Bab 1591 Monster

Pada saat itu, sebuah telapak tangan tiba-tiba muncul di atas kepala pemuda itu, menyebabkan ekspresinya berubah.

Dia tidak bisa lagi menggunakan Kekuatan spasialnya dalam jarak jauh, tetapi dia telah memusatkannya ke titik di mana bahkan teratai Leonel membutuhkan waktu lama untuk memotongnya. Dengan demikian, dalam radius lima meter darinya, dia bisa merasakan semuanya dengan jelas. Selain itu, karena kemampuan khusus ruang, ia bisa merasakan riak ruang hingga jarak 15 meter.

Sedangkan jangkauan penglihatan Penglihatan Internal berakhir tiba-tiba, semua ruang terhubung ke lebih banyak ruang. Setiap perubahan pada mesh pasti akan memperpanjang perjalanan.

Namun, meski demikian, wajah pemuda itu masih jelek karena dia bisa merasakan staminanya cepat terkuras saat Leonel memaksanya untuk mengisi kembali kubah Kekuatan spasialnya lagi dan lagi.

Pria muda itu mengeluarkan geraman, telapak tangannya terangkat untuk bertemu dengan Leonel.

Riak liar ruang dan kekuatan murni bertemu.

DOR!

Telapak tangan Leonel dipaksa mundur tetapi lutut pemuda itu tertekuk begitu keras sehingga dia hampir jatuh ke tanah.

Yang terakhir menggertakkan giginya, keras. Dia membalik dua telapak tangan, sepasang sabit perak kembar muncul di tangannya sesaat sebelum dia membuangnya dengan semua kekuatan yang bisa dikerahkannya. Bahkan sebelum mereka mendarat, dia membalik satu tangannya lagi, membentuk pasangan lain, salah satunya dia lemparkan ke udara di atas kepalanya hanya untuk menggantinya dengan telapak tangannya yang lain.

Lima sabit perak bermanifestasi secara berurutan, salah satunya melayang tinggi di udara dan dua di antaranya dengan cepat berputar ke arah dada Leonel.

Tatapan Leonel melintas. Ini adalah masalah lain dengan Lotus Domain-nya, tidak berguna terhadap objek fisik. Konon, meskipun ini adalah objek fisik, itu didukung oleh sesuatu yang cukup jelas.

Teratai kembar raksasa yang mengelilingi Leonel panda telah berputar, merobek Kekuatan Ruang dari sepasang sabit kembar, melepaskan mereka dari semua kedalamannya sebelum merenggutnya dari udara dengan dua tangan.

Pada saat yang sama, kedua lengannya mengayunkan tombaknya, menusuk lurus ke dahi pemuda itu. Jika pukulan seperti itu mendarat, apalagi ditembus, pemuda itu akan mendapati kepalanya hancur menjadi hujan darah dan darah kental.

Pria muda itu menyilangkan tangan di dadanya, sabit ketiga di atas kepalanya berayun ke bawah seolah-olah memiliki pikirannya sendiri yang membawa momentum yang dahsyat.

Tiga sabit diblokir dengan satu pikiran, tiga bilah mereka berpotongan. Tetapi bahkan sebelum mereka menyerang, mata pemuda itu membelalak. Dia tiba-tiba tidak bisa merasakan dua sabit lainnya lagi. Apa yang telah terjadi?!

Tidak ada cara baginya untuk melihat melampaui kabut ini dan Penglihatan Internalnya sama sekali tidak berguna. Dia merasa seolah-olah sedang mencoba berenang ke depan dalam badai yang mengamuk tanpa henti.

DOR!

Tombak dan arit bertemu, dentuman yang beresonansi mengirimkan riak ruang yang dahsyat ke segala arah.

Mata pemuda itu bersinar dengan cahaya dingin. Bocah-bocah ini benar-benar berpikir bahwa dia penurut.

Setelah dia melarikan diri pertama kali, dia menyadari bahwa dia terlalu berhati-hati. Wanita yang dia lawan terlalu mudah diterbangkan oleh penghalang spasialnya. Dan, ketika dia bermeditasi pada teratai yang menipunya hari itu, dia menyadari bahwa itu hanyalah tipuan cerdik untuk mengarahkan kembali Kekuatan Ruangnya. Meskipun cukup dalam, bukan tidak mungkin untuk mengelak.

Jika bukan karena penghalang kabut yang mengacaukan akal sehatnya, bagaimana dia bisa dipermainkan seperti ini?! Dia adalah seorang jenius Kelas Fiend! Meskipun dia tidak memiliki kesempatan untuk mendapatkan Hadiah Utama, dia memiliki harga dirinya sendiri! Bagaimana dia bisa kalah dari dua orang yang baru saja dipromosikan dari Kelas Manusia?!

Fury menyalakan tatapannya, cahaya keperakan meledak dari matanya. Dengan bilah mereka terhubung seperti ini, dia tahu persis di mana Leonel berada. Dia akan membuat mereka membayar karena berani meremehkannya.

Cahaya keperakan tumbuh, menjadi semacam uap energi yang hampir tampak seperti jilatan api matahari.

“Mati.”

Saat pemuda itu mengucapkan kata itu, matanya membelalak.

Pada saat itu, sepasang sabit kembar yang sangat dia kenal telah kembali ke arahnya. Mereka melengkung begitu indah di udara sehingga, untuk sesaat, dia terpesona.

Terlalu sedikit orang yang tahu bahwa bahkan dibandingkan dengan keahlian memanah, Leonel berada pada level yang sama sekali berbeda dalam hal menggunakan senjata lempar. Sebanyak kendali yang dia miliki atas busurnya, ketika media busur itu dilepas dan yang tersisa hanyalah senjata dan dirinya sendiri …

Dia adalah Tuhan.

Pria muda itu tidak bisa bereaksi sama sekali, Kekuatan Waktu yang aneh mendistorsi realitasnya sepenuhnya, memotong Penghalang Ruangnya seolah-olah itu tidak pernah ada sama sekali. Dan mungkin itu karena sepasang sabit itu, Penghalang Tata Ruang belum dipasang…

Sepasang sabit merobek kedua sisi tulang selangka pemuda itu, berputar melalui paru-parunya dan keluar dari tulang belikatnya.

Pria muda itu batuk seteguk darah, kendali atas Force-nya memudar saat dia menembak ke belakang.

DOR!

Dia bertabrakan dengan sebatang pohon tepat ketika bilahnya keluar dari tulang belikatnya, dan begitu saja, bilahnya terhubung ke kulit kayu hitam pohon, membuatnya tergantung saat darahnya perlahan menetes ke bawah.

Pria muda itu batuk dan mengi, darahnya perlahan mengalir dari tubuhnya. Namun, pikirannya tetap cukup jernih untuk ketakutan yang mendalam mengguncang hatinya.

Kekuatan Waktu… Itu pasti Kekuatan Waktu… Monster macam apa yang telah dia sakiti?!

Kabut di sekitar konstruksi panda dan pemuda afinitas spasial tersebar, mengungkapkan bentuk menjulang setinggi 10 meter ke yang terakhir.

Leonel duduk dengan Aina di pelukannya, senyum tipis di wajahnya. Dia tampak dalam suasana hati yang baik seolah-olah dia tidak baru saja melakukan pertempuran sengit. Hanya satu kesalahan di belakang sana dan dia bisa saja menjadi orang yang dipaku di pohon.

Untungnya dia telah menganalisis kemampuan pemuda ini sebelumnya dan yang terakhir sangat sial karena afinitas spasial Leonel juga cukup baik, memungkinkannya untuk lebih mudah menahan pemuda sambil menggunakan lebih sedikit stamina untuk mempertahankan Domain Yin-Yang-nya.

“Jawab saja pertanyaanku dengan jujur ??dan aku tidak punya alasan untuk membunuhmu.”

Novel akan diupdate terlebih dahulu di website ini. Kembalilah dan lanjutkan membaca besok, semuanya!