Bab 1601 Gigit

Menampilkan kemampuan suatu domain, menampilkan kecepatan yang seharusnya tidak dimilikinya, kemampuan beracun yang seharusnya tidak dimilikinya, melampaui pikirannya pada Dimensi yang sama, dan sekarang bahkan menampilkan efek dari Kekuatan yang sama sekali berbeda?

Leonel terjun dari ombak, tapi dia masih terlalu lambat. Sementara dia berhasil menghindari pukulan setan kobra, seolah-olah dia berhasil memprediksi dengan tepat ke mana dia pergi.

Itu adalah pilihan bodoh, mungkin pilihan paling bodoh yang pernah dibuat Leonel.

Dia telah didorong ke satu dinding dan kemudian ditampar ke samping sampai dia menabrak dinding yang lain. Dengan setan kobra sekarang datang langsung ke arahnya, hanya ada satu cara untuk mengelak, dan itu adalah ke kanannya.

Di sebelah kirinya ada penghalang, datang langsung ke arahnya adalah setan kobra, dan satu-satunya ruang terbuka ada di sana. Tetapi jika dia bisa menyadari hal ini, bagaimana mungkin setan kobra tidak?

Ͳհìʂ çհąքէҽɾ մքӀօąժ ƒìɾʂէ ąէ ղօѵҽӀ-ҍìղ.çօʍ

Ekor iblis itu mencambuk wajah Leonel.

Pada saat itu, Leonel mencium aroma kematian lebih dekat dari sebelumnya. Tidak ada pemulihan instan yang dapat diandalkan, tidak ada kesempatan untuk menyelesaikan Zona ini, dan tidak ada jalan keluar.

Kepalanya tersentak ke belakang dan tulang punggungnya retak. Tengkoraknya retak, otaknya berderak dan robek di bawah kekuatan G yang kuat yang tidak mampu ditanganinya bahkan di Dimensi Keenam. Rahang, hidung, dan giginya semuanya retak sekaligus, meninggalkan wajahnya dalam kekacauan berdarah yang tidak dapat dikenali.

Leonel memasuki keadaan seperti linglung dan sepersekian detik yang dibutuhkan ini tampaknya membentang hingga tak terhingga. Dia praktis bisa merasakan tubuhnya mati, cadangan Tenaga Hidupnya melaju keluar dari pori-porinya dan kembali ke alam semesta yang telah memberikan semuanya kepadanya.

Rasa sakit datang sekaligus dan begitu kuat sehingga dia benar-benar tidak merasakan apa-apa. Sulit untuk mengatakan apakah itu karena tulang punggungnya telah memasuki kondisi yang tidak dapat diperbaiki atau apakah ini hanya mati rasa yang datang dengan aroma kematian yang melekat.

Pada saat-saat itu, kecepatan berpikir Leonel yang terasa seperti mengalir melalui lumpur selama ini akhirnya meningkat kembali. Tapi itu hanya membuatnya lebih sadar akan kematiannya yang akan datang.

‘Sial, sial, sial…’

Dia tidak bisa mengerti bagaimana dia membuat kesalahan bodoh dalam pertempuran. Tapi lebih buruk lagi dia bahkan tidak bisa memikirkan alternatif. Bertemu dengan iblis kobra secara langsung tidak mungkin, jarak di antara mereka terlalu besar. Setiap kali menyerangnya, kekuatannya tampak meningkat. Tapi Leonel tahu bahwa sebenarnya iblis kobra tidak menyerang habis-habisan sejak awal. Itu hanya mempermainkannya.

Dan sekarang… Bosan. Itu hanya tidak merasa perlu menahan diri lagi.

Leonel sangat marah. Marah pada Thaela, geram pada bajingan yang telah memaksa Void Palace ke dalam situasi seperti itu, geram pada dirinya sendiri.

Satu kali dia tidak melebih-lebihkan dirinya sendiri, satu kali dia ingin dengan patuh menerima kekalahan, mengambil apa yang dia bisa dapatkan dan pulang, satu kali dia menekan keinginannya sendiri dan tidak mengejar posisi nomor satu, dia benar-benar berakhir dalam keadaan seperti itu.

Dia tidak ingin melawan pertempuran ini, dia tidak pernah ingin melawan pertempuran ini. Dia ingin melindungi kehidupan ibunya, Aina, saudara laki-lakinya, dan dia merasa bahwa satu-satunya cara untuk melakukannya adalah dengan meletakkan harga dirinya dan fokus untuk memaksimalkan peluangnya untuk bertahan hidup.

Tetapi bahkan ketika dia melakukan ini, entah bagaimana dia berakhir seperti ini.

DOR!

Waktu sepertinya akhirnya mengejar kecepatan pemikiran Leonel dan tubuhnya ditampar kembali ke sudut tempat dia mencoba untuk keluar. Kepalanya memantul ke penghalang dan tengkoraknya yang retak langsung hancur karena benturan.

Leonel meluncur ke bawah penghalang, matanya setengah terbuka untuk tidak mengungkapkan apa pun kecuali kulit putihnya. Anggota tubuhnya lemas dan tubuhnya berhenti bergerak.

Wajahnya tidak lebih dari hujan daging dan darah yang tercabik-cabik, anggota tubuhnya terpelintir menjadi sudut yang aneh dan dia sepertinya tidak memiliki sedikit pun tanda kehidupan yang tersisa.

Seperti lilin yang padam di bawah angin yang keras, dingin, dan menyesakkan, dia duduk dengan lesu, kepalanya menggantung, kakinya terentang dan lengannya lemas.

Dinginnya iblis kobra menempel di kulit dan darahnya. Dengan tidak ada yang bisa melawannya, dia dengan cepat mendapatkan bercak embun beku di sana-sini, beberapa di wajahnya, beberapa di anggota tubuhnya, yang lain di tubuhnya, tetapi masing-masing menyebar seperti bunga yang mekar.

Setan kobra mencengkeram leher Leonel dan menariknya ke atas. Suara berderak yang aneh mengikuti saat perpindahan berat Leonel memaksa tulang punggungnya yang retak retak sekali lagi.

Lidah iblis kobra itu merayap keluar, sedikit keterkejutan mewarnai wajahnya yang seperti ular. Itu tidak terlalu tertarik pada mayat Leonel, setidaknya tidak pada awalnya. Tapi ketika aroma darah Leonel meresap ke udara, itu membuatnya merasa sangat mabuk.

Air liur menetes dari gigi setan kobra. Apa anugerah. Itu tidak menyangka orang lemah seperti itu memiliki darah yang begitu lezat. Mungkin jika dia mendapatkan sedikit perubahan untuk berevolusi menjadi Chaos Demon…

Mulut iblis kobra terbuka lebar, kegembiraannya terlihat jelas. Air liurnya meluap, tetapi ketika menyentuh tanah, ia membeku menjadi genangan es. Dan kemudian, iblis itu mengunyah.

Suara keras yang memuakkan bergema.

Setan kobra menggigit langsung dari tengkorak Leonel, menelan setengahnya dalam sekali teguk.

Ia mengunyah perlahan, tubuhnya gemetar karena menikmati setiap gigitan dan menelan.

Begitu itu terjadi, benar-benar di samping dirinya sendiri, ia meraung kegirangan, merasa seolah-olah setiap sel dalam tubuhnya benar-benar hidup.

Matanya menjadi merah karena kegembiraan. Ketika dia menundukkan kepalanya untuk menggigit lagi, air liurnya jatuh lebih cepat lagi, tatapannya berkilat.

Di sana, di mana korteks frontal Leonel seharusnya berada, ada secercah permata.

Glabella Ethereal Leonel.