dan tidak berwarna serta transparan. Hanya ketika seseorang dengan afinitas memanggil jenis Kekuatan tertentu dan meningkatkan konsentrasinya, atau lebih sering, mengeluarkannya dari tubuh mereka, maka Kekuatan akan terlihat dengan mata telanjang.

Tapi saat ini, Leonel yakin inilah yang dia lihat.

Dia tidak melihatnya dalam warna… Tapi sepertinya dia bisa merasakannya.

Sulit untuk dijelaskan. Kekuatan Netral masih tidak berwarna, namun Leonel masih merasa bisa “melihatnya”.

Leonel bergegas menuju sidang kelima, akhirnya merasa agak gelisah.

Ketika dia melewatinya, rasa Kekuatan Netralnya menjadi lebih kuat. Ketika dia melihat ke bawah ke lengannya, dia bisa melihat aliran Force mengalir melalui dirinya. Sepertinya penglihatan x-raynya tiba-tiba berkembang ke titik di mana dia bisa mengamati aliran Force di dalam tubuh orang lain.

Jantung Leonel berdebar kencang. Jika hadiah percobaan pertama dengan mudah diabaikan olehnya, ini adalah pengubah permainan yang mutlak. Jika kemampuan ini dipasangkan dengan Indeks Kemampuannya, kemampuan prediksinya akan mencapai tingkat yang sangat berbeda.

Selama dia melihat seseorang mengedarkan suatu teknik satu kali, dia akan tahu persis kapan mereka akan menggunakannya lagi. Faktanya, hanya dengan pandangan sekilas, selama seseorang menggunakan teknik yang dia kenal, dia akan bisa menirunya.

Orang lain yang mungkin memperoleh kemampuan ini tidak akan mempunyai kesempatan untuk melakukan hal ini. Jaringan Jalur Nodal dan Node dalam tubuh setiap orang berbeda, itu adalah jaring kompleks yang tidak mungkin dipisahkan secara sekilas, dan itu hanya menjadi lebih kompleks ketika seseorang melewati Tingkatan.

Namun, dengan pikirannya, apakah ini akan menjadi masalah bagi Leonel?

Leonel bergegas memasuki percobaan keenam dan akhirnya mulai merasakan tekanan. Target berputar di sekelilingnya tanpa alasan atau pemikiran, itu adalah gambaran kekacauan. Bahkan setelah beberapa menit, Leonel tidak dapat menemukan pola apa pun.

Tanpa pilihan, Leonel hanya bisa menggunakan metode brute force, menembakkan anak panahnya dengan sangat cepat sehingga pergerakan target yang tidak menentu tidak sempat menghindar. Untuk pertama kalinya, Leonel tidak berhasil mencapai target tepat di tengahnya, tapi dia telah menyesuaikan cukup banyak kesalahan sehingga tidak menjadi masalah.

Sedikit keringat keluar dari alis Leonel saat dia menghadap pilar cahaya sekali lagi. Force Art yang lebih kompleks mulai terbentuk.